Deddy Corbuzier Harus Segera Rombak Dekorasi Studio Podcast-nya

Artikel

Fatony Royhan Darmawan

Podcast Deddy Corbuzier semakin menyita banyak perhatian. Memang kelihatan sangat ajaib melihat Deddy Corbuzier dengan gampangnya mendatangkan bintang tamu yang bahkan di pikiran kita sangat nggak mungkin untuk diundang. Seperti Syekh Ali Jaber baru-baru ini. Namun, ada satu hal yang cukup mengganggu saya saat menonton podcast-nya: dekorasi studionya. Meski awalnya tampak elegan dan natural, tapi background batu bata merah di studio podcast Om Deddy kini terlihat membosankan.

Memang peralatan rekaman jadi kebutuhan utama. Akan tetapi, bagi saya dekorasi juga nggak kalah pentingnya. Saya kira, nggak hanya saya saja yang merasakan kejenuhan dari dekorasi studio podcast Om Deddy ini. Tampaknya, Om Deddy juga merasakannya. Hal ini terlihat saat rekaman podcast bareng Chandra Liow, Om Deddy berusaha memberikan warna baru lewat pencahayaan warna biru. Sayangnya, di episode-episode berikutnya justru kembali lagi ke dekorasi awal tanpa memberikan perubahan apa-apa.

Lantas, mengapa saya mengatakan studio podcast Deddy Corbuzier perlu dirombak? Begini alasannya.

#1 AdSense yang melimpah

Jujur saya sendiri nggak bisa membayangkan betapa besarnya AdSense yang mengalir dari hasil konten Podcast Om Deddy ini. Saat disinggung Sandiaga Uno beberapa waktu lalu, Om Deddy mengatakan, “Podcast, YouTube on going crazy.” Dilansir dari Socialblade, estimasi pendapatan Deddy Corbuzier per bulan mencapai $31.2K sampai $498.6K. Atau kalau dirupiahkan di kisaran Rp427 juta sampai Rp6,8 miliar per bulan

Seharusnya, dengan pendapatan yang segitu besarnya nggak sulit buat Om Deddy merombak dekorasi studio podcast-nya. Toh, wajah baru studio podcast Om Deddy nantinya bisa mengundang semakin banyak viewer. Balik lagi kan, malah menguntungkan buat Om Deddy sendiri karena AdSense-nya juga bertambah.

Baca Juga:  Cuci Piring Sambil Dengerin Podcast Adalah Gagasan Brilian

#2 Diamond Play Button

Satu hal yang berbeda dari studio podcast Om Deddy adalah Diamond Play Button yang diletakkan di meja. Sayangnya, ini nggak berpengaruh banyak buat bikin studio Om Deddy jadi lebih menarik. Jadi, perlu ada polesan tambahan supaya dekorasi ruangnya nggak kelihatan gitu-gitu aja.

#3 Netizen butuh asupan meme baru

Selama ini banyak beredar meme klarifikasi orang-orang bermasalah yang berlatar batu bata merah dan stiker ber-tagline, “Close The Door,” khas studio podcast Deddy Corbuzier. Sedangkan kita tahu selama ini setiap meme pasti punya masa kedaluwarsa. Sama halnya dengan meme klarifikasi Om Deddy, ia perlu penyegaran lewat meme baru dengan latar studio podcast yang baru.

Jangan salah, loh. Di sini meme juga jadi salah satu marketing yang penting banget. Lewat meme, jangkauan Podcast Om Deddy bisa lebih luas. Tentu sasarannya ya anak-anak shitposting yang berkontribusi sebagai produser dan distributor meme.

#4 Mulai bermunculan Podcast-podcast baru di YouTube

Tampaknya persaingan pasar Podcast di YouTube menjadi semakin ketat. Pasalnya, banyak figur publik meniru konsep Podcast Om Deddy ini sebagai konten di channel YouTube-nya. Meski masih sangat digdaya, kalau nggak mau kehilangan konsumen tentu Om Deddy harus bisa memberikan inovasi pada Podcast-nya. Salah satunya melalui aspek dekorasi ruangannya sendiri.

Sejatinya, dekorasi studio podcast Deddy Corbuzier ini ibarat perjalanan penampilannya: dari Om Deddy yang dulu ke Om Deddy yang sekarang. Dulu sosoknya dikenal menyeramkan. Namun, lihatlah ia saat ini. Ia bertransformasi menjadi sosok yang lebih segar. Stigma menyeramkan yang melekat padanya jadi hilang. Terbukti, ia malah berhasil merangkul banyak orang dan bersedia ngobrol di medianya. Menurut saya, itu bisa terjadi karena ia aware pentingnya aspek visual atau penampilan.

Baca Juga:  Di Kampung Saya, Anak Mudanya Terancam Dilarang Kuliah

Jadi, masih mau nunda-nunda untuk rombak studio podcast-nya, Om?

BACA JUGA Deddy Corbuzier Pernah Bikin Program yang Nggak Laku-laku Amat di Kanal YouTube-nya dan tulisan Fatony Royhan Darmawan lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
18


Komentar

Comments are closed.