Jokowi Cuma Peduli Sama Gimmick Pakaian Adat, Bukan Masyarakat Adatnya

Artikel

Avatar

Pada perayaan 17 Agustus kemarin setidaknya ada satu hal yang menarik perhatian publik selain lomba makan kerupuk virtual atau lomba-lomba Agustusan yang divirtualkan lainnya, yaitu tentang pakaian adat yang dipakai Pak Jokowi saat pidato sidang tahunan MPR.

Semenjak Jokowi menjabat sebagai presiden, blio memang selalu melakukan hal-hal di luar kebiasaan presiden sebelumnya. Seperti melakukan salat Ied di berbagai masjid di Indonesia yang nggak cuman salat di Istiqlal seperti kebiasaan presiden sebelumnya.

Sampai pada rangkaian perayaan 17 Agustusan kemarin, Jokowi menggunakan baju adat yang konon katanya untuk merepresentasikan masyarakat Indonesia yang beragam beserta alasan-alasan klise tentang keberagaman lainnya.

Eits, tapi jangan disimpulkan begitu saja lho yha. Pak Jokowi memang kadang suka melakukan hal-hal penuh tanda dan metafor untuk semata menguji daya kritis rakyatnya. Saya jadi teringat dengan artikel Mojok tentang cara terjitu melihat kondisi negara adalah dengan mendengarkan apa yang dikatakan Jokowi, lalu lihat sebaliknya.

Dan ternyata, hal tersebut juga berlaku dengan apa yang dikenakan Jokowi. Tepat pada 17 Agustus kemarin, ketika Jokowi menggenakan pakaian adat dari Timor Tengah Selatan, esoknya terjadi tindakan represif dari aparat kepada masyarakat adat Pubabu yang juga berada di Kabupaten Timor Tengah Selatan, NTT. Saya jadi takut kalau Pak Jokowi menggenakan jersey klub bola kesayangan saya hehe.

Seperti konflik yang biasa terjadi di masyarakat adat, konflik yang terjadi di Timor Tengah Selatan ini lagi-lagi dipicu oleh sengketa lahan antara pemprov Nusa Tenggara Timor dengan masyarakat adat Pubabu. Pihak Pemprov tadinya berjanji akan membuka dialog dulu dengan masyarakat adat terkait dengan lahan adat tersebut, alih-alih dialog dengan mulut, pemprov malah langsung maen hantem aja nggusur lahan milik masyarakat adat Pubabu.

Baca Juga:  Kiat-Kiat Sukses Menjadi Pengangguran

Terlepas dari kebetulan atau bukan, sebenarnya apa yang dilakukan Jokowi dengan pakaian adatnya ini saya yakin hanyalah gimmick semata, Vincen Desta kalah dah. Gimana nggak gimmick, kalo kriminalisasi dan kekerasan terhadap masyarakat adat aja masih terjadi bahkan di tengah perayaan kemerdekan Indonesia.

Kata-kata tentang merdeka yang muncul di “sekitaran istana” jadi nggak relevan buat masyarakat adat yang terkriminalisasi itu. Bahkan menurut salah satu anggota AMAN (Aliansi Masyarakat Adat Nusantara) masyarakat adat kini menghadapi bentuk lain kolonialisme yang malah dilakukan oleh sesama bangsanya sendiri. Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia mencatat sepanjang Januari hingga awal Desember 2019, setidaknya 51 anggota masyarakat adat menjadi korban kriminalisasi.

Selain belum merdeka dari “kolonialisme” sepenuhnya, masyarakat adat juga belum merdeka dari stigma masyarakat yang masih menganggap masyarakat adat itu kotor, primitif, terbelakang, asing, hingga perambah hutan.

Nah, bukannya mengubah stigma negatif yang hadir di masyarakat, pemerintah justru malah makin memperkeruh stigma tersebut terhadap masyarakat adat.

Padahal, kalau pemerintah emang peduli dengan masyarakat adat, sebenernya pemerintah Jokowi sekarang bisa melanjutkan RUU Masyarakat Adat yang sudah mandek dari tahun 2009. RUU Masyarakat Adat ini bertujuan untuk melindungi hak ekonomi dan kepastian masyarakat adat, sehingga ketidakpastian hukum yang sering menjerat masyarakat adat akan lebih jarang terjadi.

Alih-alih melanjutkan RUU Masyarakat Adat yang sebenarnya bisa lebih dirasakan oleh masyarakat adatnya itu sendiri, pemerintah sekarang malah justru mau menerbitkan Omnibus Law yang jelas-jelas bakal merugikan hak-hak Masyarakat adat yang sudah diatur di dalam UUD 1945.

Dari sekian banyak solusi yang sebenernya bisa dilakukan Jokowi sebagai presiden Indonesia untuk menyelesaikan permasalahan masyarakat adat, blio malah memutuskan untuk menggenakan pakaian adat dari berbagai masyarakat adat yang masyarakat adatnya sendiri nggak punya akses yang baik untuk melihat pakaian adatnya itu dipakai presiden.

Baca Juga:  Kenapa Kita Susah Menerima Aksi Damai 22 Mei Apapun Alasannya

Gimana mau liat, orang akses internet buat ngeyutup aja nggak ada. Jangankan internet, keadilan aja nggak ada dech, Pak Jokowi.

BACA JUGA Kamu Kila Cadel Itu Lucu? Sembalangan! dan tulisan Ananda Bintang lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
41


Komentar

Comments are closed.