Angin Segar Dunia Literasi

Memang penerbit belum bisa memberikan buku-bukunya secara gratis kepada dunia literasi. Meskipun diadakan give away tapi tidak selalu tiap bulan ada, kan?

Artikel

Avatar

Belum lama ini saya menjadi penjual daring buku-buku terbitan Buku Mojok. Masih newbi, baru belajar jalan. Baru saja 4 bulan. Tetapi saya sudah cukup menemukan macam-macam pembeli beserta maunya yang kadang aneh bin ajaib. Ada pembeli yang meminta resinya lebih dahulu baru membayar; ada pembeli yang mudah cepat, blasss transaksi selesai; ada pembeli yang menanyakan perihal buku dengan detail; ada pembeli yang meminta resensi atau review buku terlebih dahulu; dan ada juga pembeli yang suka menawar. Padahal harga sudah didiskon.

Satu minggu yang lalu Promo Ramadan yang diadakan oleh Buku Mojok baru saja selesai. Di promo itu ada dua paket. Pertama; Paket Sahur dan kedua; Paket Buka. Paket Sahur harganya Rp161.400 dan Paket Buka harganya Rp145.200. Kedua paket ini masing-masing mendapatkan 4 buku + 1 buku Seperti Roda Berputar sebagai bonus. Saat promo Ramadan dari Buku Mojok sedang berlangsung, ada calon pembeli yang coba menawar salah satu paket; Paket Buka. Saya sih nggak masalah ditawar. Namanya juga jualan, ya sah-sah saja. Boleh-boleh saja. Tapi tentu saja, saya tidak akan menurunkan harga. Hahahaa

“Boleh ditawar, Kak?” Tanya si calon pembeli via pesan WhatsAap.

Dengan berusaha ramah saya pun menjawab, “Silakan. Tapi harganya tidak akan turun, Dik.”

“Yang paket buka itu 120rb aja, ya?”

“Yang paket buka itu harganya tetap 145.200, Dik.”

“Ada ongkir?”

Yups, ada ongkir. Karena Pengiriman paket dari Yogya.”

“Wah kalau gitu kamu jualan kemahalan, Kak. Belum termasuk ongkir malah.”

Mendengar pernyataan kemahalan, ya saya diam saja. Tidak membalas. Tapi saya tetap berpikir positif. Saya anggap sebagai latihan kesabaran untuk menyongsong bulan Ramadan. Sabar, namanya juga jualan. Ada hak pembeli untuk menawar. Kita harus menerima untuk ditawar. Perkara harga mahal atau murah itu subjektif. Kembali lagi pada kemampuan finansial masing-masing. Saya tidak akan mendebat sebab itu akan buang-buang energi. Saya kembali fokus melayani pembeli yang lain.

Baca Juga:  Surat Terbuka untuk yang Tidak Lolos SBMPTN

Selang 5 Jam, calon pembeli itu datang lagi, dalam percakapan via WA dia bilang, “Kak, maaf. Aku jadi pesen yang paket buka itu…”

Saya mau tanya kenapa? Bukannya dia bilang kemahalan, tapi rasa nggak etis. Jadi saya tanyakan saja untuk pengiriman atas nama siapa dan alamatnya di mana. Sebelum saya selesai mengetik itu semua, chat dari dia masuk kembali.

“Maaf ya, Kak. Aku tadi baru ngecek harga satu per satu dari semua buku itu. Dan hasilnya, ini kak:

-Laki-Laki yang Tak… : 56rb

-Tanah Seberang : 68rb

-Konspirasi Hujan : 48rb

-Wanita yang Merindukan Surga : 70rb

Total semuanya : 242rb,” pungkas si calon pembeli.

Astaga dragon, saya sampai kaget dia melampirkan semua harga hasil penulusurannya. Bagi saya, harga Rp242.000 itu termasuk mahal, loh. Sebelum menjadi pedagang buku daring, setiap bulan saya cuma sanggup beli 1 atau 2 saja. Itu pun harus saya jatah. Jatah saya dan jatah istri. Jadi, kalau istri beli juga, totalnya 2 sampai 4 buku tiap bulan. Kalau pun istri nggak beli buku, jatah istri saya sikat sekalian. Jadi dapet combo, kan. Tapi semua ada pertimbangannya. Tidak langsung serakah beli 4 buku, blass, sekaligus.

Dahulu, sebelum menjadi pedagang buku daring, promo dari Buku Mojok lah yang saya tunggu-tunggu setiap bulannya. Banyak paket dari penerbit asal Yogya ini yang ditawarkan. Mulai dari diskon 50% sampai promo Pre Order buku-buku terbaru. Tentu saja untuk meminimalisir harga ongkos kirim saya mencari reseller Buku Mojok di kota-kota terdekat dari kota saya, Bekasi. Sebagai pembaca buku, saya merasa Buku Mojok ini begitu baik hati. Sangat baik. Lah, gimana tidak sangat baik? Perihal Paket Ramadan di atas, Buku Mojok memberi diskon 40%, Dik~

Kurang apa coba?

Sungguh, sebetulnya diskonan yang diberikan ini merupakan sebuah kabar yang membahagiakan bagi dunia literasi. Sekaligus kabar membahagiakan juga bagi neraca keuangan para pembeli buku. Terlebih lagi pembeli buku yang cuma punya anggaran pas-pasaan untuk belanja buku tiap bulannya, ya macam saya ini, Dik~

Baca Juga:  Please, Jangan Manado-kan Semua Daerah di Sulawesi Utara

Terlepas banyak survei yang menyatakan literasi dari negara kita ini rendah. Saya rasa kehadiran diskon-diskon dari Buku Mojok dan penerbit-penerbit lainnya cukup membawa angin segar bagi dunia literasi dan para pegiatnya. Sehingga dunia literasi dan para pegiatnya tidak harus selalu menunggu donatur yang memberi donasi buku itu datang. Dunia Literasi dan para pegiatnya tidak harus selalu membangun narasi-narasi indah untuk meminta sumbangan buku di grup-grup Facebook.

Saya rasa cukup terjangkau, lah ya, untuk membeli buku-buku diskonan guna menambah koleksi buku di TBM atau Perpustakaan Jalanan yang para pegiat literasi kelola. Atau, ah, ini mah cuma pemikiran jelek saya aja. Kan nggak semua orang punya kemampuan untuk membeli buku? Apa lagi kalau daerah-daerah tempat tinggal mereka di pedesaan. Jangan mau ke toko buku, lah toko bukunya aja lokasinya jauh banget. Harus menempuh jarak belasan kilometer. Harus melewati jalan rusak. Mendaki gunung, lewati lembah. Sungai mengalir indah. Haassh, Penjual buku daring pun rasanya sulit terjangkau, mau dapat sinyal aja susah.

Ya pikiran keliru saya ini tidak bisa dipukul rata. Ada beberapa yang memang tidak bisa menjangkau buku sama sekali. Sehingga usaha yang dilakukan adalah membangun narasi-narasi indah untuk mendapatkan donasi buku dan segala peralatan pendukung lainnya (Baca: rak buku). Kalau seperti itu, paling tidak diskonan dari penebit berfungsi meringankan biaya belanja para donatur buku. Kemudian bisa belanja lebih banyak dari biasanya. Lalu bisa mengirim buku ke TBM-TBM lebih banyak dari biasanya.

Memang penerbit belum bisa memberikan buku-bukunya secara gratis kepada dunia literasi. Meskipun diadakan give away tapi tidak selalu tiap bulan ada, kan? Ya, paling tidak diskonan yang diberikan ini cukup membuat angin segar kepada dunia literasi. Terlebih lagi pembeli kere macam saya ini.

---
765 kali dilihat

7

Komentar

Comments are closed.