• 216
    Shares

MOJOK.CO Pilkada di 171 daerah di Indonesia jatuh pada tanggal 27 Juni 2018. Dengan menimbang berbagai alasan, keputusan 27 Juni libur nasional pun dibuat—meski dihujani kritik dari Fahri Hamzah.

Hari pelaksanaan Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak yang akan jatuh pada tanggal 27 Juni 2018 resmi dijadikan hari libur nasional. Keputusan ini diambil setelah dilakukan rapat koordinasi, sebagaimana disebutkan oleh Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan, Wiranto.

Menurut Wiranto, hal ini merupakan pasal yang disetujui langsung oleh Presiden, lebih tepatnya melalui Keppres Nomor 15 Tahun 2018. Ya, meski yang mengadakan pilkada hanyalah 171 daerah, 27 Juni tetap dijadikan hari libur nasional.

Seperti sayur sup yang kurang asin tanpa garam, keputusan yang satu ini pun rasanya kurang lengkap tanpa kritikan mendadak. Benar saja, Wakil Ketua DPR RI kita semua, Fahri Hamzah, menolak keputusan ini mentah-mentah. Baginya, penetapan libur nasional ini tidak masuk akal. “Masa pilkadanya di Papua, orang Aceh harus libur. Lah urusannya apa?” begitu keluhnya.

Sebelum mendapatkan jawaban “urusannya apa”, Fahri Hamzah ternyata melanjutkan pendapatnya dan melengkapi kritikannya dengan tajam. Sebagaimana anak K-Pop yang sedang membela grup idolanya dalam sebuah fanwar, ia menegaskan bahwa keputusan ini adalah hasil nyata dari lingkaran Presiden Jokowi.

Dilansir dari Detik.com, Fahri menyebut bahwa orang-orang dekat Jokowi sebenarnya tak memahami urusan administrasi dan hanya ingin kampanye saja.

Baca juga:  Lupakan Jokowi, Inilah Lima Capres Masa Depan Indonesia

Wow wow wow, dari masalah libur nasional, Fahri Hamzah ternyata bisa mengembangkan topik ke mana-mana~

Agaknya, Fahri Hamzah hanya teledor dan sedikit lupa. Mungkin, ia bahkan tak pernah pergi merantau sampai-sampai lupa bahwa seseorang yang asli Purwokerto bisa saja pergi merantau kerja di Yogyakarta, atau putra daerah Makassar menjadi pegawai tetap di Jakarta.

Atau jangan-jangan, Fahri Hamzah punya ide cemerlang yang memungkinkan seseorang berpindah lokasi hanya dalam waktu 1 menit?

Selain alasan agar masyarakat bisa menggunakan hak pilih seluas-luasnya, keputusan 27 Juni libur nasional ini juga ditetapkan dengan pertimbangan lain. Wiranto menekankan, libur nasional ini juga ditujukan untuk menghindari kemungkinan terjadinya kecurangan politik.

Tapi yah, dengan balasan ini, apakah Fahri Hamzah akan manggut-manggut dan menarik kritiknya soal 27 Juni libur nasional? Entahlah, tapi yang jelas, bagi Fahri, kalau pilkada cuma ada di 171 daerah, yang libur ya hanya 171 daerah itu saja. Menurut Fahri, ngapain juga daerah lain harus ikutan libur? Hmm?

Eits, tahan dulu, jangan protes. Setidaknya, sampai di sini, bisa kita lihat bahwa Fahri Hamzah sebenarnya adalah orang yang gemar bekerja. Baginya, hari libur bukanlah hari yang patut dibanggakan. Pokoknya, yang seru itu masuk kantor, tidak libur, lalu kerja, kerja, kerja.

Eh, kok kayak slogan…. Hehe.

  • 216
    Shares


Tirto.ID
Loading...

No more articles