Heiyo, Model Tamu Ngeselin, Check! – Terminal Mojok

Heiyo, Model Tamu Ngeselin, Check!

Artikel

Avatar

Katanya, kedatangan tamu di rumah itu bisa mendatangkan rezeki, menghindarkan diri dari musibah, bikin panjang umur, dan macam-macam manfaat lainnya yang intinya membuat tuan rumah kecipratan berkah. Tapi kok kadang-kadang (maaf) tamu tuh suka ngeselin, ya? Pernah kan nemuin model tamu yang ngeselin gitu?

Sebagai warga kampung yang rumahnya tidak berpagar, saya sering banget nih nemuin oknum-oknum tamu yang ngeselin dan sak penak bathuknya bertamu tanpa melaksanakan unggah-ungguh yang berlaku. Meskipun pak RT tidak pernah menuliskan dan menempel di sudut-sudut kampung, adab bertamu harusnya sudah nglothok di luar kepala. Toh, memang itu salah satu kegiatan sehari-harinya manusia sebagai makhluk sosial.

Meskipun dunia maya sudah memudahkan beberapa penggunanya untuk saling bertukar sapa, hal tersebut tidak serta merta memenuhi kebutuhan manusia yang ingin saling bertatap muka. Bahkan, di tengah wabah sekali pun, kita tidak benar-benar bisa menutup diri untuk tidak menerima tamu dan menjadi tamu. Misalkan dalam memberi, menerima, dan menyalurkan bantuan. Atau pun untuk bertukar bawang brambang, mengantar tonjokan, atau sekadar mendengarkan curahan hati seputar rumah tangga orang.

Kalau dibikin list, kayanya tamu-tamu yang njelei ini nggak pernah ada habisnya. Baiklah, berikut tipe-tipe tamu ngeselin yang berhasil dirangkum oleh tim in thi spit:

1. Siluman kucing kampung

Seperti namanya, tipe siluman kucing ini adalah tipe tamu yang biasa ditemui di kampung-kampung. Mereka adalah makhluk berwujud manusia, tapi jiwanya seperti kucing. Main masuk rumah orang tanpa salam dan ketukan, eh, tiba-tiba udah ndlosor di samping kita aja. Horor banget asli. Orang-orang modelan begini kalo disuruh hidup di perumahan elit dan tidak merubah kebiasaannya dalam bertamu, bisa-bisa udah dilaporin polisi karena disangka maling. Kan nggak lucu. Padahal kan emang aslinya cuma mau main aja. oh kasihan, oh kasihan, aduh kasihan.

2. Timbilers

Dilansir dari hasil analisis diri sendiri, timbilers adalah sebutan bagi seseorang yang sedang timbilen. Berdasarkan mitos yang beredar, timbilen disebabkan karena seseorang suka ngintip. Naah, sudah bisa ditebak kalau tipe timbilers ini adalah tipe tamu yang doyan banget menerawang rumah orang.

Tipe ini adalah tipe yang cukup meresahkan. Para timbilers  ini nampak seperti seorang mata-mata. Segala celah yang menghubungkan dunia luar dengan dunia dalam rumah akan diterobos oleh pantauan mata meski hanya sekecil lubang jarum saja. Mulai dari jendela, lubang kunci, ventilasi, sampai atas genteng.

Hal ini tentu bukanlah hal yang baik jika dibiasakan. Bahkan ada anjuran, kalau sedang menanti tuan rumah keluar, baiknya seorang tamu membelakangi pintu, agar aib di dalam rumah tidak terlihat sebelum tuan rumah membereskan dan merasa siap. Gak bayangin kan gimana keselnya kalo lagi diintip. Jangankan diintip orang, diliatin cicak di dinding aja keselnya setengah mati. Apalagi kalo pas mandi, bawaannya pengen disiram air. Mau juga disiram kek cicak?

Baca Juga:  Anak Kelima: Dianggap Hasil Proyek Acak Hingga Jadi Bahan Julid

3. Jojo yang udah open minded

Nggak ngerti lagi deh sama modelan jojo open minded ini. Mentang-mentang punya tangan, kaum jojo open minded ini sombongnya udah ngalahin Fir’aun. Ngetuk pintu rumah paling nggak bisa kalo cuma sekali dua kali. Mana ngetuknya kenceng banget kek lagi mukul bedug masjid. Udah dijawab dari dalem masih aja diketuk-ketuk tanpa henti. Semenit gak dibukain bisa jebol kali itu pintu. Lagian ngetuk pintunya nggak sabaran banget, gak bisa bedain apa mana pintu rumah sama pintu toilet umum?

Padahal nih ya, kalo udah ngetuk pintu tiga kali dan tuan rumah tidak menunjukkan tanda-tanda hendak membukakan pintu, entah karena gak ada di rumah atau gak dengar atau emang gak pengen nerima tamu, yaudah. Si tamu dianjurkan untuk balik kanan dan pulang. kalau saja tuh pintu rumah jadi Al*-A*e dan bisa digosok, mungkin akan muncul kata mutiara; “coba lagi”, “Anda belum beruntung” dan “Anda mengganggu sekali”.

4. Orang kemalingan

Tipe ini mirip banget sama tipe sebelumnya. Bedanya, kalo tipe sebelumnya ngetuk pintu sambil gedor-gedor, kalo yang ini sambil teriak-teriak kek orang kemalingan. Masih mending kalo suaranya bagus kek Mbak Raisa, teriakannya berirama. Lah ini beda cui. Teriakannya tuh kaya kakeknya Shiva kalo lagi nyanyi. Bener-bener bikin bergidik seisi ruangan. Gelombang yang dipancarkan bisa membuat kaca bergetar.

Dari ujung depan hingga belakang seolah menyesal ditakdirkan mendengar. Jangankan pemilik rumah, para tetangga yang tidak merasa punya tamu aja jadi ikutan keluar. Bahkan tak jarang para tetangga jadi ikutan nimbrung memanggil tuan rumah agar segera membukakan pintu. Hadeh, makin kesel kan? Apa sih susahnya ucap salam dengan sopan? Plis, jangan lagi lah jadi tipe kek gini. Asli. Mengganggu banget. Apalagi sampe tetangga ikut-ikutan segala. Sabar dong. Kalo udah siap keluar, si tuan rumah juga bakalan keluar, buat nyumpelin mulut biar diem.

5. Milenial garis keras

Makin ke sini, makin modern dan berkembangnya zaman, penduduk bumi seolah dibikin heran sama kelakuan sesama penduduk lainnya. Tipe yang kali ini emang nggak nylongong masuk tanpa permisi, nggak ngetuk rumah juga, apalagi teriak teriak. Jangankan mau berdiri di depan pintu, turun dari kendaraan aja rasanya males. Modelan kaya begini emang sukanya jalan instan. Mereka adalah penganut teori “dunia dalam genggaman tangan”. Apalagi andalan mereka kalau bukan ponsel?

Baca Juga:  Gagal Nikah Gara-Gara Larangan Menikah Anak Pertama dengan Anak Ketiga (JiLu)

Tak perlu ribet-ribet turun dari motor/ mobil, cukup dengan menekan tombol telfon, dengan enaknya mereka menyuruh kita untuk keluar. Masih mending kalo kita ada di dalam rumah. Lah kalo kita lagi di luar, lagi kuliah, atau lagi mengerjakan urusan penting di luar, sedangkan tanpa merasa berdosa mereka menelpon kita berkali-kali, mengirim banyak pesan teks dan mengabarkan bahwa mereka sudah berada di depan rumah, aduuh bener-bener. Gak habis pikir deh.

Padahal kalau mereka mau turun, mengetuk pintu dan mengucap salam dengan sopan, bisa jadi ada orang di dalam rumah yang bisa membukakan. Kan beres, tinggal menyampaikan maksud kedatangannya. Gak ribet kan?

6. Jalangkung

Masih ingat dengan lagu jalangkung? Pulang tak dijemput, berangkat tak diantar. Mirip banget deh kaya tamu yang sukanya dateng gak ngasih kabar. Masih mending kalo Cuma mau ngasih undangan rapat, lah kalo mau pinjem duit? Curhat? Atau mau les privat? Haduh, ganggu banget asli. Bisa jadi nih ya, si tuan rumah itu lagi melakukan kegiatan lain yang penting, eh gara-gara kedatengan tamu model jalangkung, pekerjaannya jadi terbengkalai.

Masih mending kalau tuan rumah ikhlas melayani, lah kalau enggak. Kan ujung-ujungnya juga malah jadi nggak berkah. Hakikat silaturahim bisa rusak oleh ulah sikap yang kurang tepat. Kalau mau sama-sama enak, baiknya kabarin dulu jika mau datang bertamu. Sampaikan tujuannya, waktu, dan kesediannya. Semisal tuan rumah belum berkenan ya balik lagi ke nomor 3; “coba lagi” hehe.

Baiklah, itulah beberapa tipe tamu ngeselin yang beberapa kali saya rasakan. Mungkin saya juga pernah jadi bagian mereka hehe, tapi setidaknya ini bisa menjadi evaluasi bersama agar kita tidak menjadi tipe-tipe seperti yang di atas. Ketahuilah, bahwa dalam bertamu kita bisa mengambil beberapa manfaat luar biasa, namun alangkah lebih indah jika kita juga turut memperhatikan bagaimana adab-adabnya.

BACA JUGA Orang Makassar Memperlakukan Tamu: Karena Daeng dan Pace itu Bersaudara atau tulisan Niken Alimah lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
3


Komentar

Comments are closed.