Ada Apa dengan Anak SD Zaman Sekarang?

Artikel

Avatar

Akhir-akhir ini, marak beredar foto dan video anak SD yang melakukan hal-hal tidak senonoh di media sosial, seperti berciuman di kelas atau berpelukan di depan teman-temannya. Anehnya, banyak dari mereka yang melakukannya sambil tertawa-tawa, seolah-olah hal itu sudah lumrah. Dari yang awalnya saya syok sendiri melihatnya, sekarang ketika video-video itu sudah semakin banyak, rasa syok itu hilang dan berganti dengan miris.

Ada apa dengan moral anak SD zaman sekarang?

Dulu, ketika saya SD, jika ada laki-laki dan perempuan yang mengobrol berduaan saja sudah di ‘cie-cie’ in sama teman-teman mereka. Kemudian teman-teman mereka itu langsung mengambil asumsi bahwa mereka saling suka. Alhasil, mereka berdua diledekin sampai teman-temannya bosan sendiri. Tapi, sekarang tampaknya melakukan skinship ala-ala pacaran orang dewasa saja sudah merupakan hal yang biasa untuk ditiru anak SD.

Apakah ini karena efek tayangan sinetron-sinetron menye di Indonesia dengan ratusan episode yang terlalu banyak bumbu cintanya dengan scene romantis yang kurang mendidik untuk anak-anak? Apakah karena mereka mendapat paparan gadget dan internet sejak kecil sehingga bebas untuk menonton tayangan apa saja tanpa filter? Apakah memang standar pergaulan anak SD zaman sekarang yang sudah berbeda dengan zaman dulu? Atau karena alasan-alasan tersebut saling terintegrasi satu sama lain dan mengubah moral anak bangsa hingga seperti ini?

Tentunya, tidak semua anak SD seperti itu. Masih sangat banyak anak SD yang memiliki moral dan terhindar dari perilaku melenceng. Namun, bagaimana dengan anak-anak yang melakukan perilaku menyimpang tersebut, sedangkan Sekolah Dasar merupakan lembaga formal paling dasar yang berfungsi membentuk kepribadian dan kualitas generasi penerus bangsa?

Kita tidak bisa hanya menyalahkan globalisasi dan teknologi yang membuat anak dapat mengakses apa saja. Memang sulit untuk menghindari anak dari gadget, tapi bagaimana jika orang tua mengatasinya dengan memilih dan merekomendasikan beberapa tayangan kepada si anak sembari menontonnya bersama dan mengedukasinya. Apabila tidak sempat menonton bersama karena banyak hal yang harus dikerjakan, bagaimana jika kita menyuruh si anak menceritakan atau me-review tayangan yang sudah ia tonton hari ini di gadget atau televisi. Selain memberikan pengawasan, hal itu juga dapat melatih anak dalam skill bercerita.

Baca Juga:  Daftar Kegiatan Setya Novanto jika Jadi Dibebaskan Berkat Revisi PP 99/2012

Lalu, ketika anak sudah mulai dewasa, tidak ada salahnya memberikan sex education sebelum anak mendapatkan pelajaran mengenai hubungan reproduksi di sekolah. Orang tua dapat memberikan pengertian kepada anak mengenai kapan hal itu dapat dilakukan dan larangan apa mengenai hal tersebut yang diatur oleh agama dan norma di masyarakat. Itu dapat membuat anak jadi tidak penasaran dan mencari tahu sendiri mengenai hal tersebut.

Dari sisi sekolah juga perlu untuk andil berperan. Penting bagi sekolah menciptakan environment yang dapat mengedukasi murid. Guru bukan hanya mendidik di bidang pelajaran, tapi juga kepribadian. Anak sebaiknya dibuat seproduktif mungkin dengan kegiatan yang mengasyikkan dan mengedukasi di kelas, sehingga pikiran untuk berbuat perilaku menyimpang tidak terlintas di benak mereka. Saya pikir, sangat penting membuat anak merasa nyaman dengan guru, sehingga apabila anak sedang tidak bisa bercerita kepada orang tuanya, maka si anak dapat menceritakannya pada guru. Jadi, anak tidak merasa sendirian dan terhindar dari pikiran untuk punya pacar sebagai pelampiasan yang takutnya menjerumuskan anak ke koridor yang salah.

Saya sendiri cukup miris jika melihat kelakuan beberapa anak SD zaman sekarang lewat media sosial. Mengenang zaman dulu ketika masih SD, rasanya asyik keluyuran di warnet sampai malam tanpa memberi kabar ke orang tua sudah merupakan level kenakalan yang cukup tinggi. Tapi sekarang, level kenakalan yang seperti itu tampaknya sudah bukan apa-apa. Entahlah, saya tidak tahu sejak kapan level kenakalan anak SD bertambah, tapi yang jelas saya cukup miris dengan situasi ini.

Situasi ini menjadi tantangan tersendiri bagi para orang tua untuk berjuang mendidik anaknya di tengah pesatnya teknologi yang membuat anak merasa bebas melakukan apa saja. Oleh karenanya, dalam proses pembentukan moral anak, dibutuhkan kolaborasi yang baik antara orang tua, lingkungan, sekolah, dan tentunya anak itu sendiri sebagai subjek yang paling penting.

Baca Juga:  Belajar dari One Piece: Tak Semua Orangtua Mengerti Passion Anaknya

BACA JUGA Pas Kecil Lihat Orang Dewasa Pacaran, Pas Dewasa Lihat Anak Kecil Pacaran atau tulisan Devi Mutia Alissa lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.

---
6


Komentar

Comments are closed.