Pencitraan Semasa Kecil

Pencitraan masa kecil yang baru saya sadari bahwa hal tersebut ternyata adalah pencitraan setelah saya bukan anak kecil lagi.

Artikel

Avatar

Berbicara tentang kenangan, setiap dari kita pasti punya kenangan atau pengalaman masa kecil yang masih melekat dalam ingatan. Entah itu kenangan pahit, manis, membanggakan, atau mungkin malu-maluin. Pada intinya, mengingat kenangan atau pengalaman tersebut tentu punya sensasi rasa tersendiri. Rasa yang tidak bisa digambarkan dengan kata-kata. Asiquee…

Jika berbicara tentang kenangan masa kecil, salah satu hal yang biasanya langsung muncul di kepala saya adalah tentang bermain. Saat masih kecil, saya dan mungkin kita semua tentu suka bermain. Terlepas dari permasalahan bahwa ada anak-anak yang tidak bisa bebas bermain karena berbagai hal yang menjadi tuntutan hidup, dunia anak-anak sejatinya adalah dunia yang identik dengan bermain.

Dulu—ketika saya masih kecil—di dekat rumah saya ada lapangan yang lumayan luas. Nah, di lapangan itu lah saya bersama anak-anak di daerah tempat saya tinggal menghabiskan waktu untuk bermain. Ketika sedang bermain itu, ada satu hal yang kalau saya ingat sebenarnya bisa dibilang sebagai pencitraan. Pencitraan masa kecil yang baru saya sadari bahwa hal tersebut ternyata adalah pencitraan setelah saya bukan anak kecil lagi.

Maksudnya gimana? Jadi, ketika masih kecil dulu, kalau lagi asyik-asyiknya main, pernah beberapa kali saya bete atau menolak saat disuruh sama bapak atau ibu. Dulu tuh mikirnya orang lagi asyik main juga, eh disuruh-suruh. Padahal, kalau mau dipikir-pikir, kalau bukan nyuruh anak sendiri, mau nyuruh siapa coba? Hehehehe

Anehnya adalah, rasa bete atau menolak saat disuruh itu, tidak berlaku kalau yang nyuruh adalah tetangga. Jadi, mau lagi asyik main kayak gimana pun kalau yang nyuruh adalah tetangga, langsung gercep alias gerak cepat. Kok bisa gitu yah? ini kayaknya bisa tergolong pelanggaran pasal berlapis: pembohongan publik, dan perbuatan tidak menyenangkan. Bukan tidak mungkin malah sekalian dianggap sebagai anak durhaka. Busettt…

Sampai saat ini, saya juga tidak tahu apa alasannya kenapa kok hal tersebut bisa terjadi. Kadang, kalau kedapatan sama bapak atau ibu lagi disuruh sama tetangga, pas balik ke rumah biasanya dibilangin: giliran orang lain yang nyuruh aja, rajin. Bapak sama ibu yang nyuruh alasannya banyak, lagi main lah, capek lah. Hmm…

Perkataan seperti itu juga pernah sekali waktu saya dengar dari bapak dan ibunya teman saya. Berarti yang pencitraan bukan cuma saya saja dong yah? yang lain juga ada. Apa jangan-jangan kami putri yang tertukar? Jiaahhhh…sinetron kali ahh.

Baca Juga:  Dua Nama yang Diprediksi Paling Jarang Muncul di Sensus Penduduk 2020

Eh, tapi itu bukan berarti bapak sama ibu saya tidak suka atau tidak ikhlas kalau anaknya bantuin tetangga loh yah. Saya yakin mereka ikhlas dan senang, hanya saja mereka merasa heran. Sama sih, saya juga heran sama diri sendiri.

Nah, untungnya kejadian malas disuruh orang tua sendiri, tapi rajin saat disuruh tetangga itu—seperti yang saya tuliskan di atas—cuma beberapa kali dan tidak berlangsung lama. Tidak kebayang kalau sering dan terus-terusan seperti itu. Mungkin nama saya bisa dihapus dari daftar penerima warisan kartu keluarga, lalu disuruh masuk ke kartu keluarga tetangga. Tentu saja tetangga saya juga belum tentu mau—menampung saya menjadi anggota keluarga mereka. Bukan apa-apa, takutnya nanti kalau sudah dianggap keluarga, saya jadi malas kalau disuruh-suruh lagi. Rajinnya kalau yang nyuruh adalah tetangga, yang ternyata adalah orang tua kandung saya sendiri. Tuh, sudah kayak drama FTV di stasiun televisi berlogo ikan terbang, kan?

Meskipun terbilang malu-maluin, tapi kalau diingat-ingat rasanya jadi geli sendiri. Menyadari sebagai pencitraan sih pas sudah bukan anak kecil lagi, tapi menyadari sebagai sebuah perbuatan yang tentu saja tidak menyenangkan bagi bapak dan ibu ya sudah sejak dulu. Biasanya, kalau sudah dapat kalimat “disuruh bapak, ibu malas, giliran disuruh tetangga rajin” saya langsung gercep tuh ngerjain pekerjaan rumah tanpa disuruh. Sebagai bentuk penyesalan lah yah. Padahal sebenarnya yah…pencitraan juga. Hahahahah…

Pencitraan semacam ini sebenarnya masih sering kita dapati. Pelakunya bukan cuma anak-anak, remaja atau orang dewasa pun ada. Bedanya cuma orang yang jadi objek pencitraan. Kalau anak-anak, pencitraan ke tetangga, yang remaja atau dewasa, pencitraannya ke gebetan. Kalau orang rumah yang nyuruh, magernya minta ampun, pas gebetan yang minta tolong, langsung ambil kecepatan penuh. Ya…namanya juga orang lagi jatuh cinta. Gunung tinggi didaki, lautan pun diseberangi, katanya. Biasanya cowok tuh yang suka begitu, tapi tidak semua tentu saja. Sama seperti tidak semua cowok bersalah padamu, tidak semua cowok juga pencitraan padamu. Ada yang modus tapi tidak sedikit juga yang tulus. Mantap!

Baca Juga:  Mencari Pekerjaan Memang Susah, Tapi Mencari Pekerja Juga Susah

Eh, ini kok malah ngomongin gebetan sih, kan temanya pencitraan masa kecil. Yah, pokoknya begitulah, waktu kecil saya pernah se-pencitraan itu (((se-pencitraan))). Kalian, pernah lihat kejadian seperti itu? atau malah ada yang pernah jadi pelakunya juga?

---
7


Komentar

Comments are closed.