Alasan Huruf "X" Bisa Dibaca "Nya" Saat Berbalas Chat – Terminal Mojok

Alasan Huruf “X” Bisa Dibaca “Nya” Saat Berbalas Chat

Artikel

Gaya komunikasi seseorang khususnya dalam berbalas pesan singkat, mengalami perubahan dari masa ke masa. Mulai dari banyaknya kata yang disingkat, penggunaan huruf besar-kecil-angka secara bersamaan dalam satu kata (bahkan satu kalimat utuh), bahkan yang teranyar, huruf P dijadikan sebagai pengganti salam atau sapaan saat memulai chat oleh sebagian kalangan.

Saya sudah mengetahui alasan kenapa hal tersebut bisa terjadi.

Begini. Awal mulanya, kata yang disingkat berkaitan dengan katerbatasan karakter pada fitur SMS serta untuk menekan tarif yang dahulu terbilang mahal dan belum ada banyak bonus. Penggunaan huruf besar-kecil-angka digunakan oleh kebanyakan remaja karena dianggap lumrah dalam pergaulannya sekaligus merasa paling gaul pada masanya. Ada yang bilang, hal tersebut menjadi bagian dari proses pendewasaan. Sedangkan huruf P yang dijadikan sebagai pengganti salam, itu sih emang nggak ada akhlak aja. Sering kali bikin risih dan mengganggu karena nggak cukup sekali pakai huruf P ketika chattingan.

Soal gaya dan penggunaan istilah saat berbalas pesan singkat, ada satu hal yang masih misteri dan mengganjal di benak saya, yaitu penggunaan huruf “x” pada akhir suatu kata yang dibaca “nya”. Pasalnya, penggunaannya tidak bisa sembarangan. Hanya diakhir kalimat saja. Beberapa contoh kata diantaranya; “Misalx”, “Apa kabarx?”, “Mendapatkanx”, dan seterusnya, dan seterusnya.

Sampai dengan saat ini, belum saya temui orang yang menggunakan rumusan tersebut untuk awalan di suatu kata. Misalnya saja, “xmuk” nggak kemudian dibaca sebagai “nyamuk” sebagaimana “xman” yang nggak juga dibaca “nyaman”.

Baca Juga:  5 Cara Ampuh Menyembunyikan Marah Lewat Chat

Sebuah misteri yang harus dipecahkan, memang.

Untuk mendapatkan jawaban yang sejelas-jelasnya terkait persoalan tersebut, saya punya beberapa teori yang tentu bisa diperdebatkan secara terbuka. Bisa jadi, seseorang yang menggunakan huruf “x” untuk kemudian dibaca “nya” terinspirasi dari hal yang saya utarakan. Berikut beberapa teorinya.

#1 X sebagai sesuatu yang belum diketahui dan masih misteri

Hal ini biasa kita temukan sekaligus dipelajari saat belajar matematika. X ini nggak pernah hilang, tapi sering kali harus dicari berapa angkanya pada banyak soal matematika. Nah, untuk mempermudah dan segera ditemukan hasilnya, akhirnya sebagian orang menaruhnya pada suatu akhiran kata.

Itu kenapa, X juga sering kali digunakan untuk simbol sebuah misteri yang sulit dipecahkan. Film seri The-X Files memberi penegasan yang sangat jelas soal ini.

Ada kemungkinan orang yang menggunakan huruf “x” sebagai kata ganti “nya”, ingin dikenal sebagai sosok yang misterius dan sulit ditebak.

#2 X yang ditambahkan “O” dan diulang sebanyak dua kali “xoxo”

Awal mulanya, istilah xoxo digunakan oleh banyak orang dari zaman dahulu sebagai kata ganti “peluk-kecup” yang ditujukan kepada orang tersayang ketika berbalas surat dan biasanya ditaruh pada bagian akhir surat. Ada kemungkinan, pengguna huruf “x” sebagai kata ganti “nya” ingin mengadaptasi hal ini dengan menghilangkan huruf “O” pada xoxo dan x hanya digunakan satu kali saja. Biar lebih simple. Kan agak repot juga ya kalau ketikannya harus “pasalxoxo”. Jadi, akan lebih mudah kalau “pasalx” (pasalnya, red).

Baca Juga:  Menanggapi Tulisan Hai Para Pemakan Bubur Diaduk, Bertobatlah: Maaf, Tapi Makan Bubur Diaduk Adalah Jalan Yang Sebenar-benarnya

#3 X sebagai konspirasi elite global

Teori konspirasi sudah ada sejak zaman baheula. Mulai dari kemunculan ufo dan alien, the new world order, dan yang teranyar, Bill Gates masuk dalam daftar konspirasi tersebut yang dianggap paling bertanggungjawab atas penyebaran covid-19. Sebagian orang yang mengaku meyakini teori konspirasi, langsung percaya akan cocoklogi tersebut. Jerinx pentolan Superman Is Dead, salah satunya.

Bahkan blio percaya, covid-19 ini hanyalah konspirasi para elite global yang bekerjasama dengan banyak media mainstream untuk memperluas info terkait hal tersebut.

Lalu, apa kaitannya dengan huruf “x” yang digunakan pada akhir kata dan ujug-ujug dibaca “nya”?

Jelas, ini adalah salah satu konspirasi untuk memuluskan para elite global dalam menciptakan the new word order alias tatanan bahasa yang baru. Lha gimana, banyak orang yang sudah nyaman dengan penggunaan PUEBI dan sejenisnya dalam berbahasa, ealah, ini malah seenaknya menggunakan huruf “x” sebagai kata ganti “nya” pada akhir suatu kata.

Terus, apa hubungannya sama Jerinx? Begini. Sudah jelas dia sering menyuarakan dan percaya akan segala teori konspirasi. Bahkan tanpa kita sadari, di belakang namanya ada huruf “x”, kok. Saya semakin percaya, ini bukanlah suatu kebetulan. Benang merahnya sudah saling bertemu.

Jangan-jangan, selama ini kita salah dalam memanggil nama Jerinx. Seharusnya, cara membacanya bukan “Jering”, tapi, “Jerinnya”.

Baca Juga:  Ternyata Ngobrol via WhatsApp Bisa Bikin Urusan Jadi Rumit

BACA JUGA 5 Hal yang Bisa Diteladani Kaum Muda dari Sosok Jerinx dan tulisan Seto Wicaksono lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.




Komentar

Comments are closed.