Efek Dunning-Kruger: Kenapa sih Orang-Orang Bisa Merasa Paling Tahu?

Featured

Avatar

Jujur setiap saya menelusuri media sosial jenis apa pun, saya selalu merasa kasihan pada satu golongan spesifik. Yaitu mereka yang di-bully habis-habisan oleh netizen lain karena berkomentar ngaco dan keluar dari konteks tapi tetap ngeyel dengan ‘teori’-nya dan merasa dirinya paling benar. Padahal kalau dilihat dari pendapatnya, satu pesan untuk mereka: “Mbok ya belajar lebih banyak dulu, baru berkomentar.”

Memang menjadi sebuah kecenderungan bahwa orang yang baru memiliki sedikit pengetahuan atau keterampilan merasa dirinya paling jago di bidang itu. Kecenderungan ini juga sempat saya rasakan ketika pertama kali masuk kuliah di salah satu fakultas di ranah kesehatan. Dengan ilmu baru yang cukup fresh, saya merasa paling tahu tentang bidang tersebut dan tak segan-segan menceramahi orang lain bahkan orang tua saya sendiri karena merasa berkepentingan untuk itu. Aduh, jadi malu.

Namun, seiring berjalannya waktu, saya jadi merasa frustasi karena ilmu yang baru saya kuasai ternyata hanya segelintir dari setumpuk pelajaran-pelajaran baru yang lebih mendalam. Di situ, kepercayan diri saya mulai meredup dan lebih berfokus untuk belajar lebih dalam lagi. Tak jarang, saya jadi merasa lebih malu ketika menyadari bahwa apa yang sudah saya kuasai dan saya bangga-banggakan dulunya ternyata kurang tepat.

Satu pengalaman lain yang cukup serupa dengan kecenderungan ini adalah mendapat cercaan dari orang-orang yang ‘baru saja hijrah’. Saya sempat disodorkan dalil-dalil panjang untuk mendiskreditkan tingkah laku saya sebagai sebuah dosa. Padahal jika boleh jujur, saat saya menanyakan dari mana ia memperoleh sumbernya, sering kali dijawab dari referensi yang sebatas hanya kajian online di media sosial. Ketika saya tanya mana dalil aslinya, justru kelabakan dalam menjawab. Maaf.

Baca Juga:  Risiko yang Akan Dihadapi Calon Istri Nicholas Saputra Kalau Mereka Menikah

Hingga bertahun-tahun sejak kejadian-kejadian itu, saya menemukan satu topik yang cukup menarik saat sedang browsing di internet mengenai kecenderungan tersebut. Yang cukup menarik perhatian saya adalah kecenderungan ini sudah diwanti-wanti oleh orang-orang bijak dari zaman dahulu. Dalam istilah psikologi populer, situasi tersebut dikenal sebagai Efek Dunning-Kruger.

Efek ini pertama kali dikembangkan oleh dua orang yang menjadi cikal bakal namanya, yaitu David Dunning dan Justin Kruger dari Cornell University, dalam penelitian ilmiah yang dilakukan sejak tahun 1999. Satu kesimpulan yang mereka kemukakan adalah orang dengan tingkat keahlian rendah cenderung menilai dirinya melebihi kenyataan, memiliki rasa percaya diri yang tinggi, dan membentuk khayalan bahwa dirinya hebat (illusory superiority). Di sisi lain, mereka yang benar-benar ahli dan hebat dalam bidangnya merasa dirinya kurang baik dan perlu banyak belajar lagi. Situasi ini dapat digambarkan secara sederhana dalam kurva berikut.

IMG_4701.jpg

(Sumber gambar: psychologytoday.com)

Efek ini menjawab mengapa ketika suatu isu sedang berguncang, para ahli, pakar, ataupun ulama yang sudah pasti menguasai bidangnya, cenderung untuk menahan diri dalam berkomentar sambil menelaah dan membentuk pendapat yang benar-benar berdasar dan kuat, dibandingkan dengan orang-orang lain yang belum berkapasitas sedang ramai berdebat nggak karuan.

Jika ditelaah lebih lanjut, salah satu penyebab paling dominan mengapa hampir semua orang memiliki kecenderungan Efek Dunning-Kruger ini adalah karena ego. Pada dasarnya, setiap orang ingin dipandang superior, tahu segala hal, dan tidak ingin berpikir bahwa dirinya tidak memiliki kemampuan. Hal ini yang membuat orang tersebut meningkatkan penilaian terhadap dirinya sendiri dan mengabaikan kelemahan yang dimiliki. Alhasil, rasa percaya diri akan meningkat saat terpapar pemahaman baru.

Baca Juga:  Jika Kita Mau Berhusnuzan, Pansos di Instagram Ternyata Punya Sisi Positif

Sebenarnya, sebelum kecenderungan ini memiliki nama yang keren, ia sudah menjadi ajaran universal di berbagai kebudayaan di dunia. Contohnya dalam perkataan sastrawan Shakespeare: “Orang bodoh merasa dirinya bijak, tetapi orang bijak merasa dirinya bodoh.” Umar bin Khattab pernah menyinggung juga dalam tahapan menuntut ilmu, yaitu jika seseorang memasuki tahapan pertama belajar, ia akan sombong. Di kebudayaan kita sendiri, pasti sudah jamak didengar pepatah “jadilah seperti padi, makin berisi makin merunduk”.

Efek Dunning-Kruger memang adalah kecenderungan alami para pembelajar. Namun satu yang dapat dilakukan agar mampu melewati kecenderungan ini tanpa malu-maluin adalah dengan terus belajar dan menyadarkan diri bahwa masih banyak lagi yang harus dipelajari.

BACA JUGA Memasuki Era Berpengaruhnya Pendapat Netizen dalam Menentukan Nasib Para Anonim atau tulisan Dicky C. Anggoro lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
9


Komentar

Comments are closed.