Deddy Corbuzier, Vans, Ventela: Tentang ATM dan Mimikri demi Konten

Featured

Avatar

Diskusi discord yang difasilitasi Mahasiswa Yujiem berlangsung seru. Kami membahas soal teori konspirasi yang ramai setelah Deddy Corbuzier mewawancarai Young Lex. Wisnu Prasetya Utomo, Dosen UGM, yang menjadi pemantik diskusi berbagi banyak hal tentang teori konspirasi.

Dosen muda yang akrab dipanggil Kak Nunu itu menegaskan kita perlu hati-hati dengan teori konspirasi yang harmful. Apalagi ketika teori konspirasi itu diterima oleh masyarakat dengan tingkat edukasi yang minim. Bisa jadi, teori-teori itu diterima sebagai kebenaran tunggal dan menisbikan kebenaran.

Ketika diskusi semakin memanas, pikiran saya malah terlempar ke kisruh Vans dan Ventela. Apa hubungannya antara Deddy Corbuzier dengan dua merek sepatu? Saya nggak tahu pasti. Mungkin saya aja yang sudah ngampet sejak lama ingin beli sepatu Vans. Tapi, ketika social distancing masih berlaku seperti ini, sepatu baru mau dipakai ke mana coba?

Setelah saya renungkan seharian penuh, pikiran saya seperti dituntun ke satu titik saja. Satu titik untuk memahami fenomena Deddy Corbuzier, Vans, dan Ventala. Sebuah titik yang bernama “konten”.

Kok bisa “konten”? Saya rasa, semua perdebatan ini mengerucut ke sebuah penciptaan saja, sebuah kreasi untuk “bertahan hidup”, yaitu konten. 

Sebengis-bengisnya, segalak-galaknya Deddy Corbuzier, saya kira beliau bukan “orang sembarangan”. Di mata saya, Deddy adalah orang berilmu. Memang, bukan tidak mungkin orang berilmu menggilai teori konspirasi. Namun, seiring logika Deddy yang selama ini saya rasakan lewat konten-kontennya, kok nggak mungkin kontennya bersama Young Lex cuma sebatas pengin ngomongin (atau menjadikan) teori konspirasi sebagai kebenaran tunggal.

Bagi content creator, menentukan target audience ketika mencari tema mutlak dilakukan. Tim kreatif Deddy mengundang Young Lex sebagai tamu Podcast. Siapa, sih, yang nggak tertarik dengan sosok Young Lex? Soal membenci atau mencintai itu urusan belakangan, yang penting adalah banyak yang nonton dulu.

Video Podcast Deddy Corbuzier itu sudah ditonton lebih dari empat juta orang. Bisa jadi, separuh lebih dari viewers yang masuk adalah haters Young Lex. Di depan views dan Google Analytic haters atau lovers tidak ada nilainya. Keduanya punya bobot yang sama.

Yang dilakukan Deddy Corbuzier adalah sebuah proses mikikri. Proses penyesuaian diri dengan tema yang tengah panas menjadi perbincangan dan tamu yang diundang. Deddy bertindak sebagai “orang yang memahami” supaya tamu bersedia menumpahkan segala pemikiran yang layak untuk “dijadikan konten”. 

Ya maaf-maaf saja, Mas Young Lex, kedudukan kamu di Podcast Deddy sama seperti tamu yang lain, bahan konten. Coba simak wawancara Deddy dengan Kekeyi. Maaf sebelumnya, Deddy bisa “menyesuaikan dirinya” dengan segala polah Kekeyi. Deddy tidak membantah, merevisi, menasihati, atau mencegah ketika Kekeyi bisa saja blunder. Toh, Deddy pernah bilang kalau dia tidak pernah mengedit videonya secara “brutal”. Dia suka yang apa adanya.

Proses menyesuaikan diri ini juga dilakukan oleh Ventela, yang baru saja disleding Vans. Dua merek lokal Indonesia, Ventela dan Saba, tidak lepas dari perhatian Vans. Keduanya dianggap Vans sebagai penjiplak karya. 

Ikhwan Hastanto dari Vice Indonesia menulis:

“Terkhusus Ventela, sejak series Ventela Public keluar, penggemar sepatu sudah ramai mendiskusikan dugaan plagiarisme desain, karena garis ikonik berwarna putih di samping sepatu mirip banget dengan jazz stripes-nya Vans. 

Kecurigaan makin menjadi, ketika Ventela merilis series Ventela Retro yang mirip Old Skool-nya Vans. Beberapa netizen merasa wajar bila manajemen Vans marah, mengingat produk bikinan Indonesia itu secara sekilas mirip.”

Kalau Deddy Corbuzier mimikri, Ventela sedang praktik ATM (amati, tiru, modifikasi). Sebagai sebuah brand baru, apa yang perlu dilakukan Ventela supaya lekas dikenal pencinta sneakers di Indonesia? Betul, Ventela butuh “konten”. Baik desain sepatu yang memang mirip Vans dan segala keramaian yang ditimbulkan.

Ketika “kasus mirip” ini viral, publik semakin aware dengan merek baru bernama Ventela. Apalagi ada nama Vans mengikuti. Bahan bakar untuk dikenal sudah cukup, Ventela tinggal memainkan harga saja. Oya, ini cuma dugaan saya saja, ya. Kalau salah, tolong dikoreksi.

Mengamati, meniru, dan memodifikasi adalah cara paling mudah untuk belajar. Saya juga melakukannya ketika belajar menulis. Jika Vans membuat garis melengkung ke atas, Ventela ke bawah. Ini mengamati dan meniru, untuk kemudian memodifikasinya menjadi produk baru. Meskipun memang, beberapa desain kelewat mirip. Makanya melahirkan “kecurigaan” publik akan plagiarisme.

Pada titik tertentu, yang dilakukan Deddy Corbuzier dan Ventela tidak salah. Toh, ada modifikasi di dalamnya yang membuat konten menjadi berbeda. 

Soal Deddy, zaman digital menuntut setiap individu untuk mengetatkan saringan akan konten. Tergantung ke kebijakan masing-masing untuk belajar akan sesuatu. Kalau tidak suka, jangan ditonton. Terkadang, tidak peduli sama sekali itu jauh lebih menyehatkan.

Soal Ventela, saya mencoba memahaminya sebagai cara untuk bertahan hidup, cara untuk berkreasi juga. Terkadang, batasan kreasi di dalam kepala manusia itu berbeda-beda. Yang kebablasan buat kita, masih biasa saja untuk orang lain. Soal salah dan benar itu urusan berbeda lagi.

Well, pada akhirnya, semua kembali ke dua masalah saja. Pertama, soal konten. Kedua, soal cara pandang saja.

BACA JUGA Dunia Perlu Pakar Konspirasi, karena Itu Saya Dukung Bli Jerinx Suntik Corona dan tulisan Yamadipati Seno lainnya. Follow Twitter Yamadipati Seno.

Baca Juga:  Belajar Menerima Penolakan Cinta dari Naruto

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.

---
13


Komentar

Comments are closed.