Ketika Ditanya Tentang Kurban, Kok Selalu Jawabannya Kurban Perasaan?

Artikel

Rizky Kurnia Rahman

Bicara tentang kurban, selalu melekat pada momen hari raya Iduladha. Tidak ada pada hari lainnya. Ibadah ini selalu diisi dengan menyembelih hewan ternak, berupa: unta, sapi maupun kambing. Kakinya haruslah empat. Sedangkan ayam jelas tidak boleh jadi hewan kurban, meskipun ada seorang penceramah yang punya pendapat begitu, ketika dia berkhutbah Idul Adha. Padahal ayam sudah tiap hari disembelih, masih juga mau diikutkan. Hem…

Persoalan pada kurban ini biasanya selalu mengacu pada harga hewannya. Kali ini, kita tidak bicara tentang harga unta ya? Karena unta yang sangat mahal itu adalah mengharapkan unta yang tulus darimu. Walah….

Kalau sapi, biasanya lebih dari 10 juta rupiah. Karena harganya lumayan tinggi, maka dibagi tujuh orang. Rata-rata 1,5 juta. Tergantung daerahnya juga sih. Kambing bisa mencapai lebih dari 2 juta. Lebih enak mana, kurbansapi atau kambing? Masing-masing jelas ada kelebihan dan kekurangan. Sapi lebih murah, tapi atas nama tujuh orang. Kambing lebih mahal, tetapi atas nama satu orang saja.

Hewan kurbandiurutkan dari atas: unta satu ekor, sapi satu ekor, kambing satu ekor baru sapi tujuh bagian. Anda pilih yang mana memang tergantung dari kemampuan finansial. Kurban hanya dilaksanakan setahun sekali, kalau toh ada kenaikan harga, tidak signifikan sekali dibandingkan tahun lalu. Kita diberikan penghasilan selama setahun lebih, masih adakah penolakan untuk berkurban tahun ini?

 

Harganya Bisa Sampai Milyaran Atau Triliyunan?

Ada seorang ustaz yang mengatakan dalam video viralnya, bahwa kita bisa beli HP di atas 2 juta. Pulsa 160 ribu tiap bulan. Bila dihitung, maka itu melebihi harga hewan kurban lho! Namun, masih banyak orang yang berat untuk melaksanakannya. Bisa beli mobil, perbaiki rumah, beli barang mewah, bahkan jalan-jalan sampai ke luar negeri, tetapi untuk hewan kurban dengan harga seperti itu, merasa tidak sanggup. Mereka mengatakan, kurban perasaan saja.

Baca Juga:  Meskipun Nggak Pernah Pacaran Saya Ogah Ikut Gerakan Indonesia Tanpa Pacaran

Apakah harga hewan kurban sudah jadi milyaran sampai triliyunan sehingga sulit sekali untuk dibeli? Atau perbandingan dengan perokok. Merokok satu batang katakanlah 15 ribu. Dikalikan sebulan jadi 450 ribu. Setahun malah jadi 5,4 juta. Bisa beli kambing dua ekor, dan sapi dengan tiga atau empat bagian. Lebih mahal yang mana itu?

 

Kalau Benar Bicara Perasaan

Beneran mau bicara perasaan ini? Kalau benar, apalagi menyangkut kurban, memang susah dilukiskan dengan perasaan biasa. Rasanya mengumpulkan uang, entah itu lewat menabung atau arisan, itu sudah berbalut perasaan. Sebuah perasaan yang berasal dari niat ikhlas untuk meraih ridha Allah.

Waktu penyembelihannya, itu juga main perasaan. Mungkin kita lihat hewan kurban yang disembelih kasihan dan tidak tega melihatnya, padahal dengan cara Islam yang benar, justru tidak terlalu sakit. Pisaunya tajam sekali, memotong tiga saluran dan tentunya membaca lafadz Allah, maka hewan kurban akan kembali kepada Allah dalam kondisi yang terbaik sebagaimana yang Allah inginkan.

Setelah penyembelian, perasaan juga larut dalam ukhuwah Islamiyah yang sangat indah, antara pemberi dan penerima. Bayangkan penerima daging kurban itu adalah orang fakir, miskin atau digabung fakir miskin. Membayangkan makan daging saja mereka mungkin tidak pernah, tetapi sekarang ini diterima secara gratis. Sepertinya ini kondisi di tengah masyarakat yang sulit terjangkau.

Bayangkan juga kaitannya dengan perasaan bahwa nanti di akhirat, orang yang berkurban akan mendapatkan tempat yang lebih tinggi di surga. Dosa-dosanya akan diampuni. Hewan kurban akan menjadi “tunggangan” untuk lebih cepat sampai di surga. Tentu yang dimaksud di sini adalah pahala qurban.

Dan, itu semua bicara perasaan? Kembali ke perasaan bagi yang tidak berkurban, sementara dia mampu. Bahkan kalau pun berutang, maka itu juga diperbolehkan, selama ada kemampuan membayar. Kalau semua itu bicara tentang kurban perasaan, maka betul perasaan Anda yang dikorbankan. Perasaan sebagai seorang muslim atau mengaku sebagai itu, tetapi perintah untuk berkurban, padahal mampu, jelas perasaan yang dikorbankan.

Baca Juga:  Cara Ibu Saya Menggugat Otoritas Pemuka Agama di Desa Kami

Percayalah, Gaes, berkurban itu tidak bakal membuat kita miskin. Tidak ada ceritanya orang miskin karena menyisihkan sebagian rezekinya. Allah sendiri yang jamin kok! Kalau mau kurban, tetapi dikatakan kurban perasaan, ya, jelas merasa berat. Menyisihkan beberapa juta untuk beli hewan, cuma sehari tok, lalu disembelih, perasaan jelas yang berbicara di sini.

Namun, di akhirat nanti, ketika yang lain bisa masuk surga dengan mudah, sementara ada yang masih tertunda, mampir dulu “minum kopi” sangat panas di nonsurga, apakah masih juga bicara perasaan? Jika sudah di sana, sepertinya perasaan sudah tidak terlalu banyak bicara. Karena semuanya akan dikorbankan agar bisa lolos dari nonsurga itu. Mending sekarang, ketika waktu untuk berkurban masih belum hilang dari pandangan. Dan, yang lebih pas dan terasa masuk pak eko adalah bukan korban perasaan, melainkan justru sebagian keimanan yang dikorbankan.

---
8


Komentar

Comments are closed.