Jadi PNS Nggak Melulu Enak, Inilah Hal-hal Pilu yang Harus Dihadapi – Terminal Mojok

Jadi PNS Nggak Melulu Enak, Inilah Hal-hal Pilu yang Harus Dihadapi

ArtikelFeatured

Para orang tua terdahulu, termasuk mbah-mbah saya, sangat mengagung-agungkan profesi Pegawai Negeri Sipil (PNS) atau sekarang disebut sebagai Aparatur Sipil Negara (ASN). Hidup berkecukupan hingga tua adalah mimpi yang erat melekat pada citra PNS. Ditambah lagi dengan kelas sosial yang tinggi apabila menyandang status PNS, seolah-olah si PNS ini bisa segalanya.

Entah siapa yang memulai, tetapi profesi PNS dulu dianggap jauh lebih baik dibanding petani, pedagang, pengusaha, perajin, dan sebagainya. Sampai-sampai anak cucu di keluarga mbah saya terus-terusan diarahkan untuk bisa berprofesi atau menyandang status PNS demi bisa meningkatkan status keluarga.

Sekarang zaman sudah berubah, PNS bukan lagi satu-satunya profesi beken yang diimpikan kebanyakan orang, apalagi anak muda. Banyak opsi pekerjaan lain yang lebih ngetren dan menggiurkan dari sisi finansial. Ditambah dengan maraknya bermunculan jenis pekerjaan baru yang tidak ada sebelumnya. Status PNS sudah bukan satu-satunya profesi yang paling dielu-elukan oleh lintas generasi.

Walaupun begitu, tetap saja tiap kali ada penerimaan CPNS, jumlah orang yang mendaftar membludak masif tak terbendung. Nyatanya, masih banyak yang mengincar profesi PNS dengan bayang-bayang hidup berkecukupan sampai tua, sejahtera secara status dan finansial. Parahnya, banyak juga yang mengira PNS zaman sekarang masih serupa dengan dulu kala, kerja atau tidak kerja tetap terima gaji! Duduk-duduk santai di kantor, digaji! Cuti tidak kerja pun, digaji! What a priviledge!

Baca Juga:  Galaunya Si Marijuana: Haruskah Dilegalkan atau Tidak?

Namun ketahuilah, sesungguhnya di balik kehidupan PNS yang katanya long-life promising, ternyata banyak hal pilu yang harus dihadapi seorang PNS.

#1 Harus siap ditempatkan di seluruh pelosok Indonesia

Menjadi PNS tidak selamanya hidup ongkang-ongkang kaki di depan meja kerja sepanjang hari. Seringnya, PNS harus bersedia menandatangani kesepakatan dengan negara untuk ditempatkan di seluruh pelosok Indonesia! Pelosok loh, ya!

Tidak sedikit yang harus rela berpisah ribuan kilometer dari keluarganya untuk bekerja di pedalaman yang tidak ada listrik, minim fasilitas, tanpa sinyal internet. Pulang menemui keluarga pun mungkin hanya setahun sekali. Belum lagi yang terpaksa harus long distance married dengan pasangan lantaran tidak memungkinkan memboyong keluarga ke tanah rantau yang amat pelosok.

Memang sih, setelah pengabdian beberapa tahun bisa saja rotasi ke tempat lain, tetapi “beberapa tahun” itu juga harus dibayar dengan kesabaran dan keimanan yang tebal, lho.

#2 Harus siap mengerjakan apa pun

Saat mendaftar sebagai PNS, pasti setiap calon menyesuaikan kapasitas dan kemampuan sesuai formasi yang ada. Tapi nyatanya, sering kali di dunia kerja, PNS dituntut untuk bisa kerja apa pun. Rekan saya lulusan Teknik informatika, saat bekerja dianggap mengerti segalanya tentang komputer, alhasil dia harus rela memperbaiki seluruh printer di kantor, memasang viewer, memperbaiki sound system, dan sebagainya. Masih beruntung itu pekerjaannya masih berhubungan dengan dunia kerja.

Baca Juga:  Profesi PNS Adalah Kebanggaan Orang Tua yang Masih Abadi

Ada pula PNS yang harus siap kerja mbabu di kantor saking tidak ada tenaga pendukung. Harus rela menyapu, membersihkan meja, angkut angkut barang, kadang juga harus rela buatin teh atau kopi saat ada rapat, dan sebagainya. Pokoknya apa butuhnya, harus siap dikerjakan, ya. Tidak pandang bulu mau kamu dulunya mahasiswa jenius dengan IPK sempurna, di dunia kerja apa pun yang dibutuhkan, ya kerjain saja~

#3 Harus kuat kerja monoton

Satu hal yang bikin bete dari profesi PNS adalah jenis pekerjaannya yang cenderung monoton. Bekerja sesuai timeline yang ditentukan dari atas-atas sana (baca: kantor pusat), berulang seperti itu terus. Harus bekerja 7,5 jam sehari selama lima hari seminggu bertahun-tahun pasti jenuh juga. Apalagi PNS dengan pangkat rendahan biasanya minim lowongan untuk mengembangkan kreasi dan inovasi, hanya turut aturan kerja saja. Kalau tidak kuat iman, kehidupan monoton ini bisa menyebabkan produktivitas jadi menurun drastis.

Makanya selain stok kesabaran yang banyak, pandai-pandailah berkreasi di luar dari kehidupan per-PNS-an. Gabung komunitas lain atau cari aktivitas di luar kerja untuk mengembangkan hobi dan minat. Biar tidak lumutan kerja di kantor terus gitu.

#4 Harus sabar dalam sistem

Hal lain yang suka menyulut perasaan bete tak terperi adalah sistem kerja yang kurang nyaman. Masih banyak sistem aturan ke-PNS-an yang berkaitan dengan senioritas. Yang senior menempati posisi atas tanpa mengindahkan kemampuan yang bersangkutan. Alhasil, sistem dalam pekerjaan pun tidak berjalan sebagaimana mestinya.

Baca Juga:  Alasan James Bond Punya Banyak Penggemar padahal dia Agen Rahasia yang Sembrono

Sistem yang tidak optimal ini menyebabkan ketimpangan beban kerja dengan upah yang tidak sesuai, atasan yang suka semena-mena, bahkan bisa menimbulkan toxic environment. Berhati-hati dan bersabar adalah kuncinya. Coba untuk tidak turut mengikuti arus lingkungan yang kurang sehat, yang penting stay productive!

Kalau mau dikaji lebih dalam, apa pun pekerjaannya pasti akan selalu ada sisi buruknya. Hanya saja, biar semua orang tahu lho kalau PNS zaman sekarang itu tidak seperti profesi idaman orang yang hanya santai-santai belaka. Ada pengorbanan dan perjuangan yang harus dilakukan untuk tetap stay sane dalam meniti karir di dunia per-PNS-an.

BACA JUGA Punya Alasan Menjadi PNS atau Tidak, Saya Ingin Bahagia dengan Pilihan Sendiri dan tulisan Diah Wahyuni lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.