Berhenti Membandingkan Batman Versi Ben Affleck dengan Christian Bale, Kalian Nggak Punya Kerjaan ya?! – Terminal Mojok

Berhenti Membandingkan Batman Versi Ben Affleck dengan Christian Bale, Kalian Nggak Punya Kerjaan ya?!

Artikel

Bayu Kharisma Putra

Saya cenderung sebel dan sering mangkel dengan fanboy Batman. Saya suka Batman sejak kecil, tapi nggak berani lebay kayak para fans fanatik itu. Sebab, belakangan ini, Batfleck (lagi-lagi) menjadi obrolan panas, setelah sempat anyep selama dua tahun lebih. Lagi, lagi, dan lagi, mereka tak suka dan menghujat Ben Affleck dan ada yang membela Batfleck. Dan seperti yang sudah-sudah, trilogi Nolan mereka jadikan sebagai pembanding.

Yang bikin risih adalah perdebatan di kalangan fans itu adalah ada yang sampai mau adu jotos hanya karena beda pandangan soal Batman dan kehidupan imajinasi itu. Bayangkan, ada orang yang siap-siap babak belur hanya karena Ben Affleck dan Christian Bale.

Bayangkan.

Saya masih memegang prinsip, Superman versi Reeve, Spider-Man versi Tobey, Iron Man, dan The Dark Knight Trilogy adalah film superhero yang menciptakan standar baru dalam film bergenre cowok dan cewek berpakaian ketat yang kerjaannya berantem dan muntab terus (ini seleraku, ini pendapatku, peace). Kita lagi bahas Batman, marilah kita menuju ke trilogi Batman versi Nolan.

Kenapa saya bilang bahwa membandingkan Christian Bale dengan Ben Affleck adalah perbuatan biasa dan tak perlu bersikap berlebihan? Kita tahu, Batman Bale adalah film Batman dengan pengerjaan paling gila dan penuh dengan suasana yang gelap, tapi masuk akal dan nggak lebay. Sementara Batfleck lebih ke mengejar pasar kekinian, dan memang jauh berbeda, baik konsep maupun alur dramanya dari pendahulunya. Lagipula, sejak muncul trailernya saja, kita sudah tahu jika Batfleck sudah pasti berbeda jauh dari versi Bale. Ya karena memang sudah berbeda era dan beda yang bikin juga. Ini kan cuma masalah selera, kenapa harus panas?

Baca Juga:  Rasanya Punya Mantan yang Menikah dengan Sahabat Sendiri

Memang, trilogi Batman versi Nolan sangatlah baik. Mendiang Heath Ledger membawakan peran Joker dengan begitu apik, sangat natural, dan “Joker banget”. Senjata dan alat-alatnya, sangat berbeda dengan para pendahulunya, bahkan beberapa jauh berbeda dari komik. Pengambilan gambar, pencahayaan, sangat baik, seperti kehidupan nyata. Di zaman itu, para superhero suka berantem pas siang-siang. Nolan menghadirkan kehidupan malam dengan pencahayaan natural dari lampu jalan, lampu mobil, pokoknya natural. Isitilahnya minim CGI.

Sementara Batfleck, lebih banyak CGI dan monmaap, seperti mengekor Marvel. Tapi, sekali lagi, itu selera dan tiap orang bebas punya selera. Saya tetap lebih suka versi Nolan, tak suka versi Ben Affleck, tapi nggak ribut dan ikut perang yang nggak perlu.

Tiap era punya Batman versi mereka sendiri. Val Kilmer, sempat dianggap sebagai Batman yang paling sensitif dan mellow, tentu karena dibandingkan dengan Keaton. Lalu muncul Batman dengan puting, versi Clooney, sehingga disebut BatLooney. Konsep dari tiap film memang berbeda, percuma juga membandingkan dengan Keaton dan Bale, apalagi dengan Batfleck. Tiap orang punya eranya masing-masing. Mau suka sama Batman berputing ya, silahkan. Mau nggak suka Batman pun boleh.

Pada dasarnya, menjadi seorang fans itu boleh. Yang nggak boleh itu, terlalu meributkan perbedaan pandangan soal selera. Lagipula, ribut cuma masalah Batman itu perbuatan sia-sia, besok bakalan keluar Batman baru lagi. Mari kita sambut dengan santai, tak suka ya silahkan protes dan beri masukan, nggak usah berantem. Itu semua perbuatan sia-sia!

Baca Juga:  Terpujilah Mereka yang Rajin Membuat Time Code Video Konser di YouTube

Trilogi Nolan memang masih jadi yang terbaik, saya tahu. Tapi, percuma membandingkan dengan versi Bale yang jauh banget bedanya. Mereka ada di universe yang berbeda. Sudah, yang suka Bale santai, yang suka Ben Affleck juga woles. Anggaplah mereka dari dunia yang berbeda, anggaplah punya selera sendiri bukanlah kejahatan dan kesalahan. Anggaplah seperti pemilu, tonton, suka, pilih, diem-diem aja jangan sampai ada yang tahu. Nggak usah saling nyolot dan beradu pilihan siapa yang terbaik. Eh lupa, pemilu juga sering banget saling serang (cie, pesan moral). Silahkan marah sama saya, pokoknya Batman itu nggak nyata!

Sumber Gambar: YouTube Jon Arryn Garza

BACA JUGA Review Zack Snyder’s Justice League dan Perbedaannya dengan Versi Teatrikal atau tulisan Bayu Kharisma Putra lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.
---
17


Komentar

Comments are closed.