Lebaran segera tiba, pawai takbir keliling pun begitu. Bagi para orang tua yang punya anak, sebentar lagi bakal direngeki anak-anaknya yang minta dibuatkan oncor alias obor buat pawai lebaran.

Orang tua yang mau cari gampangnya biasanya cuma bisa jawab, “Nggak usah pakai obor, pakai senter saja, wong ya sama terangnya.” Sedangkan orang tua yang begitu paham betapa obor adalah hal keren saat pawai takbir keliling, ia akan berusaha sebisa mungkin membuatkan obor untuk anaknya.

Nah, jika Anda termasuk jenis orang tua yang paham bahwa obor adalah hal yang keren saat pawai takbir keliling tapi tidak paham blas tentang bagaimana cara membuat obor, maka tulisan singkat dan tidak bermutu ini adalah tulisan yang pas untuk Anda.

Mojok melalui rubrik Tokcer ini akan membimbing Anda untuk memahami bagaimana cara membuat obor sederhana yang baik dan benar.

Oke, langsung saja.

Ambil bambu dengan ukuran diameter tabung antara 4-6 sentimeter, potong sekitar 10 sentimeter di bawah ruas dan 30 sentimeter di atas ruas. Jika Anda tak bisa menemukan bambu, atau blas nggak punya bambu, ya sudah, jangan teruskan baca tulisan ini. Bilang saja sama anak Anda, “Nggak usah pakai obor, pakai senter saja, wong ya sama terangnya.”

Dasar orang tua yang mau cari gampangnya saja.

Baik, saya anggap Anda sudah punya bambu, sebab saya yakin pembaca Mojok pastilah bukan orang tua yang mau cari gampangnya saja.

Isi bagian tabung bambu yang 30 sentimeter di atas ruas dengan minyak tanah. Jangan sampai penuh, sisakan sekitar 10 sentimeter. Siapkan kain gombal atau kain yang sudah tak terpakai, gunting memanjang dan masukkan ke dalam tabung sampai tenggelam di dalam minyak tanah tadi. Jika sudah, kaitkan kain yang dipotong memanjang tadi dengan kain yang lain yang di-uwel-uwel hingga padat dan gunakan sebagai penutup tabung bambu sekaligus sebagai sumbu. Dan, taraaaaaa, obor ala Mojok sudah siap untuk di-launching.

Cara menyalakannya, balikkan terlebih dahulu posisi obornya agar kain di bagian pucuk tabung bambu basah oleh minyak tanah dengan sempurna. Jika sudah, langsung saja nyalakan dengan menggunakan api dari korek. Ingat, api dari korek, bukan api kebencian apalagi api cemburu.

Obor siap digunakan untuk berpawai takbir keliling. Namun, jika memang Anda merasa takut untuk memasrahi anak Anda dengan obor, maka jangan memaksa. Pawai tanpa obor pun tak jadi soal kok. Sebab, sebaik-baik obor adalah obor semangat yang nyala oleh api perjuangan.

Etapi cemen banget sih kalau nggak pakai obor. Nggak lakik gitu.

obor

Komentar
Add Friend
No more articles