Selain ojek payung, tukang jual mantol, dan sastrawan picisan, profesi lain yang sangat menyukai musim hujan adalah pawang hujan. Lha gimana nggak? Musim hujan bagi seorang pawang hujan adalah ladang rejeki. Ia bagaikan orang mati bagi penggali kubur, ban bocor bagi tukang tambal ban, rasa haus bagi penjual es cendol, juga bau badan bagi penjual minyak wangi.

Musim pancaroba yang membuat datangnya hujan semakin susah diprediksi membuat pawang hujan semakin banyak dibutuhkan.

Selama ini, orang-orang menganggap bahwa pawang hujan hanya dibutuhkan oleh orang yang sedang menggelar hajatan di kampung. Pada kenyataannya, jasa pawang hujan juga banyak dipakai oleh kalangan kelas menengah ke atas, misal untuk penyelengaraan festival atau konser musik baik skala lokal maupun internasional.

Tanpa pawang hujan, bisa jadi Via Vallen dan Nella Kharisma harus menyanyi sambil basah kuyup kedinginan di bawah guyuran hujan yang tiada kenal ampun. Sebab hujan tak pernah pandang bulu. Mau dia ratu koplo atau bukan, kalau memang tidak berteduh, basahlah dia.

Selain pada festival atau konser, jasa pawang hujan ternyata juga banyak dipakai oleh para kontraktor, tujuannya adalah melancarkan proyek infrastuktur yang kita semua tahu bisa terhambat prosesnya oleh hujan deras. Jadi kalau Anda merasa bahwa Jokowi berhasil membangun infrastukur, itu salah satunya karena andil pawang hujan.

Nah, terkait soal profesi pawang hujan ini, dalam rubrik Nafkah edisi kali ini, Mojok Institute berkesempatan untuk membedah berapa penghasilan seorang pawang hujan dari jasanya “merekayasa” hujan ini.

Sangat mudah untuk mengetahui berapa penghasilan seorang pawang hujan, karena memang banyak iklan pawang hujan yang dengan jelas mencantumkan tarif jasanya. Nggak malu-malu.

BACA JUGA:  5 Barang yang Wajib Kamu Bawa Saat Naik Gunung di Musim Hujan

Menurut seorang pawang hujan asal Bogor, tarif pawang hujan untuk durasi waktu 3 jam adalah sebesar 1 juta. Itu adalah paket short time yang banyak diambil oleh para pengguna jasa pawang hujan.

Nah, untuk durasi yang lebih lama, misal 6 jam, tarifnya sebesar 2 juta. Sedangkan untuk durasi 12 jam, tarifnya 2,5 juta. Tarif tersebut berlaku untuk siang hari, sedangkan untuk malam hari, tarifnya bertambah masing-masing 500 ribu.

Khusus untuk proyek konstruksi, penghitungannya beda lagi. Pawang menggunakan parameter khusus seperti luas area proyek atau waktu proyek pengerjaannya. Untuk proyek konstruksi dengan luas area perkantoran, tarifnya biasanya harian, yaitu antara 3-5 juta per hari. Sedangkan untuk proyek konstruksi dengan luas area proyek yang lebih luas, tarifnya nego.

Dalam satu bulan, seorang pawang hujan rata-rata bisa mendapatkan job sebanyak 5 – 10 kali.

Nah, jika kita ambil angka tengah tarif pawang hujan ini pada angka 2 juta, itu berarti, dalam satu bulan, seorang pawang hujan bisa mengantongi penghasilan antara 10-20 juta. Sebuah angka yang tentu saja sangat besar. Sebanding dengan risiko dan pertaruhan nama besarnya.

Mengingat betapa besarnya honor yang didapat seorang pawang hujan ini, maka tak heran jika dalam iklan Cat Elastex, pawang hujan digambarkan sebagai sosok yang bergelimang harta.

Sastrawan memang bisa mengubah hujan menjadi sajak, tapi pawang hujan mampu mengubah hujan menjadi beras, baju, dan kebutuhan ekonomi lainnya.

Sampai sini sudah kelihatan, siapa lawan sepadan bagi Sapardi Djoko Damono.

pawang hujan

Komentar
Add Friend
No more articles