Filsuf Kedai Kopi, Berdebat Filsafat Layaknya Dinosaurus Peradaban yang Harusnya Punah – Terminal Mojok

Filsuf Kedai Kopi, Berdebat Filsafat Layaknya Dinosaurus Peradaban yang Harusnya Punah

Artikel

Sekelompok pemuda di seberang meja menarik perhatian saya. Sekitar lima orang pemuda riuh berbicara, yang hampir membuat saya tidak fokus menikmati kopi susu favorit saya. Keberadaan mereka seperti mengamini istilah “penny university” ala kedai kopi Inggris. Merekalah filsuf kedai kopi.

Pembicaraan seputar bagaimana memaknai dan menjalani hidup ini memunculkan perdebatan tentang filsafat siapa yang paling unggul. Mereka menyebut nama-nama seperti Stirner, Karl Marx, Voltaire, sampai Nietzsche yang susah dieja itu.

Makin dalam memperhatikan argumen mereka yang ndakik-ndakik itu, saya malah khawatir dan jatuh iba. Saya khawatir mereka sedang terjebak Genjutsu Izanami dari klan Uchiha. Dan saya iba karena mereka terlihat seperti dinosaurus yang sudah tidak relevan di kehidupan hari ini.

Jika Anda merasa seperti para filsuf kedai kopi ini, saya maklum Anda tersinggung. Tapi, menurut saya memang itulah kenyataannya. Berdebat perihal filsafat klasik dan memaksakannya di kehidupan hari ini hanyalah bukti bahwa mereka dan Anda adalah dinosaurus peradaban yang semestinya sudah punah.

Saya memaklumi jika filsafat menjadi tema pembicaraan utama di kedai kopi. Seperti yang saya sampaikan di atas, kedai kopi memang seperti universitas. Sejarah mencatat, kedai kopi adalah tempat berbagi ilmu dan berdebat yang abadi. Sejak abad ke-16 sampai hari ini, ia memang nyaman bagi pertukaran ide.

Masalahnya, pertukaran ide yang terjadi sering kali “so yesterday” dan tidak relevan. Bahkan, ide-ide filsuf klasik ini diperdebatkan dan dibahas tanpa menapak bumi hari ini. Ngalor-ngidulnya hanya berputar-putar dalam ranah idealisme masa lalu.

Kritik pertama kepada para dinosaurus peradaban ini adalah perkara relevansi. Saya menghormati pemikiran para filsuf ketika mengkaji semesta ini pada masa itu. Sekali lagi, PADA MASA ITU!

Stirner hidup di Jerman pada 1800-an. Nietzsche menerbitkan Sprach Zarathustra pada 1885. Karl Marx menulis Das Kapital pada era dicmana lima hari kerja adalah mimpi. Apalagi bicara Diogenes, dia hidup sebelum ada BLT dan BPJS.

Belum lagi melihat latar belakang sosial dan budaya para filsuf ini. Perbedaan signifikan antara kondisi masa itu dan hari ini punya andil dalam batasan relevansi pemikiran mereka. Toh, jika Nietzsche lahir pada tahun 90-an, pasti blio lebih memilih menulis di esai Mojok daripada repot-repot menerbitkan Tuhan Telah Mati.

Apa yang menjadi dasar pemikiran mereka adalah kondisi sosial, budaya, dan ekonomi pada masa mereka hidup. Kristalisasi pemikiran mereka berfondasi pada apa yang mereka lihat dan rasakan pada masa mereka hidup.

Stirner akan terkejut dengan gelombang post-modernisme. Nietzsche akan sakit hati ketika konsep ubermensch menjadi salah satu landasan Nazi Jerman. Karl Marx tidak akan menyangka bahwa otomasi industri menyingkirkan peran buruh. Diogenes? Dia akan kaget dengan gerakan pencinta hewan yang tak ragu tidur bersama anjing di dalam kamar.

Tapi, para filsuf kedai kopi mengkaji situasi hari ini dengan pemikiran mereka yang telah mati dua abad lalu. Menjadikan pemikiran para filsuf yang tidak pernah melihat sekelompok pemuda berbaju flanel mengkaji manusia. Bahkan menempatkan ide mereka sebagai sumber pemahaman yang relevansinya dipaksakan.

Maka, tidak berlebihan jika saya menyebut mereka sebagai dinosaurus peradaban. Ketika makhluk lain telah berevolusi dengan beradaptasi dengan lingkungan hari ini, mereka tetap keukeuh menjadi reptil raksasa yang akan kesulitan untuk makan dan berkembang biak.

Tanpa sadar, para dinosaurus ini menjebak diri dalam dinding imajinasi. Terpisah dari realita dan perubahan peradaban. Mengkaji kehidupan masyarakat hari ini menggunakan pemikiran lawas tanpa pengkajian hanya berbuah romantisasi. Dan Anda tahu, sesuatu yang romantis akan terpisah dari realita.

Pemikiran lawas yang dipaksakan ini menjebak mereka dalam situasi teralienasi. Oleh karena jauh dari realita, pembicaraan mereka menjadi berputar-putar pada ideal yang mereka bawa dari filsafat klasik ini. Wajar, kan mereka tidak ikut berevolusi bersama dunia ini.

Berputar-putar pada satu ideal, seperti Ouroboros yang menggigit ekornya. Kondisi seperti ini tidak berbeda dengan terjebak Genjutsu Izanami yang jadi pernah digunakan Itachi Uchiha saat menaklukkan Kabuto. Mereka terjebak dalam pseudo-reality loop, yang tidak lebih hanya ada di pikiran mereka.

Menyebalkan? Memuakkan? Ah, itu hanyalah perspektif pribadi. Saya tidak menghakimi mereka yang berbahagia dalam imajinasi filsafat dan dunia ideal. Tapi, jauhnya mereka dari realita memang patut dikritisi.

Apalagi untuk lima orang yang jadi alasan saya menulis ini. Untuk apa saya muak berlebihan pada mereka. Bagaimanapun juga, mereka teman-teman saya sendiri.

BACA JUGA Kritik kepada Artikel Nikma Al Kafi: Upah Rendah Jogja Adalah Derita Rakyat, Bukan Derita Raja dan tulisan Prabu Yudianto lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.