AirAsia yang Ikut Memeriahkan Suasana dengan Kontes Foto di Dalam Pesawat

Artikel

Avatar

Beberapa hari belakangan, maskapai Garuda sedang menjadi sorotan publik. Hal ini terkait dengan viralnya daftar menu yang ditulis tangan. Dampak dari berita viral tersebut pun membuat pihak maskapai Garuda mengeluarkan kebijakan yang dalam waktu berdekatan mengalami dua kali perubahan—atau revisi.

Seperti yang kita ketahui bersama, awalnya pihak maskapai Garuda mengumumkan tentang larangan mengambil gambar—baik berupa foto maupun video—saat sedang berada di dalam pesawat. Tidak berselang lama, larangan itu pun kemudian diganti menjadi imbauan. Menurut KBBI, imbauan berarti panggilan; permintaan(seruan); ajakan. Jadi, kebijakannya bukan lagi berupa larangan tapi imbauan. Penumpang dan awak kabin diimbau untuk tidak mengambil gambar atau mendokumentasikan semua kegiatan selama di dalam pesawat.

Entah karena menyadari bahwa kebijakannya banyak menuai komentar kontra di masyarakat luas atau karena mendapat saran dan masukan dari banyak pihak, pihak maskapai Garuda pun akhirnya kembali merevisi kebijakan tersebut. Kata imbauan dicabut, diganti menjadi memperbolehkan.Tetapi dengan catatan: orang yang sedang mengambil gambar saat sedang berada di dalam pesawat harus tetap menjaga kenyamanan dan privasi penumpang lain.

Jika melihat dari syarat atau catatan yang harus diperhatikan—oleh orang-orang yang ingin berfoto atau merekam video di dalam pesawat—kebijakan tersebut wajar-wajar saja. Bagaimanapun, di dalam pesawat bukan tdak mungkin ada tipe penumpang yang ingin menikmati perjalanannya dengan tenang—tanpa gangguan dari orang-orang yang sibuk karena sedang berfoto atau mengambil video. Ya, sederhananya mau foto atau rekam video boleh-boleh saja, asal jangan terlalu heboh sampai mengganggu penumpang lain gitu loh.

Meskipun pihak maskapai Garuda sudah merevisi kebijakannya, tapi pada kenyataannya cibiran dan hujatan tetap berdatangan. Lihat saja di media sosial, tidak sedikit yang menganggap perubahan kebijakan dari pihak maskapai Garuda itu sebagai tindakan yang labil atau plin-plan.

Baca Juga:  Wejangan Hidup Ala Kirana Larasati yang Patut Ditiru Oleh Netizen

Langkah pihak Sekarga (Serikat Karyawan PT Garuda Indonesia) yang melaporkan Rius Vernandes dan Elwiyana Monica kepada pihak kepolisian—dengan tuduhan pencemaran nama baik—juga menjadi polemik yang sampai saat ini masih menjadi bahan perbincangan banyak orang. Ada yang kemudian memilih mencari tahu lebih dalam—agar bisa lebih paham dengan situasi dan kondisi yang ada—ada juga yang menganggap tindakan pelaporan tersebut sebagai sikap anti-kritik. Apapun itu, semua tentu punya alasannya masing-masing dalam memilih tindakan apa yang akan dipilih.

Sementara itu, bersamaan dengan viralnya gonjang-ganjing kebijakan dari pihak maskapai Garuda, banyak pihak-pihak lain yang kemudian ikut “memeriahkan” suasana. Lihat saja bagaimana surat edaran resmi yang berisi tentang kebijakan dari maskapai Garuda begitu ramai diparodikan.

Bahkan dalam perkembangannya, pada hari Rabu (17 Juli 2019)—kemarin—maskapai AirAsia hadir dengan kabar yang tidak kalah meriahnya. Melalui laman facebook resminya, pihak maskapai AirAsia mengumumkan event kontes foto dalam pesawat dengan hadiah tiket penerbangan Jakarta-Lombok atau Bali-Labuan Bajo untuk dua orang pemenang. Kontes foto ini berlangsung mulai dari tanggal 17 Juli 2019-22 Juli 2019, dan pemenang akan diumumkan pada tanggal 24 Juli 2019.

Kabar ini pun disambut gembira. Tidak sedikit dari netizen yang menganggap pihak maskapai AirAsia ini cerdas menggunakan kesempatan dalam kesempitan. Setelah saya lihat kolom komentar unggahan tersebut, hampir sebagian besarnya juga komentarnya lucu-lucu. Seperti yang saya bilang tadi, mereka-mereka—yang berkomentar itu—menganggap langkah pihak AirAsia ini sebagai langkah yang cerdas. Pintar memanfaatkan momen. Jika diibaratkan sebuah novel, apa yang dilakukan oleh pihak AirAsia ini semacam plot twist yang manis. Strategi marketing-nya oke banget ini. hahaha

Menyikapi apa yang dilakukan oleh pihak maskapai AirAsia, saya pribadi juga ikut merasa lucu. Gemas-gemas gimana gitu. Kok yah bisa sampai punya ide seperti itu sih?

Baca Juga:  5 Tipe Penonton Gigs Indie yang Bisa Membuat Kamu Terheran-heran

Meskipun sebenarnya—melalui pesan pendeknya kepada Tempo—Dendy Kurniawan selaku CEO AirAsia mengatakan bahwa kontes foto tersebut adalah salah satu strategi pemasaran untuk memperkenalkan rute-rute baru. Ya, terserah Bapak dan pihak AirAsia saja lah alasannya bikin kontes itu untuk apa, yang penting saya sebagai netizen tuh sangat merasa terhibur.

Jika ditanya apakah saya akan ikut memeriahkan kontes foto tersebut, jawabannya tentu saja tidak. Syaratnya masih terbilang berat untuk saya yang tergolong sobat misqueen—yang sedang tidak ada dana dan rencana untuk naik pesawat dalam waktu dekat. hahaha

---
4


Komentar

Comments are closed.