Alasan Kenapa Perempuan Nggak Perlu Lagi Ngumpetin Pembalut

Banyak anak-anak perempuan yang nggak tahu bahwa saat sedang menstruasi, pembalut yang kita pakai harus diganti setiap 3-5 jam sekali.

Artikel

Avatar

“Duuuh, umpetin di mana ya pembalutnya?” tanya seorang teman yang baru aja kedatangan bulan di WC kampus. Sialnya dia nggak bawa roti jepang, jadinya harus balik ke kelas untuk minta ke temennya. Sekarang dia bingung gimana cara ngumpetin pembalutnya biar nggak keliatan sama orang lain. Ya elah, gitu aja bingung. Emang kenapa sih pembalut kudu diumpetin?

Menstruasi adalah sebuah proses biologis yang dialami oleh para perempuan setiap bulan. Akan tetapi tetep aja para perempuan masih sering kaget dan ngeluh saat ngelihat darah di celana dalamnya. Saya lebih sering denger perempuan bilang, “Yaaah aku mens nih.” Dibandingkan bilang, “Yes, hore! Aku mens!” Well, keluhan itu wajar kok, karena bagi beberapa perempuan, fase menstruasi adalah fase terburuk dalam siklus hidup menjadi seorang perempuan.

Bayangin aja deh, beberapa perempuan harus merasakan kesakitan setiap bulan. Dari sakit di bagian kaki, pinggang, payudara, kepala, bahkan sampai hati. Dibentak sama mama sedikit, langsung sakit hati. Diceramahin sama dosen pembimbing, langsung misuh-misuh. Nonton video kucing lucu yang lewat di timeline, langsung gemes sampai ujung-ujungnya nangis. Diklaksonin sama mobil di jalan, langsung emosi. Ya, begini terus deh yang dirasakan beberapa perempuan sampai fase menstruasi selesai.

Dari banyaknya hal ‘nyakitin’ yang dirasakan saat menstruasi, para perempuan masih harus berurusan dengan stigma, mitos, dan miskonsepsi yang ada di masyarakat. Contohnya seperti seorang perempuan yang sedang dalam fase menstruasi sering dicap ‘kotor’ oleh society. Atau larangan memakan daging saat mens karena ‘katanya’ bisa menimbulkan bau amis dan tidak sedap. Sejak kapan sih emang perempuan menghasilkan wangi bunga melati pas lagi mens? Emangnya kita Suzzanna ?

Tanpa kita sadari, stigma yang muncul di masyarakat membuat menstruasi jadi topik yang tabu dan jarang dibicarakan dalam kehidupan. Bahkan kita memakai banyak istilah untuk menstruasi. Contohnya pas diajak untuk salat, perempuan yang sedang dalam fase menstruasi bakalan bilang,  “Lagi datang bulan”, “Ada tamu”, “Lagi nggak solat”, “Lagi ‘itu’”, dan banyak lagi istilah yang dipakai. Padahal kan tinggal bilang aja, “Lagi mens!“

Atau istilah ‘roti jepang’ yang dipakai untuk mewakili kata ‘pembalut’. Bahkan saya sampai sekarang nggak tau, apa sih relasi antara roti jepang dan pembalut? Iya sih mirip roti, tapi kenapa harus dari Jepang?

Baca Juga:  Rasanya Jadi Anak yang Orang Tuanya Harus Tetap Bekerja di Luar Rumah

Saking tabunya topik menstruasi, terkadang perempuan masih sering merasa awkward dan malu-malu kucing saat ditanya tentang topik tersebut. Kita lebih memilih ngomongin orang lain daripada ngomongin menstruasi. Saat kita sedang merasakan sakitnya menstruasi, kita lebih memilih menderita sendirian daripada curhat ke temen. Perempuan juga mempunyai kebiasaan untuk menyembunyikan fakta bahwa dirinya sedang mens. Contohnya seperti kecenderungan ngumpetin pembalut setiap mau ke kamar mandi atau berbisik, “Eh eh, liatin dong, tembus nggak?” ke temennya sambil malu-malu. Hiliiiiiiih~

Sebagai seorang perempuan, kadang saya juga suka bertanya ke diri sendiri, kenapa sih harus malu membahas tentang menstruasi? Sebab, sebenarnya memang nggak ada yang bisa bikin malu. Semua orang, khususnya perempuan, seharusnya mulai sadar bahwa siklus menstruasi sama seperti proses bernafas, yaitu merupakan proses normal dan natural yang terjadi dalam tubuh perempuan. Mens itu nggak jorok dan nggak kotor, pokoknya mens itu normal!

Menurut saya, topik menstruasi harusnya lebih sering dibahas dalam society. Saya lebih sering ngelihat orang yang membahas tentang alat kontrasepsi, dibanding ngelihat orang yang membahas tentang feminine hygiene. Lima bulan yang lalu saya dapat kesempatan untuk ngajarin bab reproduksi pada anak-anak SMA, lalu saya iseng bertanya mengenai produk-produk feminine hygiene pada mereka, khususnya anak perempuan. Mengejutkan, iya, me-nge-jut-kan. Mereka nggak tahu kalau ternyata pembalut memiliki banyak jenis.

Anak-anak perempuan cukup kaget saat saya mengedukasi mereka tentang tampons dan menstrual cups. Di Asia, khususnya di Indonesia, kita memang lebih sering memakai pembalut jenis ‘pads’, makanya mengapa perempuan di Indonesia lebih familiar dengan pembalut jenis pads. Tapi kan nggak ada salahnya juga untuk tahu jenis-jenis pembalut lain selain jenis pads. Banyak juga anak-anak perempuan yang nggak tahu bahwa saat sedang menstruasi, pembalut yang kita pakai harus diganti setiap 3-5 jam sekali untuk menghindari tembus dan juga supaya pembalut nggak jadi ekosistem baru untuk bakteri-bakteri nakal penyebab penyakit. Ketidaktahuan mereka terhadap hal-hal tersebut, bikin saya sadar bahwa edukasi tentang menstruasi emang sangat penting untuk dilakukan.

Baca Juga:  Susahnya Belajar Mengatur Emosi Saat Menstruasi

Terlepas dari segala stigma yang ada di masyarakat mengenai menstruasi, saya ingin memberitahu dan mengingatkan para perempuan (dan juga yang bukan perempuan) bahwa nggak perlu lagi deh ngerasa malu-malu saat harus membahas tentang menstruasi. Para perempuan harus mulai sadar bahwa kehebatan seorang perempuan bukan hanya karena kemampuan mereka saat mengandung dan melahirkan. Akan tetapi juga kemampuan mereka untuk merasakan dan menahan sakitnya fase menstruasi.

Kita para perempuan juga harus sadar bahwa menstruasi merupakan kekuatan paling hebat yang dimiliki oleh perempuan karena kelangsungan hidup ras manusia tergantung pada siklus menstruasi. Jadi, kenapa masih harus malu-malu?

BACA JUGA Debat Mencuci Pembalut VS Buang Langsung Adalah Hasil Konspirasi Turun-temurun atau tulisan Reza Nur Aprillia lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
27


Komentar

Comments are closed.