Avengers: Endgame – Mengulang Masa Lalu Manis Bersama Mantan Tidak Semudah Itu, Sayang!

Bila memang ada teknologi canggih yang membuat kita bisa sesuka hati kembali ke masa lalu, maka menurut Avengers: Endgame premis-premisnya begitu pelik.

Artikel

Avatar

Kamu sudah menonton film Avengers: Endgame? Jika sudah, barangkali kamu menemukan beberapa kerumitan terkait konsep perjalanan waktu ke masa lalu oleh para Avengers. Hmm, bagaimana kalau kita lupakan sejenak soal kegalauan kita terhadap film Marvel ini, dan mencoba mempelajari terkait konsep perjalanan waktu yang diusung di film yang hype ini saja?

Pernah nggak sih, terbersit di pikiranmu soal mencoba kembali ke masa lalu setelah menonton film ini? Apakah kamu pernah berandai-andai, bagaimana jadinya jika kamu punya sebuah mesin waktu seperti yang dikembangkan oleh Hank Pym atau Tony Stark di film Avengers: Endgame, dan mencoba memutar waktu untuk memperbaiki kesalahan-kesalahan yang pernah kamu lakukan kepada mantan, atau mencoba mengulang kisah manis yang pernah kalian lewati bersama?

Hmmm, kenyataannya, tidak semudah itu, Sayang~~
Bila memang ada teknologi canggih yang benar-benar tercipta dan membuat kita bisa sesuka hati kembali ke masa lalu, maka menurut film Avengers: Endgame, ada premis-premis yang begitu pelik.

Film Avengers ini mengusung konsep perjalanan waktu yang uwu-uwuuuuu dan beda dari yang lain. Kalau film biasanya mengusung hukum perjalanan waktu lain menggunakan konsep Grandfather paradox, di film Marvel yang satu ini, ia justru membantah konsep tersebut setelah awalnya juga berniat menggunakan teori ini.

Memangnya apa, sih, konsep Grandfather parafox alias paradoks kakek itu? Jadi begini, masa lalu sejatinya tidak bisa diubah. Kenapa? Karena ketika masa lalu kamu berubah, maka tentunya akan mengubah realitas saat ini alias mengacauan masa yang sekarang kamu jalani. Karena waktu hanya berjalan lurus ke depan, maka sebetulnya kamu tidak sedang mengubah masa lalu. Masa yang ingin kamu ubah akan menjadi masa depan, dan masa sekarang akan menjadi masa lalu. Nah, dari situ kita tahu, bahwa kembali ke masa lalu menjadi kemungkinan yang tidak masuk akal, ‘kan?

Baca Juga:  Bapak

Konsep ini sempat dipikirkan oleh tim Avengers yang bermaksud ingin kembali ke masa di mana Thanos masih bayi dan membunuhnya. Namun, setelah berpikir beberapa kali, akhirnya para super hero mengurungkan niatnya dan menggunakan konsep lain.

Nah, bagi kamu yang ingin kembali ke masa lalu karena ingin mengulang kisahmu bersama sang mantan, coba baca baik-baik ilustrasinya.
Kamu saat ini sudah putus dengan dia, dan secara ajaib kamu ketiban sebuah mesin waktu. Dengan mesin itu, kamu berencana untuk kembali ke masa lalu untuk mengulang kisah manis sama dia dan memperbaiki kesalahan yang kamu perbuat, karena kamu berpikir jika itu berhasil, saat ini kamu tentu masih menjalin hubungan sama orang yang kamu sayangi.

Nah, bila konsep itu tercapai, maka sama saja dengan mengulang dari awal. Rentang waktu saat kamu pacaran sampai putus akan lenyap seperti debu. Dan yang kamu temui, sesungguhnya bukanlah pacar kamu, melainkan orang yang mirip dengannya. Kamu tidak benar-benar ada di masa lalu, melainkan ada di semesta lain, yang mirip dengan masa lalumu. Waktu hanya berporos padamu. Nah, apa kamu ikhlas bila orang yang kamu temui hanya palsu belaka? Tentu tidak, ‘kan? Hal tersebut juga mustahil terjadi.

Dalam Avengers: Endgame, tim Avengers akhirnya menggunakan konsep banyak dunia alias many words theory.

Berbeda dengan teori paradoks kakek, teori ini tidak mengubah realitas masa sekarang karena ketika kamu melakukan time travel, kamu akan memunculkan realitas baru. Masa lalu yang kamu datangi bukanlah masa lalu yang dulu pernah kamu lalui, ia hanya masa lalu di semesta lain.

Teori dunia banyak bermaksud menyatakan bahwa di dunia ini semesta terdiri dari gelembung-gelembung probabilitas. Akan banyak semesta yang mirip dengan berbagai kemungkinan. Semakin banyak kemungkinan, maka akan semakin banyak gelembung semesta tercipta.

Baca Juga:  People Nearby: Sebuah Sensasi Mencari Cinta Baru

Misalnya nih, saat ini kamu sedang bimbang ingin mengerjakan PR atau tidak, dan akhirnya kamu memutuskan untuk mengerjakan PR. Maka, akan muncul gelembung semesta baru di yang berisi kamu di kehidupan lain memilih untuk tidak mengerjakan PR.

Nah, bila kamu ingin memperbaiki hubungan yang telah hancur, maka sebenarnya kamu hanya beralih ke semesta lain dan kamu akan menemukan seseorang yang mirip kamu dan pacarmu. Kamu hanya masuk ke semesta yang berisi probabilitas bahwa kamu tidak putus dengan si dia. Dan di semesta ini, dia tetaplah seorang mantan kamu. Kalian tidak bisa memperbaiki masa lalu yang pahit segampang itu.

Waduh, lalu solusinya gimana biar bisa balikan sama dia????
Ya ngomong aja laaaah, gitu aja kok repoottt!! Diterima ya alhamdulillah, kalo ditolak ya cari yang baru (kalo ada yang mau) #wleeeee

Lalu, mungkinkah mesin waktu tercipta suatu saat nanti?

Kalau menurut tokoh Dena di novel Prosa Layang-Layang karangan Intan Kirana, “Mesin waktu sudah ada dari dulu, ia berupa kenangan dan impian.

Ashiaaaappppp~

---
654 kali dilihat

2

Komentar

Comments are closed.