Kasta Jajanan Pempek di Kota Palembang – Terminal Mojok

Kasta Jajanan Pempek di Kota Palembang

Artikel

Avatar

Pempek atau biasa dikenal juga dengan empek-empek merupakan makanan khas dari Palembang. Makanan ini terbuat dari daging ikan dicampur tepung serta beberapa komponen tambahan seperti telur, bawang, penyedap rasa, dan lain sebagainya.

Beragam pempek tersedia di Kota Palembang, mulai dari pempek lenjer, pempek kulit, pempek keriting, pempek adaan yang dikenal sebagai pempek favorit mayoritas orang, hingga pempek kapal selam yang berukuran besar dan biasa dijadikan bahan candaan oleh bapak-bapak terkait penamaannya tersebut.

Berdasarkan itu semua, di tempat pempek ini berasal ada sebuah sistem kasta yang membedakan pempek satu dan pempek lainnya. Layaknya barang-barang komersil yang berbeda kualitas maupun harganya, pempek di Kota Palembang juga mempunyai sistem yang seperti itu.

Sistem ini biasa dibedakan dari segi tempat pemasaran, harga, kualitas, hingga rasa dari pempek itu sendiri yang membuat para konsumen dapat memilih akan mengonsumsi jenis pempek macam apa yang akan mereka makan. Semua tergantung dari kondisi dan isi dompet juga tentunya.

Berikut beberapa urutan kasta kategori pempek terkhusus di Kota Palembang, mulai dari yang paling ramah dengan isi dompet sampai yang paling bisa dikatakan hanya dikonsumsi oleh sebagian orang saja, dan tidak menutup kemungkinan ada juga orang Palembang yang belum pernah mencicipinya.

#1 Pempek sepeda

Pempek sepeda adalah jenis pempek yang paling sering ditemui di sekitaran Kota Palembang. Hampir di setiap sudut kota terdapat penjual pempek sepeda. Namun, sekarang rata-rata para penjualnya sudah berevolusi dengan menggunakan sepeda motor sebagai sarana transportasi berjualan.

Baca Juga:  Buat Apa Ada Pemain Naturalisasi Selama Masih Ada Pemain Lokal?

Pempek yang dijual oleh penjual jenis ini biasanya terdiri dari berbagai macam seperti pempek adaan, pempek kulit, pempek keriting, hingga bakwan pun biasanya ditemukan dalam gerobak yang diangkutnya. Harganya? Sudah jelas sangat merakyat, mulai dari Rp 1000 dapat 1 pempek atau Rp 2000 bisa dapat 3 pempek. Lantaran harganya yang merakyat, segala elemen masyarakat mulai dari anak kecil, remaja hingga orang dewasa bisa merasakan nikmatnya pempek tanpa harus kebingungan dengan isi dompet.

Lokasi makan pempek dari pempek sepeda ini pun beragam, bisa sambil duduk di pinggir jalan sambil menikmati indahnya Kota Palembang atau bisa juga dibungkus menggunakan kantong plastik dan dinikmati di tempat lain.

Pempek sepeda menjadi sarapan utama para warga kota dengan landmark Jembatan Ampera ini. Hal ini karena pempek sepeda mudah ditemui dan cuko (semacam kuah pendamping pempek yang biasanya mempunyai rasa pedas) bisa jadi penyemangat untuk menyambut indahnya hari.

#2 Pempek toko

Pempek toko adalah evolusi dari pempek sepeda. Pempek sepeda biasanya berpindah-pindah tempat mencari pembeli dan bisa juga menetap di suatu tempat, namun terbatas oleh kondisi dari kuantitas pembeli di tempat tersebut. Sementara pempek toko telah mempunyai tempat sendiri untuk berjualan.

Ragam pempek yang dijual hampir sama dengan pempek sepeda, tetapi ada juga yang menjual pempek kapal selam serta pempek yang dipanggang, salah satu jenis pempek yang mempunyai penggemarnya sendiri, namun tidak semua pempek toko menjual pempek jenis ini.

Baca Juga:  Andai Saya Masashi Kishimoto, Ini yang Akan Saya Lakukan agar Sakura Haruno Jadi Lebih Berguna di Naruto

Kalau dilihat dari harganya, harga pempek toko sedikit lebih mahal dari pempek sepeda. Hal ini juga dibedakan lantaran kualitas pempek yang lebih baik serta dapat dirasakan di tempatnya langsung sambil duduk tenang ditemani kipas yang menyejukkan.

Pempek toko terkadang juga menjadi altenatif darurat jika ada tamu yang hendak berkunjung ke rumah. Keluarga saya sendiri sering sekali menyuguhkan pempek toko sebagai jamuan, karena mempunyai kesan yang lebih elegan serta dapat digoreng di tempat sehingga bisa langsung disajikan kepada para tamu.

#3 Pempek restoran

Inilah pempek terbaik di Kota Palembang, pempek restoran biasa terdapat di berbagai tempat dan mempunyai toko yang lebih besar dari kategori sebelumnya. Pempek yang dijual di tempat ini adalah pempek kualitas terbaik dari ikan pilihan dan dimakan dengan cuko yang sangat nikmat.

Packaging pempek restoran juga sangat bagus, biasanya menggunakan kotak khusus dengan label nama restorannya, berbeda dari kategori yang sebelumnya yang masih menggunakan plastik biasa. Para penikmat pempek juga bisa makan langsung di tempat dan dapat dipastikan tempatnya juga cukup nyaman sehingga menambah ketenangan saat mengonsumsi pempek.

Soal harga? Jelas lebih mahal dari pempek-pempek sebelumnya. Pempek restoran sangat cocok untuk dijadikan oleh-oleh khas Palembang dan juga dapat dinikmati selama perjalanan pulang setelah jalan-jalan di bumi Sriwijaya.

Saya pribadi yang merupakan mahasiswa, tetap tidak bisa berpaling dari pempek sepeda lantaran sedari kecil sudah terbiasa dengan penjual pempek sepeda. Selain itu, faktor kepraktisan dalam membeli dan menemukan penjual juga jadi alasan utama saya lebih condong pada pempek sepeda, tak lupa karena uang yang saya miliki lebih cocok juga dengan harga pempek sepeda~

Baca Juga:  Saya Bukan Vegan, dan Saya Bukan Pembunuh

Sumber Gambar: pesonaindonesia.kompas.com

BACA JUGA Orang yang Bilang ‘Nggak Terasa Udah Desember 2020’ Itu Sampah! dan tulisan Fajar Tri Laksana lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
11


Komentar

Comments are closed.