Boneka Mampang hingga Manusia Silver: Bukti Bahwa Mengemis Itu Ada Seninya – Terminal Mojok

Boneka Mampang hingga Manusia Silver: Bukti Bahwa Mengemis Itu Ada Seninya

Artikel

Avatar

Piknik yang jauh memang membuat wawasan saya menjadi bertambah. Tidak hanya bertambah soal kuliner, budaya masyarakat, dan lain sebagainya, tapi ada satu lagi pengetahuan baru yang saya dapat. Apakah itu? Yakni para pengemis yang sudah meninggalkan cara lamanya yang sudah mulai katrok: minta uang sambil gendong anaknya yang masih kecil itu udah nggak banget.

Dulu yang terlintas di pikiran saya tentang pengemis ya cuma orang yang berjalan dari satu tempat ke tempat lain dan secara gamblang, “Mas, minta uang” atau “Mas, belum makan.” Ternyata piknik saya kurang jauh.

Setelah saya merantau ke kota metropolitan (sebenernya Depok, sih. Tapi, anggap aja Jakarta, kan, deket), saya pun terkagum dengan skill beberapa orang dalam mengemis. Kali ini saya akan menyebutkan beberapa pekerjaan yang menurut saya tidak ada bedanya dengan pengemis.

Pertama, boneka mampang. Saat awal boneka mampang masuk ke jalanan Ibu kota, mungkin hal ini disambut hangat oleh masyarakat. Bentuknya dengan kepala yang besar dan berjoget diiringi lagu menjadi suatu hal yang lucu dan menghibur terutama di kalangan anak-anak. Lagunya juga variatif, dari lagu Sambalado-nya Ayu Tingting sampe lagu-lagunya Nissa Sabyan kalau lagi bulan Ramadan.

Namun, saat ini boneka mampang sudah sangat membosankan. Bahkan sudah banyak yang cuma jalan kaki saja dan tidak memakai Sambalado-nya. Sampai ada waktu di mana kita tidak ingin mereka menghampiri kita dengan menjulurkan ember catnya. Sekarang yang membedakan boneka mampang dan pengemis hanyalah kostum yang mereka pakai.

Kedua, pengamen jalanan. Sebenarnya saya sempat berpikir dua kali untuk memasukkan pengamen ke dalam daftar ini. Tapi ya, gimana lagi. Saya sangat resah jika sedang berpanas-panasan di lampu merah tiba-tiba ada seseorang yang menghampiri dengan membawa alat musiknya atau bahkan hanya bermodalkan kedua telapak tangannya. Coba saja yang menghampiri itu mahasiswa yang sedang kampanye kesehatan dengan bagi-bagi susu sapi, kan, lumayan.

Sebenarnya masih banyak juga kok pengamen yang memang benar-benar mengamen. Banyak juga penyanyi lokal yang latar belakangnya dari pengamen jalanan. Namun, mereka yang mengamen “nggak niat” itu menghilangkan esensi dari mengamen yang sejatinya untuk menghibur. Padahal seharusnya uang yang kita berikan merupakan apresiasi dari suaranya yang dapat menghibur suasana hati, bukan apresiasi dari effort mereka buat meminta-minta.

Ketiga, manusia silver. Disclaimer, manusia silver yang saya maksud di sini yaitu yang meminta-minta di persimpangan jalan, kalau yang suka main sulap dan atraksi di kota tua itu memang benar-benar menghibur. Bisa juga buat jadi bahan obrolan sama gebetan kalau lagi main ke kota tua, kan?

Lantas, apa esensi mereka mewarnai sekujur tubuh mereka? Kalau mereka mewarnai silver tubuh mereka terus tubuh berubah jadi mobilnya Lewis Hamilton, sih, nggak masalah, itu sangat menghibur. Tapi, mereka cuma minta-minta, apa timbal balik dari uang yang kita kasih?

Mungkin saja ada beberapa orang yang terhibur melihat penampakan tersebut. Tapi, emang beneran ada orang yang kayak gitu? Lama-lama manusia silver ini sama seperti boneka mampang, yang membedakan dengan pengemis hanya kostum yang ia pakai.

Selain tiga hal tadi, sebenarnya masih banyak cara-cara unik lain untuk meminta-minta yang sering kali kita jumpai. Intinya, Anda salah jika orang Indonesia itu tidak pintar. Orang Indonesia itu sudah banyak yang pintar, kok. Ada aja cara buat dapetin uang, eh maksudnya ada aja cara buat menghibur orang.

Beberapa yang sudah saya sebutkan tadi memang cukup meresahkan bagi kita. Terlepas dari semua itu keberadaan “pengemis” tadi menunjukkan bahwa orang Indonesia cukup kreatif dalam mencari rezeki. Bahkan, mereka berani bertaruh dengan modal yang tidak sedikit. Boneka mampang jika saya cek harganya di situs jual beli online harganya hampir satu juta rupiah. Sungguh, sebuah modal “ngamen” yang tidak sedikit demi investasi jangka panjang mereka.

Andai saja RCTI mengadakan Mengemis Idol atau Indosiar mengadakan Mengemis Academy, pasti banyak orang yang rela menunjukkan cara unik mereka masing-masing dalam meminta uang. Karena mengemis itu ada seninya.

BACA JUGA Lika-liku Pengamen Saat Ini: Dibayar Bukan untuk Bernyanyi, tapi Agar Segera Pergi

Baca Juga:  Joker VS Joker: Membandingkan Joker Rekaan Todd Phillips dengan Versi Tim Burton dan Nollan
Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
21


Komentar

Comments are closed.