• 584
    Shares

MOJOK.CO – Sidak yang dilakukan oleh Dirjen Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM dipertanyakan oleh Tifatul Sembiring. Apalagi sidak ini juga menyasar ke sel Lutfhi Hasan, mantan Presiden PKS.

Setelah Operasi Tangkap Tangan (OTT) KPK ke Lapas Sukamiskin yang membuat Kalapas, Wahid Husen, ditangkap, Dirjen Pemasyarakatan Kementerian Hukum dan HAM melakukan sidak ke beberapa sel narapidana tindak kejahatan korupsi ini.

Ternyata penemuan sidak ini cukup mengejutkan karena beberapa narapidana korupsi masih mendiami sel yang cukup wah. Beberapa fasilitas di dalam sel seperti alat masak lengkap, sampai peralatan olahraga ditemukan saat sidak. Dari beberapa narapidana yang disidak, ada nama Lutfhfi Hasan yang kedapatan membawa beberapa perlengkapan di dalam selnya.

Sidak yang menyasar ke sel mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini segera dipertanyakan oleh Tifatul Sembiring, sesama Politikus PKS. Menurut mantan Menteri Komunikasi dan Informatika ini persoalan ini sebenarnya hanya mengarah kepada Wahid Husen saja, tapi kenapa tiba-tiba sampai menyasar ke politisi PKS juga?

Menurut Tifatul Sembiring ada upaya membalikkan opini bahwa orang-orang di partainya jadi salah satu pihak yang terlibat dalam kasus di Lapas Sukamiskin. Hal yang membuat Tifatul perlu mempertanyakan mengenai siapa yang mengutus Sri Puguh Budi Utami, dari Dirjen Hukum dan HAM, ini?

“Jadi, Menkum HAM harus memperhatikan ini. Ini siapa yang mengutus Dirjen ini kemudian menginspeksi mendadak terus ke sel Pak Luthfi. Iya kan? Kok jadi dibalik begitu opininya? Ini Menkum HAM tanggung jawab,” kata Tifatul Sembiring seperti diberitakan detik.com.

Sebagai salah satu anggota DPR Komisi III, Tifatul tentu paham dengan persoalan ini. Terlebih sebelumnya Taufiqulhadi yang sesama Komisi III juga melayangkan protes terhadap KPK atas OTT ini. “Itu adalah OTT ecek-ecek,” kata anggota DPR dari Fraksi Nasdem ini.

Baca juga:  Dukung Abdul Somad Cawapres, Hanum Rais Populerkan Tagar #SomadEffect

Bahkan Taufiqulhadi menyebut bahwa KPK hanya sedang cari sensasi saja, karena kisaran uang suap yang dijadikan barang bukti hanya berkisar di angka ratusan juta saja. “Di situ ada korupsi atau tidak? Di situ kan cuma ada sejumlah kegiatan jual-beli sel yang kemudian di dalam kamar itu ditemukan uang 100 juta mungkin. Itu kan nggak ada relevansinya,” kata Taufiqulhadi.

Bagi Tifatul Sembiring, saat ini isu sudah berubah dari OTT Kalapas Sukamiskin, Wahid Husen, menjadi ke sel mewah yang didiami oleh Lutfhi Hasan Ishaaq. “Saya lama di Komisi III 2 tahu, jangan dipindahkan ke isu sel mewah,” kata Tifatul.

Sebelumnya, politisi PKS yang lain juga sempat menyinggung KPK mengenai kasus impor daging sapi yang menjerat Lutfhi Hasan Ishaaq. Menurut Habib Aboe Bakar Al Habsyi, yang juga anggota Komisi III DPR, KPK tidak mengusut tuntas kasus tersebut.

“Ketika sahabat saya, LHI, dikatakan mafia daging, saat itu harga daging sapi 90 ribu. Setelah diproses, harga daging sapi naik,” katanya. “Jadi LHI ditangkap harga daging naik, bukan turun!”

Selain itu, Aboe Bakar mempertanyakan KPK yang sampai sekarang belum menangkap kartel daging, padahal mantan Presiden PKS, Luthfi Hasan sudah harus mendekam di penjara sebagai narapidana korupsi kasus tersebut. (K/A)