Bukti Cinta di Era Media Sosial dan Story

Artikel

Yusuf Abdhul Azis

Sang fajar selalu datang sangat awal dipagi hari tetapi kedatangannya selalu terabaikan oleh hiruk-pikuknya dan kesibukan diakhiri dengan senja sore yang melahap mentari yang selalu memancarkan keindahan. Dalam keseharian terkhusus untuk generasi milenial, tidak lepas dari yang namanya dunia internet yang sangat maya bahkan kita saja tidak tau siapa yang sebenarnya ada disana. Salah satu dunia maya yang sangat menggegerkan adalah per-sosial media-an.

Kita mungkin tidak bisa lepas dari ini minimal memakai aplikasi pesan singkat seperti Whatsapp karena sudah menjadi kebutuhan primer dalam dunia kerja khususnya. Semua didiskusikan dan dirembug bersama di grup-grup tersebut. Sangat keren cepat dan efektif dalam pemberian kabar, itulah keuntungannya.

Media sosial selalu memberikan bagian yang menunjukkan pengikut (follower) dan mengikuti (following). Hal ini tujuannya tidak lain sebagai tanda bahwa kita mengikuti apa yang kita sukai dan ingin tau update dari yang kita ikuti. Tidak privasi seperti WA yang harus menyimpan nomor satu-persatu.

Hal inilah yang mempengaruhi dunia percintaan saat ini di kala eksistensi sebagai harga diri dan penghargaan terhadap diri. Dahulu kala tanda cinta dibuktikan dengan rasa kasih sayang, jadwal ketemu, jarang ada pertemuan dan komunikasi yang menimbulkan rasa rindu, serta pengorbanan dalam mengajak keluar hanya sebatas makan malam saja. Akan tetapi sekarang ini, status menjadi sangat penting dan menjadi salah satu hal yang harus ditunjukkan kalayak umum. Bukan apa sebeneranya, tetapi hanya ingin diakui tentang keberadaannya oleh orang lain  tak lain sang kekasih.

Tanda cinta era medsos, pertama adalah dengan menuliskan nama sang kekasih di bio akun semua media sosial Instagram, Twitter atau Facebook yang bahkan ada fitur “status dan bio” lengkap juga kan. Ini karena permintaan konsumen yang semakin hari menunjukkan inginnya diakui.

Baca Juga:  Fenomena Akun Gosip di Media Sosial

Dunia nyata semakin tak bersuara di kala sang maya berbicara. Perbincangan dunia nyata mengalir begitu saja menyesuaikan kabar yang ada di medsos. Entah kenapa dengan menulis nama seseorang di bio akun medsos seseorang menjadi lebih aman—mungkin biar kekasihnya tidak di DM orang-orang yang suka juga.

Kedua, mengunggah foto bersama kekasih disetiap momen penting seperti ulang tahun, berkunjung ke suatu tempat yang romantis, atau sekadar syukuran setelah selesai siding skripsi atau kolokium. Anehnya, jika hubungan kandas semua foto bersama doi dihapus semua. Jangan dihapus ya. Itu perjalanan hidup kalian kok, di-archive saja siapa tau lain waktu ada rasa rindu.

 

Kedua hal di atas mungkin masih sederhana dan tidak dipermasalahkan orang banyak karena sudah menjadi kebiasaan dan kebenaran umum. Jika dipersalahkan maka kita sendiri yang akan mengalah pada akhirnya. Namun, fenomena akhir-akhir ini yang sering saya lihat adalah penggunaan story baik WhatsApp, Facebook atau Instagram yang seharusnya memberikan informasi tentang kegiatannya sehari-hari—untuk hal yang baik untuk public—semakin bergeser arahnya. Apalagi sekarang Line juga membuka fitur story ini. Unggah chat pribadi bersama pasangannya ke story bahkan bisa dikatakan sering untuk beberapa orang. Okelah mungkin karena aku yang masih belum merasakan saja ya yang tidak tau betapa indahnya percintaan kedua sejoli melalui per-chatting-an. Sebenarnya apa sih manfaatnya?

Mungkin bisa jadi ingin menunjukkan bahwa ini lho aku dan pasanganku ini romantis kan, selalu bercanda dan panggil sayang atau panggilan “siput dan lebah”, memberi dan menanyakan kabar, pap foto laporan sedang dimana dan bersama siapa yang harus diakui banyak orang. Aku ini berpasangan sama dia lho kalian jangan ganggu yhaaa~

Baca Juga:  3 Macam Kekerasan Ekonomi dalam Hubungan Asmara

Tidak semua orang suka untuk mengunggah dan mungkin itu bagiku harusnya bersifat privasi. Masa iya saya harus menikmati cinta kalian berdua kan nggak lucu juga wong saya juga masih jomblo lagi. Baper dan iri sih tidak tapi ya gimana. hehe.

Setiap hari selalu unggah percakapan dengan kekasih via media pesan singkat dan diunggah di fitur story. Memori smartphone penuh dengan screenshoot chat atau kata-kata patah hati dari Twitter atau video motivasi satu menitan. Hashhh ra mashokk~

Ayolah, generasi generasi saat ini, jangan kagok dan kaget dengan adanya teknologi dan fitur yang ditawarkan. Gunakan secara semestinya mana yang sekiranya bersifat privasi dan hanya dinikmati berdua saja dan mana yang bisa dipublikasi dan layak dilihat oleh publik. Publik sebagai viewer juga senang jika seseorang bijak dan baik dalam memanfaatkan teknologi tetapi juga akan risih jika kalian terlihat “tidak tau” mana tempatnya dan waktu.

Bukti cinta kedua insan tidak sekadar menulis nama di bio medsosmu atau mengunggah percakapanmu di medsos~

---
21


Komentar

Comments are closed.