Bukan 'Nussa', Serial Animasi dalam Negeri Terbaik Adalah 'Keluarga Somat' – Terminal Mojok

Bukan ‘Nussa’, Serial Animasi dalam Negeri Terbaik Adalah ‘Keluarga Somat’

Artikel

Tulisan ini bukan soal local pride atau romantisasi karya anak bangsa. Namun, karya yang baik memang harus diapresiasi. Terlepas karya negeri sendiri, ataupun karya luar negeri. Yang bagus, ya, bagus saja. Salah satu karya anak bangsa yang ingin saya bahas adalah animasi atau kartun. Ada banyak karya animasi dalam negeri yang keren. Hal yang ingin saya bahas adalah serial animasi yang tayang di televisi. Meski katanya televisi sudah mulai memasuki hari akhir, nyatanya televisi masih punya penikmatnya sendiri. Tayangan kartun bikinan dalam negeri juga yang membuat saya menyempatkan diri menonton televisi. Ada Adit Sopo Jarwo, Nussa, DOA (Doyok Otoy Ali Oncom), Riko The Series, Kiko, hingga Keluarga Somat. Mereka adalah serial yang keren, mendidik, dan menghibur. Namun, menurut saya Keluarga Somat adalah yang terbaik.

Kenapa saya berpendapat demikian, karena jalan cerita dan latarnya yang dekat dengan kehidupan di tanah anarki ini, Indonesia tercinta. Mungkin dari segi pengerjaan dan teknologi, serial ini yang paling nggak banget. Mulai dari background yang acak adul, gerakan yang kurang rapi, hingga rambut Dudung yang kaku mirip rautan kayu lapis. Namun, semua itu tertutupi dengan penulisan cerita yang baik dan terkadang ngawur tapi lucu. Apalagi dialognya, ndlogok banget. Nggak sok-sokan baku, dan penuh dengan banyolan khas bapak-bapak Indonesia.

Baca Juga:  Orang yang Mematikan Centang Biru WhatsApp Pasti Punya Alasan

Serial ini punya beberapa musim, dan telah ditayangkan di beberapa stasiun televisi. Saya pikir, hampir semua orang sudah pernah menyaksikan serial animasi ini. RTV adalah stasiun yang kemarin sempat menayangkannya. Saya suka menontonnya karena beberapa hal. Pertama, penokohan yang kuat dan nggak berlebihan dalam berakrobat. Kedua, tema yang diambil sederhana dan sehari-hari, nggak banyak hiperbola. Ketiga, dialognya efektif, ngena, absurd, kocak, dan mudah dipahami. Pokoknya nggak banyak adegan tak penting. Meski terkadang scene ke scene kurang rapi, tiba-tiba kepotong nggak jelas, atau plotnya agak nggak pas. Sering juga penempatan background dan arah pengambilan gambarnya kurang nyambung atau nggak berkelanjutan.

Namun, satu hal yang pasti, cerita yang mereka tampilkan terasa dekat dan konfliknya nyata. Selain itu, Keluarga Somat punya vibes-vibes ala sitkom asli Indonesia. Mirip sama Bajaj Bajuri yang termahsyur dan nakal itu. Keluarga somat juga begitu, nakal tapi aman. Sayang banget, nggak ada musim yang baru. Padahal seru kalau serial ini punya sesson bertema pandemi.

Latar dan konfliknya Indonesia banget. Entah karena dekat dengan kehidupan akar rumput atau apa, yang pasti serial ini nggak ndakik-ndakik, apa adanya. Rumah-rumahnya Indonesia banget. Cara ngobrolnya alami. Ada yang ngutang, bergosip, iri dengki ke tetangga, pengin liburan tapi bokek, gaji minim, sampai ke masalah dengan aparat. Pokoknya nggak akan kita temukan di serial semacam Nussa, bahkan Adit Sopo Jarwo yang latarnya terkesan kurang nyata.

Baca Juga:  Drama Korea pada 2000-2010 yang Berhasil Bikin Kita Terserang Korean Wave

Keluarga di serial kartun ini mirip dengan gambaran keluarga Indonesia pada umumnya. Gaji mepet, patriarki masih berkembang, KKN, sampai masalah sosial yang umum kita temui di sekitar kita. Meski tak semua konflik dan masalah sosial bisa diangkat, ia tetap memberikan gambaran yang nyata soal keadaan negara ini. Tak ada yang ditutupi. Tetangga ngutang dan tukang gibah memang ada. Yang curang dan tukang bikin masalah memang ada. Keadaan ekonomi dan keadaan lingkungan yang carut marut juga tak disangkal. Semua disajikan dengan apik.

Saya pikir, serial kartun ini menjadi contoh yang baik meski isinya begituan. Kehidupan memang nggak selalu mulus dan itu tergambar jelas di Keluarga Somat. Apa adanya, jujur, nggak ada yang ditutup-tutupi. Nggak kayak pemerintahan negara api, sukanya menyangkal keadaan, lari dari tanggung jawab, dan cuci tangan.

Sumber Gambar: YouTube Keluarga Somat

BACA JUGA Sitkom Indonesia yang Harusnya Dibikin Lagi Sessionnya di Masa Pandemi! atau tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.