Awas! Konspirasi Illuminati yang Tanpa Sadar Termodifikasi menjadi Pengadu Domba Kaum Sendiri

Banyak masyarakat yang telah termakan doktrin-doktrin umum yang beredar mengenai Illuminati tanpa memiliki pengetahuan dasar mengenai hal tersebut.

Artikel

Avatar

Baru-baru ini publik ramai membicarakan mengenai arsitektur masjid hasil desain Kang Emil a.k.a. Ridwan Kamil, Masjid Al-Safar. Pasalnya, arsitektur Masjid Al-Safar ditafsirkan mirip dengan simbol-simbol khas Illuminati—salah satu organisasi penyembah iblis terbesar yang pernah ada di dunia. Kang Emil—pejabat publik paling gahol dan kekinian, sekaligus arsitek yang menciptakan desain tersebut—menegaskan bahwa ide tersebut sama sekali tidak ada hubungannya dengan Iluminati dan murni lahir dari eksperimentasi dari sebuah teori (seni) arsitektur yaitu teori lipat Folding Architecture yang bermain dengan rumus geometri.

Santer dibicarakan karena dituding mirip dengan simbol mata satu khas Illuminati—berbagai pihak pun turut ikut berbicara, Wakil Ketua KPK misalnya, Laode M.Syarief menegaskan bahwa jika desain dan arsitektur Masjid Al-Safar menuai protes hanya karena dianggap berafiliasi dengan simbol-simbol khas Illuminati. Maka lebih baik masyarakat membuat masjid sendiri saja—pukulan telak sih kalau saya bilang. Haha

Mengapa segala bentuk simbol berdasar geometri (termasuk mata satu) kerap kali dimanifestasikan sebagai suatu bentuk propaganda tak berdasar yang di kait-kaitkan dengan simbol organisasi pengabdi setan (bukan yang film horror itu gaes) Iluminati? Banyak masyarakat yang telah termakan doktrin-doktrin umum yang beredar mengenai Illuminati tanpa memiliki pengetahuan dasar mengenai hal tersebut.

Banyak pula kasus di mana kita saling menghakimi, apalagi saling mengkafirkan saudara sendiri (dalam artian menganggap sesat) hanya karena penggunaan simbol-simbol yang kita anggap berkonotasi dengan simbol sesat yang biasanya diikuti dengan judgement bahwa mereka berafiliasi dengan organisasi yang menyebut diri mereka sebagai agen “The New World Order”. Jika semua jenis, bentuk, geometri—misalnya seperti piramida dianggap mirip pemaknaannya dengan propaganda Illuminati—mengapa tidak sekalian saja geometri dihilangkan dari kehidupan masyarakat atau sekalian saja dari muka bumi ini.

Baca Juga:  Maha Benar Dosen dengan Segala Ketelatannya

Nyatanya, tafsiran sekedar ‘mirip’ ini sering kali menimbulkan konspirasi hingga penghakiman yang sekonyong-konyong koder—kalau kata Pakde Didi Kempot. Maksud pembangunan masjid itu sendiri tidak lain dan tidak bukan adalah sebagai tempat peribadatan agama Islam. Apakah keberadaan simbol-simbol segitiga di tempat peribadatan tersebut mengubah arti dan tujuan beribadah itu sendiri meskipun kita tidak bermaksud melakukannya? Berarti kita menyembah Iblis atau sejenisnya? Seperti pernyataan di dalam sebuah video provokasi yang beredar. Bukankah niat kita beribadah semata-mata untuk Allah—hati kita menyeru Allah, mulut kita pun memuji Allah.

Simbol-simbol ini dulunya memang banyak digunakan dalam praktik ibadah golongan Illuminati sebagai bahasa antar kelompok dan propaganda mereka. Simbol yang paling sering digunakan misalnya, simbol-simbol pada abad Raja Fir’aun seperti, “Ra” (Dewa Matahari), piramida, pentagram, angka 13, 666, Isis, Dewa Anubis, api, salib terbalik, manusia berkepala kambing, tengkorak, burung hantu, obelisk, ular, hingga monarch butterfly.

Simbol-simbol tersebut sangat umum digunakan, namun tidak berarti semuanya mengarah pada Illuminati. Illuminati sendiri sudah hilang sejak berabad-abad yang lalu, namun dipercayai masih eksis hingga saat ini dengan bergerak sebagai organisasi bawah bawah tanah (bukan secara harfiah) dan menjadi organisasi raksasa tersembunyi dibalik pergerakan kapitalis hingga pemerintahan dunia. Tentu saja, semuanya hanya sekedar konspirasi.

Saya sendiri adalah salah seorang penggemar teori-teori konspirasi, teori-teori yang masih menjadi misteri kebenarannya dan menjadi pendebat dari teori yang dipahami dan diakui secara umum. Namun, bukankah kita juga perlu menelaah lebih jauh untuk mengakui kemungkinan teori-teori konspirasi tersebut, tidak serta merta segala macam teori yang ‘kedengarannya’ masuk akal kita telan mentah-mentah dan mengeras di otak kita sampai-sampai kita kehilangan cara berfikir logis.

Baca Juga:  Soal Ustaz Rahmat Baequni Buat Kita Lupa Capres - Cawapres

Kritis sih boleh kritis, toh kita memang tidak seharusnya mempercayai begitu saja segala teori yang dipublikasikan, bahkan diakui hampir oleh semua orang. Dunia ini terlalu banyak celah, yang benar bisa menjadi salah, begitu pula sebaliknya. Kalau pun hingga saat ini simbol-simbol Illuminati masih eksis dipergunakan, bukan berarti semua itu memiliki maksud tersembunyi seperti agenda rahasia Illuminati atau semacamnya.

Simbol-simbol tersebut justru banyak digunakan oleh para seniman, penyanyi, penulis, pelukis, arsitek, dan berbagai profesi yang lain. Apakah mereka semua bagian Illuminati? Belum tentu. Lalu apa tujuan mereka? Ada yang dimaksudkan untuk menarik perhatian khalayak ramai, ada juga yang hanya dimaksudkan sebagai bagian dari seni dan estetika, bahkan ada yang tidak memiliki maksud sama sekali dalam penggunaan simbol-simbol tersebut yang secara tidak sengaja mengundang perdebatan dan konspirasi-konspirasi baru.

Hal seperti ini yang perlu kita waspadai, bukankah lebih masuk akal jika agenda Illuminati mengarah pada perpecahan umat beragama, bahkan umat manusia secara keseluruhan. Hal seperti ini yang sering kali kita abaikan dalam menanggapi berbagai hoax. Keyakinan kita sendiri tanpa sadar telah membuat kita menjadi provokator, pembenci hingga pengadu domba sesama umat manusia.

Hal inilah yang justru membuka jalan ‘perang’ dan permusuhan antara manusia lainnya. Illuminati telah membuktikan eksistensi mereka hingga saat ini dengan menunjukkan bahwa hanya dengan simbol-simbol bahasa mereka yang paling umum saja, mereka dapat memecah-belah kepercayaan suatu kelompok besar, membuat kita saling meragukan dan saling mengadu domba, serta merayakan kemenangan di atas kekalahan kaum kita sendiri. Lebih berhati-hatilah dalam menanggapi hoax dan hal-hal yang tidak remeh seperti ini.

Bagaimana jika sebenarnya inilah yang mereka inginkan?

---
1.543 kali dilihat

26

Komentar

Comments are closed.