Belajar Keseimbangan Hidup dari Pak Mukhlis

Mukhlis dengan tenang menyampaikan uneg-uneg dan pemikirannya, maka keluarlah pernyataan Pak Mukhlis ini tentang arti harmoni dan keseimbangan dalam hidup.

Artikel

Avatar

“Ada siang ada malam, ada rembulan ada matahari, ada surga ada neraka. Lah kalau suruh orang yang baik semua ya udah kiamat sejak dulu to pak. Neraka yang isi siapa? Orang jelek semua ya sudah kiamat sejak dulu. Iya to? Harus ada keseimbangan.”

Pernyataan di atas diucapkan oleh seorang lelaki bernama Mukhlis yang videonya sempat viral beberapa waktu lalu di media sosial. Di dalam video tersebut terlihat Mukhlis tak terima tempat karaokenya digrebek dan ditutup oleh aparat.

Saat diwawancarai oleh awak media, Mukhlis dengan tenang menyampaikan uneg-uneg dan pemikirannya, maka keluarlah pernyataan Pak Mukhlis ini tentang arti harmoni dan keseimbangan dalam hidup. Dengan nada setengah guyon setengah serius, Mukhlis melontarkan pernyataan tersebut.

Hal ini bagi saya ini menarik, karena seorang Mukhlis bisa berpikir lebih jauh daripada yang bisa kita bayangkan. Mukhlis telah selesai dengan dirinya sendiri dan sekarang tugasnya adalah menjaga keselarasan dan keseimbangan dunia, seperti Thanos dalam film Avengers: Endgame yang ingin menyeimbangkan dan menjaga kestabilan dunia. Dih apaan si~

Dari pernyataan Pak Mukhlis dalam video yang sempat viral tersebut, sebenarnya ada beberapa hal yang dapat kita ambil, ada saripati hikmah dan beberapa pelajaran untuk menyongsong kehidupan kita di masa yang akan datang dengan lebih baik dan bijaksana. Baik apa sajakah itu, oke simak penjelasannya berikut ini.

1. Keluasan perspektif

Mukhlis mengajarkan kepada kita untuk memandang dunia tidak hanya sebatas pada apa yang terlihat, apa yang kita inginkan dan apa yang tidak. Mukhlis memandang keseimbangan lebih jauh dari orang-orang kebanyakan. Bahwa kebaikan dan keburukan mesti berdampingan, sebagaimana siang dan malam, pagi dan petang, langit dan bumi. kamu dan aku

Baca Juga:  Pekerjaan Rumah Besar Soal Sampah: Negara Luar Malah Nambahin

Konsep keseimbangan Mukhlis tentang penghuni surga dan neraka pun patut diacungi jempol. Loh iya Mukhlis seperti sudah mendapatkan wangsit bahwa di neraka sepi, karena sepi maka beliau berusaha untuk mengajak orang-orang meramaikannya. Kalau orangnya baik semua, nanti nerakanya sepi ga ada yang meramaikan. Mukhlis sudah di maqom yang berbeda dari orang-orang awam, Mukhlis adalah manusia yang sudah selesai dengan dirinya sendiri. Mukhlis sudah melampaui konsep surga dan neraka.

2. Harmoni dan keseimbangan

Nah konsep keseimbangan Pak Mukhlis ini sungguh visioner. Sudah melampaui titik keseimbangan itu sendiri. Kalau boleh mengutip kata-katanya Pak Doel, pemikiran Pak Mukhlis ini keseimbangan di atas keseimbangan, intinya inti. Harmoninya harmoni.

Keselarasan dan keseimbangan tentu saja dibutuhkan dalam kehidupan ini, bagaimana tidak ketika dunia mengalami ketidakseimbangan dan ketidakstabilan maka chaos pasti akan terjadi, Ketika dunia tidak stabil maka yang terjadi tentu saja kekacauan demi kekacauan.Hal ini tentu saja menjadi sesuatu yang patut kita waspadai.

Oleh karena itu Pak Mukhlis dengan konsep keseimbangannya sangat patut diapresiasi. Ada surga ada neraka. Kalau semua orang baik nanti masuk surga semua, atau kalau semua orang jahat ya nanti nerakanya penuh. Jika seperti maka sudah lama dunia ini kiamat. Oleh karena itu kita harus seimbang antara surga dan neraka begitu argumen Pak Mukhlis. Dengan keseimbangan, Pak Mukhlis berupaya untuk mengulur waktu kiamat.

3. Hidup jangan terlalu serius-serius amat

Dalam keadaan tegang dan panas, karena tempat karaokenya ditutup Pak Mukhlis tetap menghadapinya dengan santai dan kepala dingin, meskipun agak tak terima tentu saja. Tapi dengan gaya setengah guyon setengah serius itu, Pak Mukhlis berhasil membuat gerrrrr, senyum dan tawa di sekitarnya.

Baca Juga:  Merindu Tapi Tak Dirindu Itu Enak Nggak Sih?

Ini yang menjadi pelajaran penting, bahwa dimanapun kita berada sudah sepantasnya kita membuat lingkungan kita menjadi lebih menyenangkan dan lebih menggembirakan. Dengan menebar senyum dan tawa di antara sesama, bukankah dunia akan lebih indah dan lebih berwarna. Tidak seperti hatimu yang gersang dan kesepian, my lov~

Maka pentinglah kiranya kita mengambil pelajaran dan hikmah dari pernyataan pak Mukhlis ini. Panjang umur percintaan, panjang umur perlawanan, panjang umur Pak Mukhlis. Muda foya-foya, tua kaya raya, mati masuk neraka surga. Uwuwuw~

 

---
278 kali dilihat

3

Komentar

Comments are closed.