4 Stereotip Mahasiswa Jurusan Pertanian – Terminal Mojok

4 Stereotip Mahasiswa Jurusan Pertanian

Artikel

Sebagai mahasiswa jurusan pertanian, saya merasa sangat bersyukur. Pasalnya, saya bisa belajar sambil berinteraksi dengan berbagai ciptaan Tuhan, khususnya tanaman dan tetek bengeknya. Belajar bertani itu sangat mengasyikkan, apalagi di masa pandemi ini. Meskipun mahasiswa pertanian sering dianggap sebelah mata, sebenarnya prospek ke depan cukup menjanjikan.

Zaman sekarang sudah tidak relevan lagi kalau harus malu jadi petani. Justru dewasa ini peran petani muda sangat dibutuhkan demi meningkatkan perekonomian negara. Bahkan di masa pandemi ini, sektor pertanian memiliki peran yang sangat vital dalam keberlangsungan hidup masyarakat Indonesia. “Anak muda jangan sampai gengsi dan malu jadi petani. Jadi petani itu sungguh pekerjaan yang sangat mulia,” kata Pak Jokowi.

Saat pertama kali saya diterima sebagai mahasiswa jurusan pertanian, perasaan saya sangat senang. Apalagi saya satu-satunya orang di keluarga yang bisa kuliah di PTN. Yah meskipun tidak ada masalah mau PTN atau PTS, setidaknya ada rasa syukur yang belum pernah dirasakan orang tua saya. Pergi merantau menunaikan ibadah membuat saya lebih semangat lagi untuk pulang.

Ospek di jurusan pertanian menurut saya cukup berat, tapi juga menyenangkan. Setiap calon mahasiswa baru (maba) harus datang di fakultas tepat jam 5 pagi. Semua maba diwajibkan mengenakan kemeja kotak-kotak dengan lengan tidak digulung, baju dimasukkan, pakai celana kain hitam, dan tas serta baju diberi name tag berwarna hijau. Tas kami diisi cukup banyak barang bawaan mulai dari makanan, botol minum 1,5 liter, peralatan tulis, dan barang-barang lainnya.

Baca Juga:  Jangan Beli Mobil kalau Belum Memiliki 4 Hal Ini

Konon, peraturan memakai kemeja itu sudah turun-temurun sejak angkatan pertama. Dulu, katanya, para petani selalu mengenakan kemeja kotak-kotak dan topi koboi kalau pergi ke sawah. Pakaian ini juga sering dipakai oleh para peternak zaman dulu. Makanya ospek antara mahasiswa jurusan pertanian dengan mahasiswa jurusan peternakan hampir mirip, terutama dalam hal berpakaian. Hanya saja mahasiswa jurusan pertanian tidak memakai topi koboi seperti penggembala, beda dengan jurusan peternakan.

Yang paling malesin itu kami harus pakai atribut ospek sampai satu semester karena ada kontrak yang ditandatangani oleh ketua angkatan. Tapi satu semester itu melatih kedisiplinan, kekompakan angkatan, kebersamaan, dan juga keberanian kami. Di kampus saya, mahasiswa jurusan pertanian dikenal senagai mahasiswa yang kompak. Terlebih program studi di fakultas kami hanya ada dua dan bertambah satu tahun kemarin. Sehingga kami bisa lebih dekat satu sama lain.

Mungkin seperti itu gambaran kecil sebelum kami resmi menjadi mahasiswa jurusan pertanian. Banyak sekali pelajaran yang saya dan teman-teman dapatkan selama masa ospek. Pergi ke lahan sudah bukan hal yang baru bagi kami semenjak ospek.

Selama jadi mahasiswa jurusan pertanian, cukup banyak teman-teman dari fakultas lain yang memberi “label” kepada saya. Setidaknya ada beberapa hal yang jadi stereotip mahasiswa jurusan pertanian, khususnya di kampus saya.

#1 Kotor

Yaaa, hal pertama yang jadi stereotip mahasiswa jurusan pertanian adalah mahasiswanya kotor. Maksud kotor di sini bukan kotor pikirannya atau hal lain yang benilai negatif. Bukan. Maksud kotor di sini karena kami sering ke lahan, ke sawah, dan sudah berteman baik dengan tanah, makanya kami sering dilabeli sebagai mahasiswa yang kotor.

Baca Juga:  Animator Hengkang dari Studio MAPPA dan Alasan Kita Stop Puji Berlebihan Studio Anime

Mahasiswa jurusan lain kalau selesai praktikum pasti masih bersih pakai jas lab, paling cuma jas labnya saja yang kotor ketumpahan bahan kimia. Beda dengan mahasiswa jurusan pertanian, sehabis praktikum pasti bercucuran keringat, muka mendadak hitam, dan sepatu kotor karena menginjak tanah. Apalagi kalau cuaca sedang panas, rasanya tersiksa sekali jika harus praktikum di lahan. Tidak jarang kami membawa topi dan sepatu khusus jika praktikum di lahan.

#2 Anak desa

Mungkin kalau zaman dulu masih wajar jika kebanyakan mahasiswa jurusan pertanian adalah anak desa atau anak dari kampung yang orang tuanya berprofesi sebagai petani. Mereka biasanya dikirim ke kota untuk mempelajari ilmu-ilmu pertanian secara mendalam. Tapi anggapan itu sudah tidak relevan lagi di zaman sekarang ini.

Faktanya, sebagian besar mahasiswa jurusan pertanian di kampus saya justru datang dari kota-kota besar. Bahkan tak jarang beberapa di antaranya adalah selebgram. Mahasiswa yang benar-benar datang dari desa untuk meneruskan pertanian orang tuanya bisa dihitung dengan jari. Kini, ilmu pertanian memang banyak diminati oleh kaum-kaum muda yang ingin membangun daerahnya masing-masing.

#3 Jago bercocok tanam

Hal selanjutnya yang lekat dengan mahasiswa jurusan pertanian adalah jago bercocok tanam. Ya nggak salah sih anggapannya. Namanya juga anak pertanian, pasti bisa dong kalau menanam. Tapi sebenarnya anggapan itu tidak sepenuhnya benar. Kalau masih semester awal kami kan masih dalam tahap belajar.

Baca Juga:  Tradisi Cari Jodoh Orang Wakatobi yang Lebih Tokcer dari Tinder

Untuk urusan bercocok tanam yang sederhana seperti menanam sawi di lahan kecil mungkin masih bisa. Tapi kalau skalanya besar tentu kami masih perlu belajar. Kecuali memang ada beberapa mahasiswa yang sudah berkecimpung di dunia bisnis pertanian sebelum kuliah. Yang kami pelajari di kampus bukan hanya tentang tanaman, masih banyak materi lainnya.

#4 Lulusnya jadi petani

Namanya juga mahasiswa jurusan pertanian, lulusnya jadi petani dong. Benar nggak? Jawabannya bisa benar, bisa juga tidak. Dunia pertanian di perguruan tinggi tidak sesederhana lulus lantas jadi petani nyangkul di sawah. “Kalau begitu sih semua orang juga bisa, ” kata teman saya yang jurusan nonpertanian. Maksud jadi petani di sini adalah petani yang sudah profesional. Petani berdasi, kalau bahasa kerennya mah.

Nah, mungkin itu saja beberapa stereotip mahasiswa jurusan pertanian. Menjadi mahasiswa pertanian membuat saya lebih peka terhadap lingkungan. Terbukti kaaan, tanaman aja kami sayang dan pehatikan, apalagi kamu. Awowokwok.

BACA JUGA 5 Tipe Mahasiswa Saat Danusan Buat Kepanitiaan Kampus dan tulisan Erfransdo lainnya.

Terminal Mojok merupakan platform User Generated Content (UGC) untuk mewadahi jamaah mojokiyah menulis tentang apa pun. Submit esaimu secara mandiri lewat cara ini ya.
Pernah menulis di Terminal Mojok tapi belum gabung grup WhatsApp khusus penulis Terminal Mojok? Gabung dulu, yuk. Klik link-nya di sini.



Komentar

Comments are closed.