MOJOK.COChallenge mandi sambil naik motor lagi jadi kesukaan anak bangsa. Sepertinya memang orang Indonesia paling suka cari masalah sama hidupnya sendiri.

Kita sudah melewati masa di mana ice bucket challenge dan Kiki challenge bertebaran di medsos. Seakan menjadi sebuah keharusan, banyak orang mengikutinya. Tak ubahnya ujian untuk para pendekar, para pegiat media sosial semacam menempuh jalan itu untuk mempertegas eksistensi mereka.

Sekarang, muncul tantangan lain yang tak kalah nirfaedah, yaitu challenge mandi sambil naik motor. Karena judulnya saja mandi (plus pake keramas), otomatis mereka nggak pakai helm. Mana ada orang keramas pakai helm. Cukup orang keramas pakai jilbab aja. Melihatnya lewat media sosial sih lucu, bagi orang sekelilingnya malah bikin ketar-ketir.

Yang namanya tantangan pasti punya potensi bahaya, tak terkecuali mandi sambil naik motor. Soalnya, keramas atau mandi di kamar mandi aja kita kadang merem, apalagi di motor yang dilakukan pas hujan. Kalau ujungnya jatuh karena keramas dan korbannya diri sendiri sih enak, kita tinggal ngomong, “MODARO KAKEHAN JURUS KOE!!”.

Lha kalau nabrak orang lain? Kan runyam.

Kok saya jadi merasa orang Indonesia sering membahayakan dirinya sendiri. Kalau hidupnya aman-aman saja, alih-alih bersyukur mereka malah sering cari bahaya biar hidupnya berwarna. Ya ikut-ikutan challenge mandi di motor lah, korupsi lah, mencintai orang yang tidak mencintaimu lah, pokoknya cari masalah.

Baca juga:  Jelang Closing Ceremony Asian Games 2018, Jokowi Ingin Terbang Naik Motor Lagi

Hidup di negara dengan aturan yang tidak berpihak kepada rakyat macam Indonesia ini adalah bahaya yang kita dapat semenjak lahir. Upah rendah, hukum yang tajam ke bawah, aparat yang lebih suka mengayunkan pentung ke rakyat dibanding pejahat, adalah bahaya pasti yang mencekik kita hingga kita lupa cara bernapas. Mungkin karena oksigen ke otak terhalang cekikan negara, kita tidak bisa berpikir jernih hingga menganggap challenge mandi sambil naik motor adalah hal yang menyenangkan.

Anda bisa berkata tak perlu serius menanggapi fenomena ini, cuma hiburan gitu kok. Kalau memang hanya iseng karena dirasa menghibur, monggo katakan itu kepada keluarga korban yang meninggal di jalan karena keisengan di Yogyakarta. Humor memang menghibur, tapi itu tidak lagi lucu ketika yang berpotensi celaka adalah orang lain.

Padahal masih banyak kegiatan berbahaya lain yang bisa Anda lakukan tanpa perlu mencelakakan orang lain. Anda bisa menempuh pendidikan, dengan potensi tidak bisa bayar karena biayanya yang amat tinggi. Anda bisa bekerja sebagai buruh, untuk mengerti betapa mengerikannya perusahaan berlaku pada Anda. Anda bahkan tidak perlu ikut challenge mandi sambil naik motor untuk mati di jalan karena akan ada pengendara lain yang bersedia sukarela membacok Anda di jalan.

Kita pasti melalui fase menjadi muda dan bodoh. Hanya saja ada batas kebodohan yang tak perlu kita lewati. Kita tak perlu menjalani hidup dengan kebodohan melewati batas, apalagi melakukan hal berbahaya yang berpotensi mencelakakan orang lain macam challenge mandi sambil naik motor. Cukup jalani hidupmu, bertambah umurmu, dan kau akan merasakan bahaya seperti yang blink-182 pernah nyanyikan di lagu mereka “Nobody likes you when you’re 23”.

Baca juga:  Ra Ninja, Ra Oleh Dicinta (Asal Bukan Ninja Seken)

BACA JUGA 5 Hal yang Paling Sering Jadi Ketakutan Orang Indonesia dan artikel menarik lainnya di POJOKAN.