MOJOK.CO Jatuh cinta itu perkara rumit. Lebih rumit lagi jika ternyata kamu jatuh cinta pada sahabatmu sendiri.

Jatuh cinta itu perkara rumit. Kita tidak bisa memilih mau jatuh cinta kapan dan dengan siapa. Tiba-tiba saja perasaan datang. Tak peduli pendapatan kamu sudah dua digit atau masih di bawah UMR, jatuh cinta tetap akan menyerangmu. Tapi ada situasi di mana masalah jatuh cinta menjadi lebih rumit, yaitu saat kamu mencintai sahabatmu sendiri.

Pertanyaan “Kok bisa sih jatuh cinta sama teman sendiri?” itu basi dan muspro. Tapi pertanyaan itu menimbulkan masalah-masalah baru yang jauh lebih rumit dari jatuh cinta itu sendiri. Masalahnya biasanya berkutat pada satu hal ini, kalau jatuh cinta terus diungkapkan, apakah itu akan mengubah persahabatan yang sudah dibangun?

YO JELAS LAH, NDADAK TAKON. Kau pikir apa bedanya jatuh cinta sama teman dengan jatuh cinta sama orang asing? Orang yang awalnya asing bisa dekat karena cinta. Orang yang sudah dekat bisa jadi asing juga karena cinta.

Kalau kamu jatuh cinta sama temanmu, lalu kamu takut mengungkapkan perasaanmu karena khawatir banget persahabatan akan hancur, sebenarnya kamu udah menyisipkan ekspektasi. Entah itu dalam arti buruk atau baik.

Kalau ekspektasimu baik, kamu inginnya jadian dan semua tetap baik-baik saja. Kalau kamu sudah memprediksi hubungan kalian memburuk karena kamu mengungkapkan perasaanmu, ya itu salahmu.

Baca juga:  Variasi Gaya Bercinta dalam Angka

Kok salahmu? Woya jelas. Sepayah itukah dirimu sampai nggak bisa menjadi orang yang mencintai sekaligus sahabat baik? Kan bisa tetap bersikap seperti sebelumnya. Kalau yang kamu cintai jadi berubah, ya itu suatu hal pasti. Gini gaes, perubahan itu pasti dan itu di luar kuasamu. Yang bisa kamu kontrol adalah bagaimana kamu bersikap dan menyikapi. Nanti seiring waktu, semua bakal balik jadi baik-baik aja kok. Wong ya ada lho kasus mantan kekasih menjadi sahabat baik. Masak hal-hal kayak gini ditakutkan?

Dan biasanya gini. Ujung-ujungnya kalian memendam perasaan. Kalian mungkin mengkalkulasikan semua kemungkinan, dan kalian tidak sanggup untuk konsekuensinya. Pilihan ini memang lebih wagu aman daripada pilihan satunya.

Saya mau kalian membayangkan ini. Kamu jatuh cinta namun memilih memendam perasaan, lalu memandang sahabat yang kalian cintai jadian sama orang lain. Ternyata mereka langgeng dan berlangsung sampai pernikahan. Di suatu kesempatan sebelum menikah, kalian bertemu dan berbincang banyak hal. Di kesempatan itu ternyata sahabatmu berkata bahwa dulu dia memendam rasa padamu. Dan dia baru bilang ketika mau nikah.

Modyar ra kowe krungune?

Kalian sama-sama bersalah karena sama-sama jatuh cinta namun memendam perasaan, dan kalian pada akhirnya sama-sama melewatkan kesempatan yang kalian inginkan. Padahal bisa jadi keadaannya berbeda kalau kamu tidak terlalu takut untuk mengambil risiko, tapi kamu memilih untuk kalah.  Kalau sudah gitu, botol anggur merah dan ribuan puisi tidak akan bisa memutar waktu.

Baca juga:  Kisah Indomie Satu Setengah yang Brengsek dan Menyedihkan

Dalam percintaan, risiko harus diambil. Nggak semua orang punya kekuatan “kutunggu jandamu” atau “kutunggu dudamu”, dan lebih baik nggak usah berusaha menjadi orang seperti itu. Memendam perasaan itu menyiksa. Itu memang membuatmu jadi puitis dan penyabar, tapi puitis dan penyabar belum tentu menyelamatkanmu dari rendahnya UMR. Berani mengambil risiko juga belum tentu menyelamatkanmu dari UMR. Ha mending ditabrak sekalian tho risikonya?

Harusnya resiko pertemanan berubah karena jatuh cinta itu bisa disikapi dengan membicarakan masalahnya baik-baik kok. Lagian kok menurut saya diem-dieman setelah mengungkapkan rasa itu wagu ya. Kok ya ada yang sepakat tentang hal itu. Prabowo aja bisa baikan sama Jokowi, masak kalian nggak bisa baikan sama sahabat sendiri cuma karena perkara cinta? Ra mashok kowe kabeh.

Kalau paragraf-paragraf di atas belum mampu meyakinkanmu, saya kasih yang lebih simpel. Untuk menjadi kekasih yang baik, harus jadi sahabat yang baik dulu. Kalau berani jatuh cinta, harus berani patah hati.

Dan juga kurang-kurangi dengerin The Script – “The Man Who Can’t Be Moved”. 

BACA JUGA Mengapa Kita Masih Mencintai Orang yang Sudah Menolak Kita? dan esai menarik lainnya di rubrik POJOKAN.



Tirto.ID
Loading...

No more articles