Honda CB 100: Motor Persahabatan yang Selalu Bikin Rindu – Terminal Mojok

Honda CB 100: Motor Persahabatan yang Selalu Bikin Rindu

Artikel

Saya suka motor bermesin karburator dengan image mesin jahatnya. Misalnya Honda CB 100 dengan jeroan Honda Tiger, Honda C70 pakai jeroan Honda Blade, atau RX King yang mesinnya nggak perlu dioprek aja udah sedap banget buat diajak lari-larian di jalan. Lebih ekstrem lagi seorang teman pernah membangun Honda CB dan Honda C70 pakai head sekaligus blok mesin Satria FU. Ngeriii, Lur~

Rasanya kurang afdal kalau saya nggak mencicipi apa yang jadi kesukaan saya itu. Sebagai orang yang mendapuk diri hobi otomotif, kepingin punya Honda CB adalah sebuah obsesi tersendiri.

Pada 2015, kesempatan saya untuk membangun sebuah motor lagend itu akhirnya datang juga. Bermodalkan celengan ayam jago yang tiap bulannya rajin diisi, saya berburu Honda CB 100.

Grup-grup FB bertema motor Honda klasik, Honda tua, dan Honda CB saya ikuti. Setiap ada yang posting Honda CB mau dijual, saya ikut memantau. Setiap ada orang yang posting: WTB Honda CB bujet 8 juta—monggo ditawarin, juga saya memantau.

Sekalian mantau juga via foto sosmed kondisi motornya bagaimana. Surat lengkap atau enggak, spek mesin bagaimana, dan lokasi kediaman si penjual di daerah mana.

Perlahan saya jadi tahu kisaran bujet Honda CB bahan dan bajet Honda CB jadi. Honda CB yang udah jadi, rapih, surat-surat lengkap, dan tinggal pakai buat mejeng, mulai dari harga Rp7 juta ke atas. Bahkan ada yang bisa tembus di angka 10 juta lebih. Kalau Honda CB yang masih bahan, CB yang belum rapih, mungkin bisa dipakai tapi ada PR di sana-sini buat didandani, harganya mulai dari Rp4 juta ke atas.

Sebenarnya, harga Honda CB bahan atau yang udah jadi tersebut nggak bisa jadi patokan. Harga emang tergolong abu-abu. Semua berdasarkan kondisi dan spek mesin yang diterapkan. Semua tergantung si penjual mau buka harga berapa. Terus balik lagi ke kita—calon pembeli—berani nggak nih kira-kira buat ngangkatnya. Selama berburu Honda CB ada satu metode yang saya pakai, yakni PCB: Pantau, Cocok, Bayar.

NJIRRR, udah kayak mantau Love Bird~

Selama proses pantau, saya biasanya scroll-scroll grup FB itu. Kalau sekiranya ada yang cocok, saya coba sowan ke kediaman si pemilik Honda CB yang bakal dijual. Selama sowan kita bisa ngobrol santai membahas perihal CB. Mulai dari surat-surat sampai jeroan. Biasanya disambi ngopi, ngerokok, dan ditemani kaleng Khong Guan isi rengginang.

Baca Juga:  Gendar Pecel, Kuliner Khas Tanah Jawa yang Makin Langka

Mumpung ada di depan mata nih barangnya, biasanya sekalian saya minta izin buat tes ride juga. Ngetes aja gitu, pengin tahu seberapa gacor si Honda CB yang akan saya beli. Setelah dirasa tertarik baru masuk ke soal harga. Kalau belum cocok, ya saya katakan maaf dan berpamitan dengan sopan. Ya namanya juga jual-beli motor klasik, jodoh-jodohan juga. Tapi kalau cocok, nggak usah ragu, langsung angkat aja.

Perkara harga emang agak rumit. Saya nggak bisa asal sembarang tawar-menawar. Saat itu saya memang perlu Honda CB yang masih belum jadi. Bisa dikatakan bahan. Ya namanya juga bahan udah pasti banyak kekurangan di sana-sini. Jadi, sebisa mungkin harus menahan diri agar jangan sampai menawar dengan cara menjelek-jelekan atau menjatuhkan harga diri CB itu sendiri. Buat saya ini pantangan.

Bukan apa-apa, kadang saya suka kesal sama aktivitas tawar-menawar ini kalau ada pembeli yang suka nyacatin barang yang mau dibelinya. Nggak cuma motor tapi barang lainnya juga. Ya kalau emang udah tahu kondisi barangnya nggak mulus, sekiranya harga nggak cocok, ya jangan diangkat. Lebih baik mundur perlahan dengan santun. Jangan malah maksa buat beli tapi menawar harga dengan cara Afgan. Sadisss~

Setelah sowan demi sowan, saya merasa kesulitan nyari yang orisinal dan sekalinya ada, bujet saya nggak kuat buat mengangkatnya. Akhirnya saya dapat Honda CB jadi-jadian. Ya Honda CB berkelir merah yang jati dirinya adalah Honda GL 100. Agak kurang oke, sih. Tapi di saat itu saya merasa klik, cocok, dan jatuh hati. Soal surat-surat lengkap. Pajak dan plat nomor hidup sampai setahun ke depan. Mungkin saya bodoh, kok ya, saya mau-mauan ngangkat motor kayak gitu dengan harga Rp4.500.000.

Sejujurnya, pas tes ride, ada perasaan senang yang masuk ke batin saya dan juga perasaan ingin memiliki sekaligus merawatnya dengan penuh perhatian. Cinta memang suka nggak masuk di akal. Tapi, karena masuknya di hati, segala kekurangan yang saya temukan malah makin bikin jatuh cinta. Ingin sekali rasanya mendandani ulang dengan selayaknya.

Baca Juga:  Marc Marquez Kayaknya Lagi Disindir waktu Honda Unggah Meme Messi Berseragam Balap

Baik, ini PR pertama yang harus saya benahi. Mesin motor harus dibedah. Head silinder dan blok silinder orisinal yang boringanya udah baret-baret mesti ditanggalkan. Terus saya ganti dengan blok dan head Honda Megapro. Buat klep in dan ex tetap saya pakai isiannya Honda Mega Pro.

Sementara Pistonya saya jejali punya Honda Tiger dengan over size 0. Semua ini semata-mata untuk mengejar performa mesin. Untuk kenalpot yang tadinya pakai punya GL Max, saya ganti pakai Honda Tiger, tapi versi repro-nya. Tentu saja sebelumnya dibobok ulang, biar tambah ngeblar.

Selanjutnya saya garap bagian kaki-kaki. Shock breaker yang dari pemilik awalnya udah bocor, kini saya benahi dengan cara ganti seal dan olinya. Ban luarnya juga saya ganti karena memang udah tipis. Ban depan saya pakai ukuran 2.50-17, ban belakang pakai 2.75-17. Kaki-kaki cukup segitu aja.

Head lamp standaran saya ganti pakai head lamp model Jute dengan bohlam type H4. Biar jadi lebih terang. Kelistrikan mesin memang agak bermasalah sih, suka mbrebet pas RPM tinggi. Tapi persolan itu bisa saya atasi dengan penggantian seperangkat kabel spul beserta pulsernya.

Busi tentu saja diganti. Kampas kopling yang memang sudah menipis turut juga saya ganti. Sebetulnya Honda CB ini asalnya udah pakai karbu Keihin PE 28. Tapi rasanya saya kurang sreg. Akhirnya karbu juga saya ganti pakai punya Honda Megapro Primus. Saya main standaran aja biar tarikannya lebih halus.

Singkat cerita, Honda CB berjati diri Honda GL 100 ini udah rapih. Masih ada satu kekurangan, yakni kaliper rem cakram depan yang kurang pakem. Tapi buat sementara tetap saya pakai. Kini, mesinnya udah segar lagi. Tarikannya jos banget. Mesin dengan 5 percepatan ini bisa buat lari ngejar Tiger.

Kadang saya merasa bangga kalau nunggang CB tuh. Seneng aja, di lampu merah suka diperhatikan orang. Pernah suatu waktu, ada yang nyapa saya di lampu merah Teluk Buyung, Bekasi: “Tigeran yah, Mas?”. Saya cuma jawab, “Standaran, Mas”. Bukan apa-apa, kenyataannya memang bukan berjeroan Tiger. Cuma pistonnya doang kok. Sebuah mesin bisa dikatakan Tigeran, kalau dari piston sampai gigi rasio juga pakai punya Tiger.

Baca Juga:  Saya Pergi ke Museum yang Guide-nya Membosankan agar Teman Lepas dari Masalah

Kalau ada yang tanya habis dana berapa buat restorasi, saya juga bingung. Pertama, saya nggak pernah mencatat pembelian spare part-nya. Kedua, saya nggak menghiraukan harganya. Tapi kalau ditaksir, ya habis deh Rp4 jutaan buat restorasi mesin, kaki-kaki, kelistrikan, dan perintilan lainnya.

Selama hampir dua tahun Honda CB ini menemani masa bujangan saya. Kalau ada yang nanya apakah motor in kencanable? Jawaban saya tentu enggak. Ya habis selama pakai motor itu, saya nggak pernah berhasil dapet pacar kok. Tapi di lain hal, motor ini adalah motor persahabatan.

Sering saya riding bareng sama 2 orang teman saya yakni Jamal dan Sandi. Jamal naik Honda CB 100 orisinal dengan modifan tangki CB Dream. Sementara kuda besinya Sandi adalah Kawasaki Binter Merzy. Riding bareng motor klasik terasa lebih asik.

Pernah suatu waktu saya kehabisan bensin di sekitaran Sumarecon Bekasi sebab di motor saya nggak ada indikator bensinnya. Baru mendorong 10 langkah, eh tetiba ada penunggang Honda CB lain yang menawarkan bantuan buat mendorong dengan cara di-step/stut. Begitu juga sebaliknya, saya membantu Honda CB yang mogok di jalan dengan cara memberi busi cadangan.

Pada 2017, Honda CB jadi-jadian itu saya jual dengan harga Rp5.000.000. Alasanya, saya akan segera menikah. Dengan menjualnya, berarti masa bujang saya sudah selesai. Sudah waktunya keuangan saya fokus buat ekonomi rumah tangga.

Saya khawatir, Honda CB ini malah menjadi orang ketiga dan menganggu keharmonisan rumah tangga. Pasalnya saya memang bukan lelaki berkantong tebal. Biarkan Honda CB itu mendapatkan pelabuhan hati yang lain.

Sekarang, saat sedang menuliskan ini, saya merasa rindu. Ada satu kalimat terakhir yang masih saya ingat banget saat perpisahan, sebuah kalimat yang diucapkan oleh adik saya kepada Honda CB itu: “Walapun sebentar, setidaknya kita pernah bersama.”

BACA JUGA 6 Penyebab Motor Mogok di Jalan dan Solusi Memperbaikinya dan tulisan Allan Maullana lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.