• 1.6K
    Shares

Di hari peringatan kemerdekaan Indonesia kemarin, bocah SMP bernama Yohanes Andigala alias Joni mendadak menjadi bintang. Dirinya menjadi buah bibir banyak orang karena aksi heroiknya dalam upacara bendera di Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Motaain, Kabupaten Belu, NTT.

Dalam upacara bendera tersebut, saat proses menaikkan bendera, tali di ujung tiang ternyata terlepas sehingga bendera tidak bisa dikibarkan. Dalam kondisi yang demikian, Joni yang saat itu menjadi peserta upacara langsung berlari dari arah sisi kanan panggung, melepas sepatunya, dan langsung memanjat tiang bendera dan menurunkan tali yang sempat terlepas sehingga bendera bisa dikibarkan kembali.

Aksi Joni tersebut tentu saja mengundang apresiasi serta memunculkan rasa haru. Maklum saja, memanjat  tiang bendera yang cukup tinggi tanpa banyak pikir bukanlah perkara yang mudah.

Video saat Joni memanjat tiang kemudian beredar di sosial media, disebarkan oleh banyak orang, dan tentu saja viral.

Atas aksinya tersebut, Joni kemudian diganjar banyak penghargaan. Siswa SMPN Silawan di Kabupaten Belu tersebut bakal diundang langsung oleh ke Menteri Pemuda dan Olahraga Imam Nahrawi ke Jakarta untuk menonton Asian Games.

“Kalau ada yang bertanya siapa pahlawan hari ini saya katakan adalah Joni (dari) Belu. Joni telah menyelamatkan kita semua, menyelamatkan bendera Merah Putih. Ada yang minta dia turun ternyata tekadnya tidak pupus. Semakin bulat dan naik ke tiang paling tinggi,”kata Imam.

Bukan hanya diundang ke Jakarta, Joni juga mendapatkan berkah besar atas aksi heroiknya tersebut. Aksi beraninya itu membuat dirinya mendapatkan beasiswa pendidikan sampai sarjana dari PLN.

Beasiswa tersebut diberikan sebagai bagian dari apresiasi atas tindakan Joni yang menjunjung tinggi nasionalisme dan cinta tanah air.

“Aksi Yohanes sangat nasionalis sekali. Kami salut dengan anak ini. Mulai saat ini Yohanes menjadi ‘Putra PLN’ dan akan mendapatkan beasiswa sampai dengan tingkat S1,” kata Direktur Human Capital Management PLN Muhamad Ali. “Yohanes memiliki inisiatif yang tinggi, berani mengambil keputusan dalam waktu singkat, berani mengambil resiko, membanggakan dan bisa menjadi tauladan bagi generasi muda Indonesia.”

Aksi Joni memang layak mendapatkan berbagai penghargaan. Aksi heroiknya membangkitkan kesadaraan banyak orang Indonesia, bahwa nasionalisme adalah nyata. 

Di saat pemuda lain sibuk memanjat tangga popularitas, sibuk menjadi pemanjat sosial, Joni dengan keberaniannya memanjat tiang nasionalisme yang tak bisa dijangkau oleh banyak orang.

Selamat Joni. Semoga setelah ini (dan kelak), kau tahan dengan nyinyiran kawan-kawan sebayamu yang mungkin iri padamu, “Enak banget ya si Joni, cuma manjat tiang bendera, dapat beasiswa sampai sarjana.” (A/M)

joni