Dari Semua Kopi Saset, Nescafe Classic Adalah Kopi Hitam Terbaik yang Pernah Ada – Terminal Mojok

Dari Semua Kopi Saset, Nescafe Classic Adalah Kopi Hitam Terbaik yang Pernah Ada

Featured

Avatar

Dalam perjalanan panjang saya menikmati kopi saset, sudah banyak jenis yang saya cicipi, mulai dari yang mengklaim rasa cappuccino—padahal cappuccino itu bukan rasa melainkan salah satu jenis kopi dicampur susu yang foamnya tebel—sampai yang hanya hitam pekat dan pahit. Ngopi saset menjadi alternatif apabila lagi males minum kopi-kopian yang ada di kedai kopi. Kalo lagi di kos-kosan dan hujan badai, tinggal ambil persediaan kopi saset, manasin air, terus langsung seduh dan ngopi sambil berkontemplasi syahdu.

Sebelum lebih lanjut, saya perlu tegaskan bahwa tidak ada unsur promosi sama sekali dalam tulisan ini. Saya nggak dibayar pihak manapun buat bikin tulisan beginian. Tidak di tulisan ini, tidak juga di tulisan-tulisan lain saya pas nulisin tentang brand-brand.

Nah, dari berbagai jenis kopi sasetan yang ada, apabila untuk dinikmati selagi panas, maka Nescafe Classic adalah jawaranya. Saya demen banget yang kemasan kecil-kecil dua gram-an itu, soalnya tinggal sobek, tuang ke gelas, dan tambahin air panas. Kalo menurut iklan di TV, sih, bikinnya nggak sampai enam detik. Meski saya rasa semua kopi sasetan yang disajikan panas bikinnya ya emang nggak sampai enam detik. Terkecuali jika bikinnya kudu nunggu air panas dulu, sudah pasti lebih dari enam detik bikinnya.

Kenapa saya suka Nescafe Classic? Pertama, karena saya memang menyukai kopi hitam yang pahit tanpa gula. Kalau kemudian dibandingkan dengan Kapal Api, saya juga suka Kapal Api hitam tapi kudu ditambah gula. Iya, Kapal Api bubuk itu memang lebih enak ditambah gula dibandingkan jika diminum pahitan. Soalnya kalo tanpa gula, Kapal Api itu nggak pahit-pahit amat. Rasanya ngambang-ngambang gitu. Kalo dibanyakin kopinya untuk menambah kadar pahitnya, yang ada malah gigi jadi hitam dipenuhi bubuk-bubuk yang nggak larut. Pokoknya Kapal Api itu enak, asalkan ditambahi sesuatu entah gula, susu kental manis, jahe, atau malah arang panas dan jadi kopi joss.

Di sisi lain, Nescafe Classic justru nggak boleh ditambahin apa-apa. Nescafe Classic rasanya akan ambyar jika ditambah gula. Makin ambyar jika ditambah jahe, madu, atau susu sekalipun.

Ada juga produk lain yaitu Indocafe Coffe O. Produk kopi hitam yang kerap saya temui di angkringan selain Kapal Api. Indocafe Coffee O itu enak. Ia lebih pahit daripada Kapal Api, tapi masih tetap kurang nendang di lidah. Pokoknya untuk urusan nendang-nendangan, Nescafe Classic ada di urutan teratas. Apalagi jika ia diseduh pakai air dikit sekitar 30 ml-an. Bakal pekat banget asli.

Kata teman saya, Nescafe Classic adalah kopinya para sultan di tempat tinggalnya dulu yaitu Palu. Lantaran harganya yang mahal. Maklum, dulu Nescafe Classic memang dikemas botolan gitu dan belum ada produk kopi sejenis yang kemasannya botolan. Makanya, hanya orang-orang dengan kelas ekonomi menengah ke atas yang bisa mengonsumsi kopi pahit pekat tersebut.

Beruntung saya mengenal Nescafe Classic setelah tersedia kemasan sasetnya yang kecil-kecil itu. Kemasannya yang cemekel itu sangat pas buat dibawa ke mana-mana. Dari segi rasa, walah jangan diragukan. Dari dua gram bubuk kopi yang diseduh air panas sekitar 120 ml, rasanya akan pekat karena mengklaim terbuat dari biji kopi robusta Lampung. Bener atau nggaknya klaim itu, saya pilih menutup mata saja, toh rasanya pas di lidah saya.

Saya malah sebenarnya ingin protes saat fenomena dalgona kopi kemarin itu. Rata-rata pake Nescafe, kan? Menurut saya sekalipun itu bentuk kreativitas akan tetapi sangat merusak cita rasa Nescafe Classic yang seharusnya memang classic itu. Barangkali kalau ada manusia pencinta Milo garis keras di luar sana, mungkin mereka akan protes juga saat ada fenomena es kepal Milo beberapa waktu lalu.

Lagian dalam kasus dalgona, Nescafe Classicnya cuma dijadiin semacam foam-nya gitu, kan? Betapa itu mencederai kenikmatan menyeruput Nescafe Classic panas-panas saat cuaca dingin mendera? Ah, tapi ya itu, urusan rasa memang terserah masing-masing, toh lihat saja sekarang, sudah jarang banget orang bikin dalgona kopi. Namun, yang minum Nescafe Classic panas-panas pas hujan tetep banyak.

Akan tetapi, kalau kemudian ditanya alasan pamungkas kenapa saya menobatkan Nescafe Classic sebagai kopi hitam sasetan terbaik, itu karena rasa dari kopi sasetan ini yang paling mendekati rasa longblack atau americano di kedai-kedai kopi, dengan harganya juuuaaaaaauuuhhhhhh lebih merakyat.

BACA JUGA Minum Kopi Itu Tidak Biasa Saja dan Pantas untuk Diromantisasi dan tulisan Riyanto lainnya.

Baca Juga:  Seandainya Pohon dan Hewan Bisa Komentar Soal Banjir Jakarta dan Virus Corona

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
35


Komentar

Comments are closed.