Demi Tuhan, Jangan Lakukan Ini pada Orang yang Lagi Sakit Gigi

Artikel

Avatar

Gigi yang sakit akan berimbas pada hati yang suram. Makanya saya nggak heran waktu tetangga saya sampai lempar panci ke anaknya gara-gara digodain waktu sakit gigi. Saat kamu berada dalam kondisi itu, mood-mu ibaratnya gunung merapi yang siap meletus.

Nenek saya dulu pernah memberikan sebuah wejangan yang bijak soal sakit ini, “Ditladung pithik ra ono apa-apane ketimbang ditladung wong sek loro untu” atau artinya diserang ayam ngga ada apa-apanya daripada “diserang” orang yang sakit gigi. Gyahaha.

Gara-garanya, nenek saya sudah berpengalaman berpasangan dengan seseorang yang secara periodik pasti menderita sakit gigi, yaitu suaminya sendiri. Dari pengalamannya ini, nenek saya mengajari saya untuk tidak melakukan 5 pantangan terhadap mereka yang sedang menderita lahir dan batin itu.

#1 Mengajak bergosip

Plis deh. Kalau ada yang tanya ke saya, apa yang paling saya benci kalau lagi sakit gigi, jawaban saya singkat padat dan jelas: gosip! Demi Neptunus, gigi yang cekot-cekot adalah kombinasi yang amat buruk dengan orang yang ngedumel ngata-ngatain orang. Dan ternyata nenek saya pun berpikiran sama.

“Ojo ngrasani wong karo wong sek lagi loro untu” (jangan ghibahin orang ke orang yang lagi sakit gigi). Orang yang sakit gigi mood-nya sedang anjlok. Dan konten dari ghibah biasanya hal yang negatif-negatif. Kalau keduanya ketemu, yang bersangkutan bisa makin cekot-cekot sakitnya.

Suami saya dulu sering begini ke saya. Saya kalau lagi sakit gigi biasanya meringkuk di dalam kamar. Suatu ketika, dia mungkin ingin menghibur saya. Jadilah, dia mencoba niruin stereotip emak-emak yang suka ghibah biar saya seneng. Dia ngomongin temennya yang sombong dan bikin dia dimarahin bos.

Baca Juga:  #MalamJumat: Penunggu Ruang Psikotes yang Mengganggu Tanpa Mengenal Waktu

Lah, dikira saya bakal seneng gitu kalau denger nasib suami saya jelek gara-gara kelakuan temennya? Bukannya seneng, saya justru makin esmosi lah! Jadi no gosip. Kalau mau ngomong, ngomonglah yang baik dan positif.

#2 Ngasih nasehat sama ngomel

“Makanya jangan kebanyakan makan es! Makanya jangan kebanyakan makan permen!”

Yak, ini adalah kalimat-kalimat klise yang biasa saya dapatkan gegara sakit gigi waktu masih kecil dulu. Dulu saya jengkel sekali kalau dinasehati begini. Mbok ya nanti nasehatnya! Mbok ya tunggu dulu sampai cekot-cekot di pipi saya reda. Masyaallah.

Saya ngerti kalau maksud dari ucapan seperti itu adalah untuk mengkapokkan. Tapi gimana kalau penyebabnya karena hal lain? Saya dulu sering sekali bermasalah dengan gigi. Dan setelah diperiksa ternyata ada gigi saya yang tumbuhnya nggak karuan.

Kalau mau mengkapokkan, ngasih nasehat seperti itu manjur sih. Tapi kalau penyebabnya lain, ya jangan ngegas dulu dong. Kan bukan salah bunda mengandung kalau gigi saya tumbuh berantakan.

#3 Minta dimanja

Nah yang ini khusus buat yang sudah punya pasangan. Buat yang jomblo, nyimak aja dulu ye. Jadi begini, bermanja-manja ria antar pasangan itu emang lumrah. Dan justru bermanja ria begini bisa mempererat hubungan antara dua sejoli.

Tapi kita harus lihat sikon kalau mau bermanja ria. Saya sendiri, kalau mood lagi buruk, terus tiba-tiba suami meluk atau ngasih kiss ke pipi, bakal seneng lagi. Tapi kalau lagi sakit gigi, saya justru bisa emosi kalau ada yang begitu.

#4 Jail

Sakit gigi itu masalah serius lho. Jadi, jangan dijailin. Orang yang super sabar sekalipun kalau kamu jailin waktu lagi sakit gigi bisa berubah menjadi Gatotkaca lagi ngamuk.

Baca Juga:  6 Tipe Ustaz yang Harus Kamu Hindari Ceramahnya

Ini penting banget dicatet buat adek-adek yang masih tinggal sama orang tua. Maksudnya becanda dan mau ketawa habis iseng-iseng ngusilin ortu yang lagi sakit gigi, bisa-bisa kamu berakhir nggak dikasih uang jajan selama seminggu.

#5 Ngutang

Pengen berhasil ngutang? Salah satu cara meningkatkan keberhasilan ngutang adalah dengan melakukannya waktu target kamu tidak sedang sakit gigi. Dan, salah satu cara terbaik untuk mengganggu orang yang giginya lagi tersiksa adalah dengan ngutang. Mau nekat? Siap-siap kamu kena semprot dengan sejuta kalimat nyelekit.

Terus orang sakit gigi enaknya diapain dong? Ya diobatin, Kak. Habis itu, jangan kamu ganggu dulu. Rasa cekot-cekot di gigi memang bisa membuat mood seseorang jadi suram. Tolong perlakukanlah kaum yang lagi cenat-cenut giginya itu ala indigo sedang mencari inspirasi. Insyaallah kalau cekot-cekotnya mereda, kamu bisa manja-manja sama iseng lagi kok. Ahay.

BACA JUGA Mengenal Papua Lewat Youtuber Paul Shady dan tulisan Nar Dewi lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
2


Komentar

Comments are closed.