Belajar dari Unggahan Fauzi Baadilla soal Pelecehan Seksual yang Dialaminya – Terminal Mojok

Belajar dari Unggahan Fauzi Baadilla soal Pelecehan Seksual yang Dialaminya

Artikel

Avatar

Baru-baru ini saya melihat unggahan seorang figur publik yang bernama Fauzi Baadilla tentang ketidaknyamanannya diganggu netizen melalui direct message Instagram. Fauzi Baadilla sendiri adalah seorang aktor yang bermain dalam film “Mengejar Matahari” dan “Jakarta Undercover”. Protes Fauzi itu dinyatakan seperti berikut.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by fauzibaadilla (@fauzibaadilla__) on

Bisa disimpulkan bahwa tindakan ia terima sudah termasuk pelecehan seksual karena Fauzi sampai menulis kata-kata “fantasi milik bersama”. Pelecehan melalui media sosial sudah sering terjadi dan perempuan lebih banyak menjadi korban aksi ini. Tetapi, tidak jarang pula laki-laki menjadi korban seperti yang dialami Fauzi Baadilla. Sebagai korban, sudah sepantasnya Fauzi Baadilla berani menyuarakan apa yang ia rasakan agar hal tersebut tidak terjadi lagi.

Tetapi, menurut saya, unggahan tersebut juga berisikan hal-hal yang tidak pantas dibagikan ke publik karena mengandung kata-kata yang diskriminatif kepada beberapa pihak, di antaranya janda dan homoseksual.

Lalu apa saja yang dapat dipelajari pada aksi yang dilakukan oleh Fauzi Baadilla melalui unggahannya di media sosial? Ada beberapa poin yang menarik untuk dijadikan bahan pembelajaran agar kita bisa mengedukasi diri.

#1 Pelecehan bisa terjadi kepada siapa saja, jangan standar ganda 

Tetapi mengapa kebanyakan perempuan yang terlihat sebagai korbannya? Karena laki-laki banyak yang menganggap godaan atau rayuan (pelecehan secara verbal) yang didapatkan melalui media sosial adalah sebagai hal biasa. Selain itu, perempuan saat ini sudah mulai banyak yang berani membuka cerita apa yang dialaminya.

Berbeda dengan laki-laki. Jika ada laki-laki yang berani bicara, tidak jarang mereka malah dicemooh orang-orang sekitar. Contohnya, ada seseorang pria merasa risih digoda melalui media sosial oleh beberapa pihak yang kebetulan sama-sama bergender laki-laki. Pria tersebut lantas menceritakan kepada teman-temannya. Bukannya mendapatkan dukungan, malah cemoohan yang datang. “Ciyeee, jadi pusat perhatian homo-homo nih”. Sudah nggak suportif, homofobia pula.

Baca Juga:  Banalitas Menonton Video Cyberbullying: Kita Semua Berpotensi Jadi ‘Bully’

Inilah yang membuat para laki-laki jarang berani ngomongin pelecehan seksual yang mereka terima. Karena akan percuma, sama-sama merasa tidak aman. Jadi, jika ada temanmu yang bercerita tentang pengalamannya dilecehkan khususnya lewat media soail, dengarkan dan dukung dia. Jika tidak bisa memberikan solusi, cukup dengarkan saja. Dalam hal ini, setidaknya Fauzi Baadilla sudah berani mengambil langkah yang benar.

#2 Jangan diskriminatif 

Kita tidak perlu menyangkal memang ada stereotp janda itu genit dan suka menggoda orang yang sudah punya hubungan. Homoseksual tidak jauh berbeda, dianggap suka mengganggu pria heteroseksual dan menjadikan mereka fantasi seksual.

Dengan mengakui stereotip itu ada, kita bisa beranjak untuk belajar bahwa tidak ada kaitannya perilaku seseorang yang suka menggoda atau melecehkan dengan orientasi seksual. Begitu juga dengan status janda seseorang, tidak ada kaitannya dengan perilaku suka menggoda. Jadi dalam hal ini, kata-kata Fauzi Baadilla mendiskriminasi kedua pihak tersebut.

#3 Jangan pasang standar ganda

Fauzi Baadilla telah menuliskan kepada para janda dan homoseksual untuk tidak mengirimkan pesan yang melecehkan. Tetapi bagaimana dengan perempuan dewasa yang belum pernah menikah? Apakah lantas boleh untuk menggodanya? Jika dibolehkan maka hal ini yang disebut dengan standar ganda.

Terlepas dari kasus Fauzi Baadilla, hal juga terjadi pada pelecehan yang menimpa para pria heteroseksual. Banyak pria heteroseksual yang  beranggapan bahwa sah-sah saja untuk mengganggu dan menggoda perempuan karena hal itu sudah biasa. Tetapi reaksi ini berbeda ketika para pria heteroseksual diganggu dan digoda oleh pria homoseksual, mereka akan cenderung marah dan mulai mengeluarkan kata-kata diskriminatifnya. Inilah yang disebut dengan standar ganda.

Sebagai orang yang pernah menerima pelecehan seksual di media sosial, saya berharap kita bisa mengedukasi diri agar tidak menjadi pelaku dan tidak melanggengkan stereotip gender yang diskriminatif. Perspektif pelecehan seksual memang terhitung baru, jadi emang harus lebih banyak belajar dan membiasakan diri.

Baca Juga:  Stop Bilang "Tapi" kepada Penyintas Kasus Pelecehan dan Kekerasan Seksual, Biarkan Mereka Bersuara!

BACA JUGA Perempuan dan Segala Aib yang Melekat Pada Kami dan tulisan Vioranda lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pengin gabung grup WhatsApp Terminal Mojok? Kamu bisa klik link-nya di sini.

---
7


Komentar

Comments are closed.