• 26
    Shares

MOJOK.CO – Dalam debat capres dan cawapres 2019 Prabowo Subianto sempat salah maksud ketika menjawab pertanyaan Jokowi soal 6 caleg Gerindra mantan koruptor.

Diberi kesempatan bertanya soal tema korupsi, Capres Jokowi menanyakan soal Partai Gerindra yang meloloskan beberapa caleg mantan koruptor untuk maju dalam Pemilu 2019.

“Menurut ICW, partai yang Bapak pimpin banyak mencalonkan mantan koruptor atau mantan napi korupsi. Yang saya tahu, berkas caleg itu yang tanda tangan adalah ketua umumnya. Berarti Pak Prabowo yang tanda tangan. Bagaimana Bapak menjelaskan ini?” tanya Jokowi.

Sebelum menjawab, Prabowo lebih dulu mempertanyakan data yang diperoleh Jokowi. Ya maklum, ditonton oleh jutaan rakyat Indonesia.

“Baik, itu mungkin ICW, tapi saya sendiri belum dapat itu laporan itu. Dan benar-benar itu sangat subjektif. Saya tidak setuju itu,” kata Prabowo.

Ahai, blunder pertama.

Sejenak Prabowo menangkap bahwa Jokowi sedang mempertanyakan soal kemungkinan kader Partai Gerindra yang tersandung kasus korupsi saat sedang mancalonkan diri sebagai caleg dalam Pemilu 2019. Maka tidak salah jika Prabowo berani menjamin bahwa kadernya yang saat ini tidak ada yang tersandung korupsi.

“Kalau ada bukti (caleg Gerindra koruspi), silakan laporkan kepada kami,” ujar Prabowo. Membalas ucapan Jokowi sebelumnya yang suka sekali mengakhiri perdebatan dengan menggunakan kalimat, “kalau ada bukti, laporkan saja.”

Nah lho… Blunder kedua.

Menyadari bahwa Prabowo sempat sedikit salah tangkap, Jokowi segera menjelaskan kembali pertanyaannya.

“Maaf Pak Prabowo. Jadi yang saya maksud tadi adalah mantan koruptor, atau mantan napi korupsi yang Bapak calonkan sebagai caleg. Itu ada, ICW memberikan data itu jelas sekali. Ada 6 yang Bapak calonkan,” kata Jokowi.

Prabowo sempat akan langsung menjawab, “Pak…. Boleh langsung menjawab?”

Ira Koesno moderator debat capres dengan tegas langsung menegur, “Tidak boleh.” Hadirin sempat tertawa sejenak, karena waktu tanggapan untuk Jokowi memang masih ada.

“Jadi saya tidak menuduh partai Bapak korupsi. Ini mantan koruptor, mantan korupsi,” lanjut Jokowi.

“Ini kan demokrasi, Pak. Kita umumkan saja ke rakyat, kalau rakyat nggak mau milih ya nggak akan dipilih, kan begitu? Yang jelas kalau kasus itu sudah melalui proses, dia sudah dihukum, kalau memang hukum mengizinkan kalau dia dianggap masih bisa, dan rakyat menghendaki dia, karena dia punya kelebihan-kelebihan lain, mungkin korupsinya nggak seberapa…” kata Prabowo.

Blunder ketiga.

Ah, satu seri langsung tiga blunder sendiri. Jangan-jangan memang benar, bahwa Prabowo memang timses terbaik Jokowi.

  • 26
    Shares


Loading...



No more articles