Alasan Kuliah di Jurusan Pendidikan Khusus dan Bagaimana Rasanya Dilatih Jadi Guru SLB – Terminal Mojok

Alasan Kuliah di Jurusan Pendidikan Khusus dan Bagaimana Rasanya Dilatih Jadi Guru SLB

Artikel

Heri Hermawan

Saya merupakan sarjana Pendidikan Khusus FIP UPI (Fakultas Imam Pilihan Untuk Perempuan Indonesia), saya masuk jurusan ini melalui jalur SBMPTN di pilihan kedua, setelah gagal masuk pilihan pertama Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia. Di kampus lain jurusan ini dikenal dengan nama Pendidikan Luar Biasa (PLB).

Alasan kebanyakan teman saya masuk jurusan ini sama seperti alasan terkena diabetes, karena turunan. Ada yang bapaknya kepala sekolah SLB, ada yang ibunya guru di SLB, sehingga anaknya dipersuasi/mempersuasi diri untuk masuk jurusan PLB/PKh.

Alasan saya masuk jurusan ini bukan karena diabetes, tapi karena ajakan kakak kelas di SMA. Katanya, “Kalau kamu masuk jurusan PLB, kamu bisa dapat mobil mewah dan kapal pesiar.” Hahaha, nggak, bukan gitu. Yang kakak kelas saya katakana, masuk jurusan ini peluang lolosnya besar karena populasi laki-laki di jurusan ini sedikit. Selain karena ajakan tersebut, saya tertarik pada Jurusan Pendidikan Khusus karena buku “Kevin: Belenggu Masa Lalu” yang ditulis oleh Torey Heyden, seorang psikolog pendidikan serta guru bagi anak-anak berkebutuhan khusus. Setelah membaca buku tersebut saya tertantang untuk terjun ke dunia anak berkebutuhan khusus.

Di jurusan saya dan kebanyakan jurusan di fakultas saya, Fakultas Ilmu Pendidikan, laki-laki menjadi kaum minoritas. Jadi valid kan kalau FIP itu Fakultas Imam Pilihan. Di angkatan saya saja, dari 83 mahasiswa, laki-lakinya hanya 13. Mahasiswa di jurusan saya multikultural, berasal dari berbagai daerah di Indonesia, seperti Bali, Aceh, Payukumbuh, Karimun, Riau Junction… terlalu banyak kalau disebutin satu-satu.

Pendidikan Khusus mencakup multidisiplin ilmu. Di dalamnya terdapat ilmu-ilmu yang harus dipelajari oleh mahasiswa untuk mendukung penanganan bagi anak berkebutuhan khusus, contohnya statistika, pedagogi, dasar-dasar mengajar, pengukuran, asesmen, intervensi dini, psikologi umum, bimbingan konseling anak berkebutuhan khusus, anatomi fisiologi genetika, perkembangan anak, dan ilmu lainnya. Selain itu jadi mahasiswa pendidikan khusus akan lebih sering observasi ke lapangan, dan dituntut harus mempunyai skill desain grafis, video editing, bahkan teknologi informasi karena hampir setiap mata kuliah observasi wajib membuat laporan berbentuk buku dan video.

Baca Juga:  7 Rekomendasi Kuliner Semarang ala Food Vlogger Ria SW

Di semester 5 mahasiswa pendidikan khusus dipecah menjadi beberapa spesisialisasi, untuk lebih mendalami ilmu secara spesifik.
Spesialisasi A: spesialisasi anak dengan hambatan penglihatan.
B: spesialisasi anak dengan hambatan pendengaran.
C: spesialisasi anak dengan hambatan kecerdasan dan perkembangan.
D: spesialisasi anak dengan hambatan motorik.
E: spesialisasi anak dengan hambatan sosial dan emosi.

Selain spesialisasi tersebut kami juga mempelajari anak autis, anak dengan kesulitan belajar spesifik, ADHD, dan anak berbakat istimewa.

Saya sendiri mengambil spesialisasi C karena kurang betah belajar tulisan Braille dan belajar bahasa isyarat Sarasvati. Saya berpikir, spes. C hanya difokuskan untuk mempelajari aktivitas kehidupan sehari-hari, seperti makan, minum, mandi. Namun, ternyata semua itu hanya ada di pikiran saya. Kenyataannya, spes. C lebih membutuhkan pemikiran tingkat tinggi. Saya lupa bahwa spes. C adalah pakarnya asesmen dan intervensi, senjata utama di dunia pendidikan khusus.

Untungnya di spes. C ada mata kuliah vokasional, salah satu mata kuliah favorit saya yang menghibur dari kejenuhun intervensi dan asesmen. Di mata kuliah ini kami diajarkan keterampilan-keterampilan seperti membuat keset, telur asin, dan macam-macam kerajinan dari barang bekas.

Setelah 4,5 tahun kuliah, Desember 2018 saya lulus sarjana dan saat ini saya bekerja sebagai guru honorer di salah satu SLB di Kabupaten Bandung sekaligus merangkap staf khusus Presiden Stand-up Indo, yakni sebagai komika amatir Stand-up Indo Ciparay, hahaha.

Saya berjanji akan membagikan apa pun yang saya rasa lewat komed dan sekarang dalam stand-up, saya ingin coba menulis materi yang mengangkat isu disabilitas agar mereka mendapatkan kesetaraan dalam bercanda. Meskipun saya tahu hal ini sensitif dan banyak yang berpendapat “Nggak semua bisa dibecandain”, menurut saya nggak gitu juga. Semoga saya bisa menemukan angle yang tepat dalam mengangkat isu disabilitas di dalam materi stand-up dan tetap dapat diterima banyak orang.

Baca Juga:  Panduan Memahami Sikap Wali Kota Tegal yang Ngakunya Nggak Ngerti Ada Konser tapi Ketahuan Nyawer

Viva ortopedagik!

BACA JUGA Bukti kalau Kepanjangan S.Pd. itu Bukan Sarjana Pendidikan, tapi Sarjana Penuh Derita

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.

---
13


Komentar

Comments are closed.