MOJOK.COTerlepas dari pernyataan kontroversial yang pernah diutarakan, kita harus tetap adil dan objektif terhadap PKS.

Eko Kuntadhi membuat cuitan tentang PKS yang menolak (pembahasan) omnibus law. Karena PKS menolak Omnibus law, berarti kebijakan sudah tepat untuk rakyat. Apa yang ditolak mereka, selalu bermanfaat untuk publik, katanya.

Saya tidak tahu sebenci apa Eko terhadap PKS, namun cuitan tersebut logikanya kacau, kalau tidak mau dibilang konyol. Sejarah partai itu memang penuh dengan pernyataan kontroversial dari para anggotanya, tapi bukan berarti mereka akan selalu berusaha terlihat edgy hiri hiri dengan menolak semua keputusan pemerintah.

Meski menasbihkan diri sebagai oposisi, bukan berarti kebijakan yang ditolak PKS itu buruk. Penolakan dari pihak oposisi justru harus didengarkan karena argumennya bisa dijadikan penyeimbang. Eko Kuntadhi sepertinya harus ikut mata kuliah British Culture and Literature biar paham kalau oposisi dan pemerintah itu tidak sesederhana hitam dan putih.

Sebenarnya kalau kita berusaha objektif terhadap PKS, penolakan mereka terhadap pembahasan Omnibus law itu masuk akal. Mereka menganggap bahwa rakyat harus dilibatkan dalam pembahasan. Rakyat sekarang sedang berjibaku melawan efek corona, dan tidak etis untuk tetap meneruskan bahasan.

Baca juga:  Partai Gerindra Akhirnya Umumkan Capres 2019 Mereka

Penolakan ini sebenarnya bagus. Kebijakan yang diklaim untuk rakyat memang harus melibatkan rakyat. Yang disayangkan tentu saja tanpa membaca, Eko Kuntadhi langsung berkata buruk tentang PKS. Jangan-jangan, Eko Kuntadhi menganggap kalau buku Tere Liye itu adalah buku-buku anarko?

Omnibus law ini dari awal memang memantik kontroversi, dan banyak poin dari omnibus law yang dianggap merugikan pekerja. Sangat wajar kalau PKS menolak. Terlebih lagi, bahasan tentang omnibus law ini tetap jalan di masa negara melawan corona dan jelas banget kalau itu nggak etis.

Yang tidak wajar adalah ketika rakyat sedang berjibaku melawan corona, para wakil rakyatnya justru mengambil momen untuk memuluskan Omnibus law yang ditolak dari banyak kalangan.

Padahal sebenarnya fraksi Partai Demokrat juga menolak dengan pertimbangan tidak etis. Tapi yang ditaruh sebagai kambing hitam malah PKS, dan ini memperkuat bias cara berpikir Eko Kuntadhi.

Kita harus melihat PKS secara objektif. Seburuk-buruknya publicity stunt yang mereka pernah lakukan, kita harus tetap adil sejak dalam pikiran. Kita tidak perlu menyeret kualitas pikiran kita ke titik paling rendah hanya karena benci karena soal pilihan politik atau ikut-ikutan buzzer.

Eko sepertinya melupakan fakta bahwa orang Indonesia semakin kritis. Ketika dia tetap mengkritisi PKS dengan pola yang sama, yang ada justru bisa membuat orang makin mendukung penolakan Omnibus law sekaligus meningkatkan elektabilitas partai tersebut. Kan jadi runyam, masak buzzer blunder? Eh dah sering kan ya~

Baca juga:  Namanya Dicoret, Fahri Hamzah Batal Jadi Penceramah di Masjid Kampus UGM

Eko Kuntadhi sebaiknya belajar lagi apa itu oposisi, biar nggak lucu-lucu banget kalau ngetwit. Eko juga baiknya belajar lagi tentang Omnibus law lewat tulisannya Nial. Biar apa? Biar nggak kayak Dinda Safay lah gila po.

BACA JUGA Inilah Skenario Para Anarko yang Sebenarnya dan artikel menarik lainnya dari Rizky Prasetya.