Ini Alasan Kota Bekasi Layak Dinobatkan sebagai Kota Seribu Jingle – Terminal Mojok

Ini Alasan Kota Bekasi Layak Dinobatkan sebagai Kota Seribu Jingle

Artikel

Jika melihat Bandung yang mendapatkan julukan sebagai Kota Kembang karena banyak visual manusia-manusianya yang aduhai bening syekali. Sepertinya, ini waktu yang tepat untuk memberikan julukan baru pada Kota Bekasi selain “Patriot”. Bekasi Kota Seribu Jingle. Eakkk.

Bukan tanpa alasan. Kota Bekasi layak mendapatkan julukan sebagai Kota Seribu Jingle tak lain karena… ya jinglenya ada seribu. Mulai dari tukang bakso, bubur sumsum, permak levis, roti, apalagi dah tuh, susu, tahu, es krim, jagung manis semuanya punya jingle. Ampun dah kalau kudu disebutin kabeh. Mana jinglenya karaoke-able lagi.

Meskipun awalnya terdengar sederhana, bila semakin didengar terus-terusan jinglenya, kepala saya auto goyang-goyang. Sumpeh tekewer-kewer, jingle itu jadi enak bat didenger, dah.

“Jagung manis, jagung manis, enak rasanya. Jagung manis, susu keju, sehat bergizi. Jagung manis, jagung manis, jajanan kita. Enak dimakan beramai-ramai.”

Kasih tahu ke saya siapa yang nggak ikutan nyanyi waktu denger jingle yang satu ini? Kalau nggak, minimal gedeg-gedeg kepala, dah. Siapa orangnya? Bener-bener dah selera musiknya~

Selain jingle jagung manis itu, ada lagi jingle legend kayak Susu Murni Nasional, roti, dan beberapa dagangan lain yang mungkin sudah nggak diedar lagi. Yang jelas, hampir rata-rata kang dagang pada pakai speaker yang nyiarin jinglenya sepanjang berjualan.

Dari sepengamatan saya sebagai warga Kota Bekasi yang aserehe alias bocah yang ikut joget-joget waktu denger jingle dan juga kemungkinan besarnya adalah merupakan prospek para pedagang berjingle tersebut. Saya mencoba memahami mengapa banyak sekali pedagang yang dagang pake jingle, sehingga mengindahkan khazanah permusikan planet Bekasi.

#1 Bentuk call to action

Nggak sedikit perumahan di Kota Bekasi, terkesan kurang akrab terhadap pedagang keliling. Maksudnya begini. Lantaran jarak antar seberang rumah di perumahan Kota Bekasi yang cukup lebar seolah-olah membuat kesempatan si pedagang untuk terabaikan. Perih cuy, perih.

Nggak hanya itu. Biasanya juga penghuni rumah pun diisi oleh pekerja atau ibu rumah tangga yang nggak hobi banget ngerumpi. Intinya, minim interaksi jika dibandingkan dengan paguyuban di desa.

Hal ini yang membuat para pedagang jadi lebih inisiatif untuk membuat bunyi-bunyian yang ditunjukan supaya memanggil pembeli. Ya, denger aja dulu. Action setelah ngedenger jinglenya mah bisa aja beli, nggak beli, atau cuma ikutan joget doang.

#2 Bentuk eksistensi diri

Selain sebagai bentuk call to actionnya calon pembeli, jingle ini juga merepresentasikan eksistensi diri. Wujud dari pemberitahuan kalau dia itu ada. Semakin unik dan ciamik suatu jingle, maka semakin diingat pula dagangannya. Ya, kayak jagung manis itu contohnya. Atau, kalau ambil contoh lebih senior, berarti ya si Susu Murni Nasional.

Hal ini terbilang cukup inovatif jika dibandingkan dengan bunyi-bunyian penanda dagangan yang berasal dari alat yang ada di gerobaknya saja. Kayak ketoprak dengan bunyi dentingan botol beling, misalnya.

#3 Men-trigger segala rasa

Sensasi membeli Kinder Joy pada anak itu sebenarnya juga masih dirasakan oleh orang dewasa, loh. Jika anak membeli Kinder Joy, orang dewasa akan memilih paket pembelian “Mystery Box”. Ya, 11-12, lah, ya: sama-sama seperti membeli rasa penasarannya sendiri.

Sama halnya dengan jingle yang ada di abang-abang. Ketika seseorang baru mendengar jingle yang diputar di gerobak dagang, si pendengar berkemungkinan untuk penasaran dan akhirnya membeli.

Jika pada awal mendengar jingle tersebut masih belum terketuk pintu hatinya, tunggu dalam beberapa waktu ke depan. Orang tersebut berkemungkinan untuk mengalami, satu, penasaran mendalam tentang seenak apa barang dagangannya sampai jingle terus didengar yang berarti abangnya terus berkeliaran di wilayahnya. Dua, kesal karena jinglenya enak didengar, makanannya enak dimakan, tapi nggak bisa beli terus-terusan karena… jagung lima ribu cuma dapet se-cup unyil begitu, mah, tekor, njir.

BACA JUGA Ujian Mental di Jalanan Kota Bekasi dan tulisan Nuriel Shiami Indiraphasa lainnya.

Baca Juga:  Menghitung Gaji Sule sebagai PRT Keluarga Bramantyo
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.