Berkumpullah Para Second Lead Syndrome Han Ji Pyeong di Drama 'Start-Up' – Terminal Mojok

Berkumpullah Para Second Lead Syndrome Han Ji Pyeong di Drama ‘Start-Up’

Artikel

Avatar

Baru jalan 6 episode, tapi penonton drama Start-Up sudah terbagi menjadi dua haluan besar. Pendukung Nam Dosan dan pendukung Han Ji Pyeong. Nah, kalau kamu dukung yang mana nih?

Saya pribadi jarang banget kecemplung second lead syndrome. Buat yang belum tahu, second lead syndrome (yang biasanya disingkat SLS) adalah perasaan penggemar drama yang lebih suka sama second lead-nya ketimbang main lead. Di drama Start-Up misalnya, ada empat karakter utama. Nam Dosan sebagai main lead actor, Seo Dal Mi sebagai main lead actress, Han Ji Pyeong sebagai second lead actor, dan Won In Jae sebagai second lead actress.

Kalau diingat-ingat, saya jarang banget kena second lead syndrome sebelumnya, bahkan kayaknya nggak pernah. Kalau mau flashback ke Reply 1988, waktu itu saya masuk tim Choi Taek, jadi emang nggak ngerasain seberapa desperate-nya pengabdi tim Jungpal. Ehehe.

Tapi, kali ini beda. Ngikutin drama Start-Up bikin saya sadar kalau saya terserang SLS. Rasanya tuh nggak tergambarkan. Sampai kadang saya bergumam, “Oh jadi gini rasanya jadi pemuja second lead.” 

Sebagai gambaran, drama Start-Up menceritakan bisnis dan perjuangan menggapai impian. Dal Mi dan In Jae adalah adik kakak yang terpaksa berpisah. Dal Mi ikut ayahnya, hidup sederhana. Sedangkan In Jae ikut ibunya hingga punya ayah tiri yang sangat kaya.

Saat masa remaja, nenek Dal Mi bertemu dengan Ji Pyeong, seorang yatim piatu yang pandai berinvestasi. Untuk menghibur Dal Mi usai ditinggal kakak dan ibunya, sang nenek menyuruh Ji Pyeong menulis surat untuk Dal Mi. Ji Pyeong berpura-pura jadi sahabat pena Dal Mi, cuma sayangnya nggak pakai nama Ji Pyeong, tapi nama Nam Dosan yang ia comot dari surat kabar.

Kebohongan itu berlangsung sampai Dal Mi berkali-kali bertukar surat. Dal Mi dibayangi sosok Nam Dosan yang ideal, sukses, dan sangat memahami dirinya. Lima belas tahun setelahnya, Dal Mi bertemu kembali dengan In Jae. In Jae mengundang Dal Mi ke sebuah acara networking. Kesuksesan In Jae agaknya mengintimidasi Dal Mi, hingga Dal Mi berbohong kalau ia punya partner bisnis hebat, yakni Nam Dosan. Dal Mi bahkan berkata ia akan membawa Dosan ke acara itu.

Sikap sembrono Dal Mi mendatangkan rentetan peristiwa setelahnya. Sang nenek bertemu kembali dengan Ji Pyeong, minta tolong Ji Pyeong mencari Dosan. Ji Pyeong yang sekarang menjadi pebisnis ulung berhasil menemukan Dosan. Dosan adalah pendiri start-up Samsan Tech yang mogol dua tahun karena nggak ada investor yang mau bekerja sama dengan mereka. Meskipun jenius, Dosan sangat jauh dari status “sukses”. Dosan pun diajak “membohongi” Dal Mi menggunakan segala fasilitas yang disediakan Ji Pyeong.

Seiring berjalannya drama Start-Up, massa pengikut Ji Pyeong makin menggunung. SLS terasa banget di drama ini. Nah, lewat artikel ini, saya mencoba membedah sebenearnya kenapa banyak orang (termasuk saya sendiri) lebih memilih memihak Mas Han Ji Pyeong buat jadi jodohnya Dal Mi.

Ji Pyeong sudah lama mengenal Dal Mi

Secara teknis, sahabat pena Dal Mi adalah Ji Pyeong, bukan Dosan. Ji Pyeong tahu bagaimana sulitnya masa remaja Dal Mi. Meskipun Dalmi nggak mengenal Ji Pyeong, tapi Ji Pyeong mengenal Dal Mi seperti teman lama. Makanya, memasangkan Dal Mi dengan Dosan akan jadi tindakan yang kurang fair buat Ji Pyeong.

Ji Pyeong memahami Dal Mi

Ji Pyeong tahu permasalahan keluarga Dal Mi. Persaingan sengit dengan sang Kakak. Rumitnya hubungan dengan sang Ibu. Ji Pyeong tahu sakit hatinya Dal Mi usai ditinggal orang-orang terkasih. Masa lalu Dal Mi yang sulit juga Ji Pyeong ketahui dari neneknya Dal Mi. Dari semua orang, Ji Pyeong adalah karakter “orang asing” yang paling memahami Dal Mi, jauh melebihi kakak dan ibunya.

Ji Pyeong menyayangi nenek Dal Mi lebih dari siapa pun

Ji Pyeong menganggap nenek Dal Mi seperti malaikat yang datang menyelamatkannya. Yang kadang bikin Ji Pyeong jadi merasa berutang budi. Setelah mengecap kesuksesan, Ji Pyeong tetap membumi. Menemui kembali dan mengerahkan segalanya untuk membahagiakan sang nenek. Hubungan Ji Pyeong dan nenek Dal Mi menjadi poin manis nan mengharukan dari drama ini.

Ji Pyeong adalah sosok sukses yang lahir dari masa-masa sulit

Kesuksesan Ji Pyeong nggak datang begitu saja. Ia lahir sebagai yatim piatu di drama Strat-Up. Bertemu dengan nenek Dalmi yang membantunya, ia pun membuka rekening untuk berinvestasi. Syukurnya, kemampuan investasi Ji Pyeong berada di atas rata-rata. Usai pergi merantau ke Seoul, ia diceritakan menjadi investor yang sukses. Meskipun bermulut tajam dan berhati agak keras, Ji Pyeong punya segudang sifat baik. Kemandirian, ketekunan, dan kegigihanlah yang mengantarkannya pada kesuksesan.

Ji Pyeong diam-diam mendukung Dal Mi

Nah yang ini bakal bikin baper berat. Melihat interaksi Ji Pyeong dan Dal Mi di drama ini bikin hati terasa bergetar. Saat hackathon di Sand Box misalnya, Ji Pyeong menyuruh bawahannya mengawasi tim Dal Mi saat memilih data set. Diam-diam perhatian nih ye. Hehe. Lalu ketika anggota Samsan Tech meragukan Dal Mi, Ji Pyeong malah memberikan jaminan investasi kalau nanti mereka kalah di hackathon. Nggak cuma itu, di episode 5 kita juga bakal disuguhi kebaikan hati Ji Pyeong yang bantuin Dal Mi menyiapkan pitching speech. Di episode 6, sikap Ji Pyeong yang bikin hati meleleh itu bisa kita lihat saat IA memberitahu Dal Mi makna menjadi CEO. Ji Pyeong-lah yang mengajari dan menjaga Dal Mi dalam perjalanannya di Sand Box, bahkan sebelum itu.

Bagi saya, semua alasan itu sudah cukup buat Dal Mi menjatuhkan hati pada Han Ji Pyeong. Tapi, apa mau dikata, second lead tetaplah second lead. Keberadaannya tidak mungkin menyaingi main lead. Kecuali, kalau kita sama-sama berdoa supaya ada plot twist yang bikin Ji Pyeong berakhir sama Dal Mi. Atau supaya chakkanim-nya diam-diam ngajuin revisi script ke sutradara. Duh, desperate kali jadi pengabdinya Mas Ji Pyeong ini. Ehehe.

Buat kalian yang juga SLS gara-gara nonton drama Start-Up kayak saya, silakan berkumpul dan beri dukungan pada Ji Pyeong yang baik hati ini. Semangat, ya!

Sumber gambar: Netflix

BACA JUGA Seharusnya, Standar Penegak Hukum Itu kayak Nicholas Angel dan tulisan Maria Monasias Nataliani lainnya.

Baca Juga:  Tipe-tipe Penikmat Drakor dalam Menonton The World of the Married, Kamu yang Mana?

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
41


Komentar

Comments are closed.