Indonesia Bukan Negara Hukum, Tapi Negara Klarifikasi dan Minta Maaf*

Toh, tidak semua masalah bisa diselesaikan begitu saja dengan klarifikasi dan minta maaf. Lah wong, negara kita katanya negara hukum.

Artikel

Avatar

Media sosial selalu saja bisa membawa hal-hal di luar sana menjadi spektakuler dan viral. Karena banjir informasi yang bisa membawa bencana, bahkan berkah bagi banyak orang.

Ingat dengan kasus kucing dicekoki miras ciu, entah apa maksud dan tujuan si pencokok itu. Dari beberapa sumber yang saya baca, ada yang mengatakan bahwa memang si kucing sekarat karena makan tikus yang diracun. Tidak sedikit juga yang menghujat bahwa si pelaku hanya mencari sensasi di media sosial.

Pun setelah dihujat oleh banyak pihak, akhirnya dia klarifikasi dan minta maaf. Hmm, bisa semudah itu ya, Maemunah? Membunuh kucing dengan cara menyiksanya menggunakan miras ciu. Sungguh tidak berperi kehewanan.

Kasus lain, yang juga sedang hangat di Twitter hari ini. Video seorang motivator yang sedang memberikan penyuluhan di salah satu SMK di Malang terlihat menampar murid-murid SMK tersebut. Diduga karena si murid menertawakan motivator tersebut karena sebuah kesalahan, dan saat dijelaskan kembali untuk tidak menertawakan kesalahan, si murid tertawa lagi.

Jika melihat fenomena seperti itu, kebanyakan dari kita akan berpendapat, memang si murid tidak sopan dengan menertawakan kesalahan orang lain. Tapi cara menghukum si motivator juga keterlaluan.

Saya tidak akan memberi link videonya karena menurut saya itu adegan kekerasan, nanti takut kena UU ITE. hehe.

Setelah viral dan mendapat berbagai komentar pedas dari netizen, pihak sekolah pun akhirnya menindaklanjuti kasus tersebut. Dan masalah juga sudah diselesaikan dengan klarifikasi dan minta maaf.

Eh, apaaa? Klarifikasi dan minta maaf?

Saya pun turut geli mendengar kata-kata klarifikasi. Halah, dikit-dikit klarifikasi. Dikit-dikit minta maaf. Apa kemudian semua masalah bisa selesai dengan klarifiksai dan minta maaf? Oh tentu saja, tidak!

Baca Juga:  Geliat Ojek Online di Tengah Kemacetan

Bayangkan saja ketika pacarmu ketahuan selingkuh dan kamu memergokinya dengan emosi sangat marah. Lalu dengan mudahnya dia minta maaf dan klarifikasi dengan kata-kata andalan “aku bisa jelasin semuanya”. Apakah kamu bisa menerima penjelasanya begitu saja? Padahal kesalahan itu terjadi dengan jelas di depan matamu.

Yah, tanggapan orang pasti berbeda. Mungkin kamu akan bisa memaafkan, tapi luka di hati yang ditimbulkan oleh orang yang dipercaya tuh nggak bisa dibohongi dan nggak semudah itu bisa dilupakan (dih, curhat).

Kembali pada video viral tersebut, ada masalah lain yang kemudian dapat timbul dari hal-hal semacam itu. Kesehatan psikis si murid, misalnya. Pasalnya, rasa sakit yang pernah dialami di masa-masa sekolah biasanya akan membekas dan berpengaruh pada pembentukan kepribadian seseorang. Yah, seperti halnya disakiti pacar dan ditinggal pergi. Halaaah~

Toh, tidak semua masalah bisa diselesaikan begitu saja dengan klarifikasi dan minta maaf. Lah wong, negara kita katanya negara hukum. Walaupun tidak semua juga permasalahan bisa seenaknya dibawa ke ranah hukum.

Hukum yang berlaku di masyarakat kita saja masih tidak jelas bentuknya. Orang maling sandal 50 ribu, dipenjara 5 tahun. Sedangkan koruptor yang merugikan negara hingga bermilyar-milyar bahkan triiyunan rupiah bisa dipenjara hanya 10 tahun?

Hello, where is justice?

Tapi tidak perlu muluk-muluk lah ya bicara soal keadilan di negeri ini. Yang ada kita hanya akan bertemu kekecewaan jika berharap keadilan kepada orang-orang yang berada di kursi-kursi tinggi pemerintah.

Banyak kasus yang kemudian viral di media sosial selalu diakhiri dengan klarifikasi dan minta maaf. Dengan alasan, ‘yah manusia kan tempatnya salah’ atau ‘selesaikan baik-baik saja sudah jangan bertengkar’. Seperti nasehat seorang ibu kepada anaknya yang bertengkar dengan anak tetangga saja.

Baca Juga:  Suka Duka Menjadi Mahasiswa “Nglaju”

Di lain hal, sisi jahat saya pun meronta-ronta, jika bisa diselesaikan dengan tidak baik-baik kenapa harus menempuh jalan baik-baik. ehehe

Kalau sudah alasan begitu sekalian saja koruptor disuruh klarifikasi dan minta maaf saja. KPK tidak perlu repot-repot kerja. Toh pemerintah juga sudah merevisi UU KPK jadi lebih santai kerjanya, kan dibantu DPR. Hmm, tapi tidak bisa begitu juga cara kerjanya dong, Maliiih!

Semua pasti ada baik dan buruknya. Nah, sisi positifnya, secara tidak langsung kita memang diajarkan untuk bersifat pemaaf dan rendah hati. Namun, sisi negatifnya, orang bisa jadi dengan mudah melakukan kesalahan, jika hanya mengandalkan kata maaf dan klarifikasi. Padahal kan, itu juga tidak baik.

Jadi sedih saya tuh! 🙁 (*)

BACA JUGA Film Tentang Anti-Hero yang Lebih Bagus dari Joker Part 1 atau tulisan Annatiqo Laduniyah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

*judul terinspirasi dari twit @DHANYAMP

---
1.358 kali dilihat

23

Komentar

Comments are closed.