MOJOK.CONyinyiran buruh demo naik Ninja yang diulang-ulang tiap tahun seakan merayakan bunyi yang dikeluarkan oleh kaset rusak.

Kalau ini tidak sedang masa pandemi, saya yakin status media sosial di hari ini pasti berisi makian kepada buruh yang demo. “Kesejahteraan buruh my ass, demo naik gaji kok naik Ninja”, template seperti ini akan bertebaran dan direproduksi berkali-kali.

Orang-orang seperti ini berjarak dengan realitas, dan mungkin memaksakan dirinya berjarak dari realitas. Mereka berpikir bahwa buruh harus nerima ing pandum, dengan alasan macam-macam yang nggak masuk nalar. Tanpa sadar bahwa semua orang adalah buruh selama bekerja di bawah orang lain.

Padahal realitasnya memang kesejahteraan jauh dari buruh. Sebagai contoh silahkan cari berita tentang buruh Aice, dan Anda akan bergidik hingga ke tulang. Ketika Anda berpikir buruh punya Kawasaki Ninja jadi counter narasi kesejahteraan alias tidak perlu minta kenaikan upah, saya minta Anda baca ini.

Manusia akan dihadapkan pada kenyataan bahwa pada titik tertentu, ia harus mulai hidup sendiri dan mencukupi hidupnya sendiri. Ini tidak terbatas kepada manusia, seluruh spesies yang masuk Kingdom Animalia bertindak hal yang sama. Khusus manusia, hidup sendiri, atau mandiri, butuh yang namanya uang.

Uang ini menjadi penting karena Anda benar-benar butuh hal itu untuk bertahan hidup. Anda butuh uang untuk membeli makan, baju, bayar sewa rumah, pakan kucing, dan langganan Spotify. Kelas sosial dari atas sampai bawah butuh uang, tak terkecuali buruh.

Baca juga:  Jadi PNS atau Tidak Jadi PNS, Itulah Persoalannya

Seperti orang pada umumnya, buruh juga butuh membayar kos, makan, biaya pendidikan anak, listrik, dan kebutuhan lainnya. Makin lama, harga yang harus dibayar untuk menutupi kebutuhan jadi naik. Maka dari itu, naik gaji adalah hal masuk akal.

Masalahnya di sini adalah, ketika buruh menuntut kenaikan upah, orang-orang yang punya jarak dengan realitas merasa bahwa tuntutan itu tidak masuk akal. Pertama dihubungkan dengan tingkat pendidikan, lalu mencari profesi lain yang gajinya lebih ngenes, dan selanjutnya membawa buruh naik Kawasaki Ninja itu tadi. Pilih tahun mana saja, narasinya sama.

Jika kalian (terutama yang tukang nyinyir) belum tahu, saya kasih tahu satu hal: kalian itu nggak ada bedanya dengan buruh. Mereka bukan penderita penyakit menular menjijikkan atau pengemplang uang negara. Buruh dan kalian sama-sama dihadapkan pada realitas bahwa ada perut yang harus diisi nasi, dan meteran listrik yang tidak ada hentinya berbunyi.

Saya kira untuk memahami tuntutan buruh itu tidak membutuhkan kapasitas otak sebesar Jimmy Neutron. Caranya adalah tempatkan ego kalian di bak sampah, lalu mulai memandang bahwa di dunia ini manusia harus dipandang setara, sesederhana itu.

BACA JUGA One Piece Mungkin Ceritanya Bermasalah, tapi Naruto Jelas-jelas Sampah dan artikel menarik lainnya dari Rizky Prasetya.