Di Madura, Halaman Rumah Luas Adalah Keniscayaan – Terminal Mojok

Di Madura, Halaman Rumah Luas Adalah Keniscayaan

Artikel

Alhaditsatur Rofiqoh

Orang Madura pasti tidak asing saat mendengar istilah tanean lanjhang. Ini adalah satu budaya orang Madura, yang hingga saat ini masih dilestarikan oleh beberapa keluarga. Kenapa saya menyebut keluarga? Sebab, tradisi ini tidak lain adalah pola pemukiman masyarakat Madura yang hidup tidak jauh dari lingkup keluarganya.

Ada kakek, nenek, ayah, ibu, anak, serta saudara-saudara lainnya. Mereka tinggal dalam satu lingkungan dan memiliki satu halaman rumah. Polanya memanjang, maka dari itu disebut Tanean Lanjhang. Halaman ini biasanya dimanfaatkan secara bersama dalam suatu keluarga. Sistem yang dibangun demikian, dipercaya untuk mempererat hubungan kekeluargaan.

Rumah-rumah yang ada di Madura, lebih khusus rumah-rumah masyarakat yang masih berada di pelosok desa, mayoritas memiliki halaman rumah yang luas. Bagian-bagian rumah orang Madura terpisah-pisah. Bagunan rumah, dapur, kamar mandi, kandang ternak, serta tidak lupa surau (musholla) di setiap rumah. Biasanya mereka bangun secara terpisah, namun masih berada dalam satu lingkar kawasan rumah (dalam satu pagar).

Kalau untuk asal usulnya, saya tidak tahu betul bagaimana orang Madura memiliki konsep bangunan rumah demikian. Kenapa mereka tidak menyatukan semuanya dalam satu set bangunan seperti halnya rumah-rumah di kota. Kalau boleh saya tebak salah satu alasannya karena rumah bagi orang Madura bukan hanya tempat untuk makan dan tidur, melainkan tempat berkumpulnya keluarga.

Yang disebut keluarga di sini bukan hanya ayah, ibu, dan anak. Melainkan seluruh keluarga besar, yang mana ketika melaksanakan sebuah acara, mereka akan berkumpul ke rumah sanak saudaranya. Dan yang paling penting, orang Madura yang kerap menyuarakan tretan (istilah untuk menganggap seseorang sebagai keluarga) itu tidak main-main loh. Tidak tanggung-tanggung mereka akan mengundang semua orang yang dianggap tretan, entah itu yang dekat atau yang jauh.

Komponen rumah orang Madura yang paling berperan adalah halaman rumah, dalam setiap acara seperti pernikahan dan acara keagamaan (sebut tahlilan atau kumpulan ormas). Apa pun acaranya, orang Madura biasa menyelipkan ceramah agama dalam beberapa acaranya. Mendengar ceramah dari kiai-kiai kondang dari Madura lebih diminati, daripada mendengar ceramah dari ustad-ustad di TV. Mereka akan datang berbondong-bondong dan memenuhi halaman rumah si pemilik acara.

Tidak heran, jika kemudian ada beberapa segelintir orang Madura yang merasa resah ketika halaman rumahnya kurang luas. Seperti rumah saya misalnya, sudah halamannya sempit, berada di tengah-tengah pemukiman pula. Hadeuh. Bukan hanya saya, beberapa teman yang pernah berkunjung ke rumah saya pasti heran. “Ini nanti kamu kalo nikah dekorasi panggungnya ditaruh sebelah mana ya”. Mampus.

Selain itu, tetangga dan ibu saya yang biasanya membicarakan tentang pernikahan akan mengatakan begini, “Ariyah mon anuh a manten, ngonjeng sa tretanan bein la tak kabuwek” (Ini kalau anu (sebut nama anaknya) nikah, ngundang sanak saudaranya saja nggak muat). Sebab keluarga dari ibu dan dari bapak, kalau dikumpulkan memang akan membludak. Sebenarnya tanpa mengundang orang luar pun juga cukup.

Tapi, tidak semudah itu, Ferguso. Di Madura, kalau sudah mengadakan sebuah acara, tidak peduli diundang atau tidak diundang. Kalau dia keluarga, meskipun keluarga jauh, ya harus hadir. Meskipun tidak diundang, tapi kita punya utang beras lima sak, ya harus hadir. Meskipun tidak diundang, tapi dia teman saya, pokoknya pernah kenal, ya harus hadir. Serius, kehadiran dan ketidakhadiran satu orang dalam sebuah acara, pasti ketahuan.

Bukan hanya dalam hal itu saja, keresahan orang Madura yang memiliki halaman rumah sempit juga terasa ketika sudah memasuki musim panen. Halaman rumah biasanya berfungsi sebagai tempat menjemur padi, atau menjemur berbagai hasil panen yang baru datang dari sawah. Jika halaman rumahnya luas, mereka bisa menjemur lebih banyak dan hasil panen bisa segera dimasukkan ke dalam lumbung padi. Sedangkan yang memiliki halaman rumah sempit harus menunggu beberapa kali.

Itulah beberapa keresahan orang Madura ketika halaman rumahnya sempit. Mungkin akan beda ceritanya dengan orang-orang di kota, yang merasa baik-baik saja dengan pola bangunan rumah minimalis. Karena mereka memiliki gedung-gedung untuk disewakan, jadi buat apa kepikiran tho. Ditambah lagi, orang-orang kota mana mungkin menjemur hasil panen di halaman rumah. Jemur pakaian saja kadang masih harus di loteng.

“Lah, memangnya di Madura tidak ada sewa gedung untuk menikah?” Bukannya tidak ada, Madura kan bukan hutan, sudah banyak mengalami kemajuan. Tapi, biasanya letak-letak gedung besar seperti itu berada di pusat kotanya. Dan lagi-lagi, ini bukan hanya sebatas tidak mampu menempuh jarak atau tidak mampu membayar sewa gedung.

Mereka juga memikirkan bagaimana nantinya para undangan akan sampai ke lokasi, itu akan semakin manyusahkan. Bisa-bisa tamu undangan yang hadir akan berkurang, niat baik pemilik acara yang ingin mengumpulkan sanak saudaranya pun menjadi kacau. Embah-embah tetangga saya pernah bilang, “Yella nik,mun a manten jek dele ke gedong. Deghik emba reya tak nengghu”. ( Nduk, kalau nikah jangan ke gedung, nanti mbah gimana lihat mantennya).

Hadeuhh… saya cuma bisa membatin, “Engghi, Mbaa. Tapeh paserah calonnah, buleh ghik jomblo” (subtitle bisa dikira-kira sendiri) ehehehe.

BACA JUGA Mengapa Emak-Emak Sebaiknya Tidak Belajar Nyetir Mobil kepada Suami dan tulisan Alhaditsatur Rofiqoh lainnya.

Baca Juga:  Mungkinkah Dewi Fortuna Menjadi Milik Joko Widodo - Ma'ruf Amin di Pilpres 2019?
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
9


Komentar

Comments are closed.