“Kamu berubah!”
(Kata seru, biasa digunakan wanita sebagai bentuk kecewa atas perlakuan pasangan yang dianggap sudah tidak mesra seperti saat PDKT)

Lelaki mana yang tidak pusing ketika pujaannya melontarkan kata-kata di atas dengan nada meninggi. Apalagi jika diiringi dengan derai airmata.

Berbagai pertanyaan muncul, mulai dari sekadar “Salahku ki opo tho?” sampai “Ini gimana biar berenti mewek?” berkecamuk menjadi satu, membuat para lelaki ini akhirnya hanya bisa terdiam memandangi pujaan harinya. Sang wanita, yang salah mengartikan diamnya lelaki dengan anggapan sebagai bentuk ketidakpedulian, menjadi semakin marah dan pergi.

Perubahan, berubah, berasal dari kata dasar “ubah”, yang artinya mengalami suatu proses menjadi sesuatu yang baru/lain. Sesuatu yang baru ini tentunya bisa saja baik dan bisa juga buruk, tergantung bagaimana sudut pandang dan cara kita menyikapinya.

Sebuah perubahan bisa menjadi berita baik bagi seseorang. Dan di saat yang sama bisa berdampak buruk bagi orang lain. Perubahan skor sepak bola, misalnya. Satu kubu bisa berteriak girang “GOL!” buanter, sementara sayup-sayup ada yang misuh sambil (berusaha) merelakan duitnya dipake kipas-kipas bandar judi bola.

Apakah kita selalu mengharapkan dan benar-benar siap dengan perubahan?

Nyatanya, banyak orang yang sebenarnya tidak siap dengan perubahan. Ketika sudah nyaman dengan satu keadaan tertentu, perubahan sekecil apapun bisa menimbulkan percikan emosi. Jangankan perubahan harga BBM yang bikin penghematan makan siang, lha wong perpindahan topless nastar dari meja kita ke meja seberang aja bikin sebel kok. Ya, tho?

Menariknya, tidak sedikit orang yang menuntut terjadinya perubahan. Perubahan pemerintahan, perubahan ekonomi, sampai perubahan semelekethe lainnya. Pokoknya nuntut menjadi lebih baik! Tapi seringkali banyak orang lupa, lebih baiknya ini mau dilihat dari kacamata siapa?

BACA JUGA:  Lima Jenis Media yang Memberitakan Kasus Tolikara

Kebijakan-kebijakan baru yang ditetapkan pemerintah, gak peduli mau berguna dalam sekian puluh tahun ke depan atau tidak, ya akan tetap dietrek-etrek ketika ada yang merasa periuk nasinya terganggu. Dibilang gak peduli tetek yang udah keburu bengek lah, dan sebangsanya, dan sebangsanya.

Lalu mereka kembali menuntut perubahan pemerintahan yang lebih baik, dan akan terus begitu tanpa henti seperti pita kaset nyangkut. Pokmen sampai mereka puas dengan isi periuk nasi mereka sendiri. Dan ketika akhirnya mereka puas, muncul pihak lain yang menggantikan untuk protes lanjutan. Rauwes-uwes tho? Yo pancen!

Padahal, dari seabad yang lalu Pakde Leo Tolstoy udah ngasih wejangan, “Everyone thinks of changing the world, but none thinks of changing themselves.” Banyak yang berteriak dan menyerukan ingin mengubah pemerintahan menjadi lebih baik. Tapi pada kenyataannya, mereka tak ubahnya seperti beruang yang sedang hibernasi di goa, bisanya mendengkur dari area comfort zone. Sudah terlalu nyaman, tetapi mereka tetap ingin ada keajaiban agar tempat tidur mereka jadi lebih nyaman lagi. Malah banyak di antaranya khawatir kasur kapuk mereka bisa berubah jadi tikar.

Nah kamu sendiri gimana, Mblo?

Status jomblomu emang gak akan berubah segampang teriakannya Kotaro Minami yang diiringi joget beberapa detik buat jadi Ksatria Baja Hitam. Tapi berubah menjadi pribadi yang lebih baik itu seharusnya bukan sekadar template ucapan lebaran yang di-broadcast ke semua orang, kan?.

Wong isu Tolikara aja bisa berubah, ya masa kamu enggak, Mas?

No more articles