Gara-Gara Medsos, Mengapa Kita Malah Terasing?

Sadar nggak sih, kalau kita sering menggadaikan dunia nyata demi kebahagiaan maya? Salah satu contohnya saat kita bermain medsos.

Artikel

Avatar

Sadar nggak sih, kalau kita sering menggadaikan dunia nyata demi kebahagiaan maya? Salah satu contohnya saat kita bermain medsos.  Segalanya kita curahkan, tapi kita selalu menolak disebut kesepian. Segala momen kita posting, tapi kita selalu menolak jika disebut tukang pamer. Segalanya kita bagikan tanpa filter, tapi kita selalu berdalih hanya ingin mengabadikan momen spesial biar kenangnnya tak lekang virus komputer.

Memangnya, sebegitu pentingnya kah kehidupan kita, sehingga semua orang harus tahu? Iya kalau kita ini presiden atau selebriti papan atas yang berita (gosip)-nya selalu dinanti netijen dan Lambe Turah? Lha kamu dan aku (yang cuma remahan rempeyek ini) ngapain update status lebih dari 3x sehari? Kayak minum obat diare aja!

Karena disebut remahan rempeyek, jiwa-jiwa alumni kelas motivasimu pun berontak, “Biarkan saja sekarang aku bukan siapa-siapa. Tapi tunggu 1, 2, 3, atau 50 tahun lagi, kita pasti jadi orang sukses.”

Lihatlah Awkarin atau Atta Halilintar. Dulu mereka bukan siapa-siapa. Tapi berkat aktif nyetatus di medsosdan bikin vlog keseharian mereka (yang dulu bukan siapa-siapa), akhirnya mereka bisa jadi influencer dan banjir endorse. Siapa yang nggak tergiur? Pantas saja kids jaman now pada kepingin jadi influencer atau youtuber. Biar kalau sudah waktunya kuliah, mereka bisa dapat beasiswa dari UPN Veteran Jakarta. Nah loh, yang begini ini nih yang sering disalahpahami~

Gara-gara medsos, kita jadi lupa caranya berdoa’a pada Tuhan. Malah, sekarang kita lebih khusyuk berdo’a kepada follower kita yang nggak sampai 10k. Coba ingat-ingat, saat kita sakit atau diliputi masalah yang membuat kita sedih, stress, dan tertekan; kita pasti lebih gercep berdoa lewat status Facebook, Twitter, atau Instastory.  Meski Tuhan ada dimana-mana, apa iya Tuhan juga bermain medsoslalu tiba-tiba komen di statusmu, “Sabarlah, wahai hambaku,” Kan kamu bisa viral jadinya!

Baca Juga:  Bumi Manusia For Millenials Jaksel Part III: Herman Mellema Is Dead

Gara-gara medsos, status kita sebagai manusia bebas telah berubah menjadi budak kamera denga segala filternya. Buktinya, saat travelling ke suatu tempat, kita lebih sibuk dengan kamera dan berbagai filternya; ketimbang menikmati keindahan tempat itu dan bercericau bebas dengan penduduk lokal/ teman seperjalanan.

Bukti selanjutnya, saat menggelar pertemuan, seperti buber/ reunian, kita justru asyik dengan HP masing-masing. Yang punya pacar asyik chatting sama  selingkuhan (eh, sama pacar maksudnya). Yang jomblo asyik melototi notif grup WA keluarga yang isinya berita hoaks. Benar-benar tak ada saling tukar cerita secara mendalam, karena update story lInstagram lebih diutamakan. Di suasana yang begitu asing itu, lalu kita sering memposting-nya dengan caption “indahnya kebersamaan”.  Hello, dimana letak ‘kebersamaan’ yang kau maksud wahai kids hype kekinian??

Parahnya, saat berjumpa teman lama, kita lebih mendahulukan untuk meminta foto dan menanyakan apa nama medsosnya, bisar kita bisa tag dengan captionlong time no see”. Padahal, pada saat itu kita lupa menanyakan bagaimana kabar dan kehidupannya saat ini. Memang kebangetan penyakit lupa  jaman ini.

Gara-gara medsos, kita layaknya pepatah “Gajah di pelupuk mata tak tampak, tapi semut di seberang lautan tampak.” Kehidupan nyata di hadapan kita seolah kabur, karena perhatian kita lebih tergiur pada warna-warni dunia maya. Segala pemberitaan selebriti kita perbarui, tapi kabar kesehatan saudara dan keluarga tak pernah kita ketahui. Momen kebersamaan di kehidupan nyata tak benar-benar kita nikmati, tapi likes dan komentar dari teman-teman medsosselalu dinanti.

Kalau saya tak salah mengutip, benar kata Mc. Luhan dulu. Bahwa kehadiran teknologi 2.0 layaknya medsostelah membuat kita lupa memaknai arti komunikasi sesungguhnya. Kata Mc. Luhan, medium is the message. Teknologi komunikasi bukan lagi sebagai alat penghantar pesan, tapi menjadi pesan itu sendiri.

Baca Juga:  Ketika Benda-Benda di Sekitar Kita Beralih Fungsi Jadi Properti Aksi Caper di Medsos

Sekarang, makna suatu pesan tak lagi penting, karena kehadiran teknologi itulah yang lebih penting. Seperti deretan status galaumu di timeline, foto-foto selfie yang kau unggah dengan berbagai filter, atau vlog “hi guys-mu” yang meniru sang junjungan Ricis dan Atta Halilintar. Semua konten itu tak lagi penting, karena yang penting bagi khalayak permedsosan saat ini adalah, “yang penting update (yang penting pakai teknologi)”

Semoga setelah ini, kita bisa menemukan kebahagian sejati dari medsosatau pun tanpa tanpa medsos~

---
393 kali dilihat

8

Komentar

Comments are closed.