Belajar Akhlak Baik, Akhlak Buruk, dan Iman Dari Tan Malaka – Terminal Mojok

Belajar Akhlak Baik, Akhlak Buruk, dan Iman Dari Tan Malaka

Bicara soal akhlak baik, akhlak buruk, dan iman—rasanya Tan Malaka tidak perlu diragukan lagi. Tan Malaka menolak sejahtera untuk kemaslahatan bangsanya.

Artikel

Avatar

Dari mana kita dapat belajar akhlak baik, akhlak buruk, dan iman? Dari mana lagi, kalau bukan, dari Tan Malaka—seorang Sufi sekelas Rabiatul Adawiyah. Alfatihah—teriring doa semoga mereka berjodoh di surga. Tulisan ini, khususnya saya persembahkan untuk Smart People yang nyinyirin tulisan saya sebelumnya soal Deddy Corbuzier.

Supaya lebih afdol—sebelum membaca tulisan ini dan sebelum bukunya disita tentara—silahkan terlebih dahulu baca Madilog. InsyaAllah, kalau kalian membaca buku ini, kalian kan tercerahkan. Dan biarkan menjadi amal jariyah beliau. Semoga beliau dilapangkan kuburnya, biar beliau tidak perluh mengkritisi Munkar dan Nakir.

Bicara soal akhlak baik, akhlak buruk, dan iman—rasanya Tan Malaka tidak perlu diragukan lagi. Di saat pejuang yang lain bergelimangan harta, Tan Malaka memilih menolak sejahtera untuk kemaslahatan bangsanya. Di saat, pejuang yang lain gonta-ganti pasangan, Tan Malaka tetap bertahan untuk budaya ITP—Indonesia Tanpa Pacaran. Lantas apa kurangnya?

Tan Malaka yang berasal dari keluarga Islam taat—dari kalangan Buya Hamka, berani untuk mengambil resiko—mengutip Kitab Taurat untuk mengajarkan akhlak, yakni 10 perintah yang Musa terima dari Allah. Menurut Tan Malaka 10 perintah itu tidak saja dijunjung tinggi oleh Yahudi, Nasrani, dan Islam, tetapi dalam pokok artinya juga oleh agama Hindu, Budha, dan filsafat Konghucu.

Untuk menguji keabsahannya—mari kita perhatikan bersama, 10 perintah Allah :

1. Akulah Tuhan, Allahmu, Jangan menyembah berhala, berbaktilah kepada-Ku saja, dan cintailah Aku lebih dari segala sesuatu.
2. Jangan menyebut Nama Tuhan Allahmu dengan tidak hormat.
3. Kuduskanlah hari Tuhan.
4. Hormatilah ibu-bapamu.
5. Jangan membunuh.
6. Jangan berzinah.
7. Jangan mencuri.
8. Jangan bersaksi dusta tentang sesamamu.
9. Jangan mengingini istri sesamamu.
10. Jangan mengingini milik sesamamu secara tidak adil.

Silahkan dibaca, sesuai dengan kecepatan agama, dan keyakinan masing – masing. Gimana—bisa dijadikan teladan, tidak? Sebagai pengakuan, saya yang beragama Islam meyakini bahwa perintah ini tidak ada sedikitpun, bertentangan dengan ajaran agama Islam. Menurut saya, Tan Malaka—kalau masih hidup—mungkin sudah diangkat jadi Menteri Agama.

Baca Juga:  Dunia begitu Indah Sebelum Ada Tombol Like

Kalau kita melihat fenomena kriminal saat ini—khususnya di Indonesia yang sama kita cintai—10 perintah Allah itu memang sering menjadi trending topic.

Dalam perkara Iman, Tan Malaka menyampaikan sebuah analisis ilmiah. “Dalam umumnya akan cukup kuat menantang kesusahan, kesakitan, kematian, dan terus pula menjalankan kewajibannya.”

Benarkah? Coba lihat, betapa banyak orang yang tiba-tiba jadi rajin sholat, masuk gereja, ke wihara kalau dia dalam keadaan susah, saat sakit secara otomatis dia akan berdoa kepada Tuhan, dan ketika melihat orang mati, dia akan mengingat Tuhan, serta lupa sejenak, kembali ke miras, gaplek, dan apa lagi ya?

Ini sejalan dengan peringatan Allah dalam Alquran. “Dan jika kalian ditimpa kesulitan di lautan, terlupakanlah segala yang disembah, kecuali hanya Dia (Allah) saja. Ketika Allah menyelamatkan mereka ke daratan, kalian berpaling (dari keimanan, keikhlasan, dan amal sholih). Dan manusia sungguh kufur (terhadap nikmat Allah)”—Q.S Al-Israa’ ayat 67. Melihat ini berat untuk mengatakan kutu buku seperti Tan Malaka hanya membaca buku-buku komunis, tanpa membaca Alquran. Hanya—mungkin saja—Tan Malaka tidak mau riya‘ intelektual.

Bernada kritis Tan Malaka juga mengucapkan tausiyah yang agak serius. “Iman itu pecah pada tempat dia tidak boleh pecah, yang memecah Iman itu ialah mereka yang dianggap tak akan memecahkannya.” Dasar Tan Malaka. Saya menduga saat singgah di Cina, Tan Malaka juga belajar ilmu ramal—untuk meramal kejadian di masa yang akan datang. Ilmu yang seperti punyanya Mama Laurent atau Gurita Piala Dunia.

Lihat saja, mulai dari Kampret versus Cebong, sampai dengan perseteruan Ustaz Rahmat Baequni dan Ridwan Kamil. Perseteruannya tidak dibenarkan—di tempat yang tidak tepat pula. Kalian kira Indonesia dan Masjid Al Safar itu tempat yang tepat untuk memecah iman?

Baca Juga:  Hikayat Kucing dan Kecoa

Terakhir saya mengutip, nasehat Tan Malaka kepada agama Kristen, Islam, dan juga pejantan tangguh, pada Madilog halaman 531. Iman menentang musuh atau malaikat maut dan sungguh percaya dan takut kecut pada neraka itu, pada azabnya Tuhan.

Sekali lagi tetapi buat terakhir.

Kalau tuan yang menantang musuh atau malaikat itu seorang Kristen tidakkah cukup semangat yang tuan bisa peroleh dari peringatan pada sikap nabi Isa (Yesus) di atas palang gantungan? Saya maksud ialah sikap tabah, jujur.

Kalau tuan menantang musuh atau malaikat maut itu seorang Ilsam sejati tidaklah akan cukup kuat tuan peringatan pada sikap Nabi Muhammad Saw, dalam bermacam bahaya yang saya maksud juga sikap tahan jujur sebagai sikap Nabi Isa.

Kalau tuan seorang yang jantan belumlah tuan bengunkan segala kodrat yang ada dalam badan sendiri dengan perkataan yang jitu dan pemusatan pikiran yang kental dan kukuh?

Tuan ingatlah jago yang sudah berlumur darah itu, yang tak berdaya berdiri lagi itu, kalau dihadapkan kembali pada musuhnya terus menantang.

Semoga dengan membaca nasehat Tan Malaka ini kita bisa tersadarkan dan tercerahkan. Sekaligus mohon doa juga, semoga saya terhindar dari fitnah Dajjal yang dapat mengakibatkan saya dikira komunis.

Ingat! Semua agama mengajarkan kita untuk belajar dengan siapa pun selama yang disampaikan itu baik dan benar—sekalipun itu datang dari orang yang buku-bukunya telah diasingkan.

---
815 kali dilihat

5

Komentar

Comments are closed.