Ismail bin Mail Adalah Tokoh Paling Bias-able Seantero Kampung Durian Runtuh – Terminal Mojok

Ismail bin Mail Adalah Tokoh Paling Bias-able Seantero Kampung Durian Runtuh

Artikel

Avatar

Seperti kena santet, dari dulu sampai sekarang saya tak pernah dibuat bosan dengan tayangan Upin & Ipin. Kiranya, ia sudah ratusan kali diputar ulang di MNCTV, tiga kali sehari; pagi, siang, dan malam hari.

Menonton Upin & Ipin ini rasanya seperti makan bubur tidak diaduk. Enak sekali (yang bilang bubur diaduk enak, Lu sehat, Bro?) Ia menggambarkan kearifan rumpun Melayu yang kaya akan toleransi dengan cara yang menghibur sekaligus mendidik.

Ia sangat berjasa pada tumbuh kembang saya. Pasalnya, ya… sudah dari lama juga sih saya nontonin. Mulai dari saya yang belum puber, sampai saya yang sekarang harusnya udah punya anak dan nonton Upin & Ipin, saya masih tetap setia dengan tayangan yang satu ini. Dengan kondisi yang gini-gini aja, alias berubah tapi nggak banyak.

Selain merasa relate terhadap nilai-nilai yang diajarakan pada isi ceritanya, ada satu hal lagi yang membuat saya makin betah nonton Upin & Ipin. Bukan karena ada Atok Dalang, Uncle Muthu, apalagi yang jagain Kedai Runcit. Mail adalah salah satu alasan saya bertahan mengikuti serial ini. Aduh nggak tau, deh. Tiap kali lihat Mail, hati saya deg-degan. Inikah yang namanya c-i-n-t-a? Astagfirullah.

Dari semua tokoh, Mail merupakan tokoh paling bias-able di antara lainnya. Bahkan Opah yang bijaksana pun, tetap kalah dengan pesona Ismail bin Mail. Nggak percaya? Sini saya kasih tau alasannya.

Pertama, Mail ini tangguh sekali, Saudara-saudara. Di antara semua murid Tadika Mesra yang dirahmati Tuhan, Mail masuk ke kategori paling jarang bertingkah manja laiknya anak-anak, apalagi macam Ehsan. Hahaha.

Ketangguhan Mail juga kian didukung dengan sepedanya. Untuk ukuran bocah kecil, Mail ini kerap kali dimunculkan sedang mengendarai sepeda besar semacam ontel. Mari taruhan jika Ehsan dan Mail ditinggal di pinggir jalan sembarangan, kira-kira siapa yang akan berhasil pulang ke rumah duluan? Selain itu, tampangnya pun nggak ada imut-imutnya sama sekali seperti Upin dan Ipin, contohnya.

Mail memang kalah imut. Namun, perlu di-bold bahwa komuknya itu cool abeees. Fix no debat. Sayu matanya, belahan rambutnya, suaranya, bahkan sampai ke warna kulitnya merupakan perpaduan yang pas untuk membawa Mail dapat dinobatkan sebagai anak paling kwuereeen.

Kedua, Mail ini pekerja keras, Sobique. Semua yang dia pegang berkemungkinan untuk jadi duit. Mulai dari ayam yang memang biasa dia jual, mainan, rambutan Atok Dalang, bahkan daun sirih di rumahnya pun nyaris hendak ia jadikan duit di episode “Jari-jemari Salleh” (Abang Salleh dikira nikah). Ya, meskipun apa-apa yang dia jual rata-rata dihargai cuma “Dua singgit, dua singgit,” doang. Namun, ini jauh lebih baik dibandingkan dengan Ehsan yang bolak-balik bilang, “Daddy akulah beli, daddy akulah… daddy aku lah….”

Kegigihan Mail ini bisa menjadi contoh baik bagi siapapun yang menonton termasuk remaja tanggung bahkan dewasa. Ya, sekadar ngingetin aja ke yang tiap harinya ngeluh nggak punya duit, tapi sibuk rebahan doang. Malu noh sama Mail. Dia mah tiap hari dagang ayam dua singgit. Lah elu, kerjaannya tiap hari minumin Panadol.

Ketiga, Mail ini tokoh yang berpegang teguh pada prinsip, kokoh pada pendiriannya. Di satu episode, saat Upin dan Ipin menceritakan bagaimana mereka ingin sekali menjadi angkasawan, spontan Mei-mei, Ehsan, Jarjit, dan Fizi serentak ingin menjadi angkasawan juga. Tidak dengan Mail. Ia justru mengherankan tabiat temannya yang mendadak latah begitu. Macho banget dah si Mail, nih~

Meski demikian, tidak berarti saya menghapus ingatan perihal sisi kekanak-kanakkan Mail. Mail tetaplah anak-anak seperti yang lainnya. Hanya saja, sifatnya dapat dikatakan selangkah lebih maju mandiri dibanding anak-anak lainnya.

Andaikan saya ini Susanti, pastilah sudah saya suruh Mei-mei pindah ke tempat duduk yang lain supaya saya bisa terus-terusan di samping Mail. Andai saya ini Susanti, sudah barang tentu saya akan sering mengambil foto Mail lebih banyak jumlahnya dibanding wajah anak-anak yang lain. Andaikan saya ini Susanti, mungkin saya nggak bisa nulis begini.

Hahaha.

Sumber gambar: Instagram upinipinofficial

BACA JUGA Klarifikasi dari Fizi Perihal Khilaf dan Sengketa dengan Upin Ipin dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Baca Juga:  Anggota DPR Periode Ini Sungguh Asoy, Banyak Nama Kontroversialnya!

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
44


Komentar

Comments are closed.