• 94
    Shares

MOJOK.COAgum Gumelar mengaku tahu detail penculikan aktivis 98 oleh Tim Mawar. Agum menunjuk Prabowo sebagai orang yang paling bertanggung jawab.

Salah satu kasus yang belum selesai, dan selalu diangkat lagi menjelang coblosan adalah kasus penculikan aktivis oleh Tim Mawar, Kopassus. Pastinya, kasus yang kembali dibikin gaduh itu bertujuan untuk menyerang Prabowo. Selain memang, kasus penculikan aktivis harus diselesaikan dan tidak dijadikan bahan aduan para politikus.

Nah, seperti yang sudah-sudah, semakin dekat dengan hari coblosan Pilpres 2019, suara-suara yang sebelumnya tak terdengar kembali menyeruak. Adalah salah satu anggota Dewan Pertimbangan Presiden, Agum Gumelar mengaku tahu detail peristiwa penculikan aktivis pada tahun 1998.

Agum bahkan menunjuk nama salah satu biang kerok peristiwa tersebut, yakni Prabowo Subianto yang kala itu menjadi Ketua Tim Mawar. Sekarang mantan Danjen Kopassus itu juga menjadi calon presiden pesaing Jokowi.

Sebuah video mulai beredar sejak 10 Maret 2019 yang lalu. Video yang diunggah oleh Ulin Yusron lewat akun Facebook-nya itu menampilkan Agum Gumelar yang tengah “curhat”. Ia bicara tentang kesalahan Prabowo dalam penculikan dan penghilangan aktivis 1997/1998. Mantan atasan Prabowo itu mengaku tahu di mana para aktivis dihilangkan dan lokasi pembuangan mereka.

Agum Gumelar mengaku sudah bicara dari hati ke hati dengan anggota Tim Mawar, yang diduga melakukan penculikan dan penghilangan paksa aktivis. “Ketika dari hati ke hati dengan mereka, di situlah saya tahu di mana matinya orang-orang itu, di mana dibuangnya, saya tahu detail,” ungkap Agum.

Baca juga:  Dari Yenny Wahid sampai Hanum Rais, Inilah Para Srikandi di Kubu Jokowi dan Prabowo

Pertanyaannya, mengapa Pak Agum tidak datang saja ke Komnas HAM atau ke KontraS untuk memberikan kejelasan. Ya maaf-maaf saja Pak Agum, kalau hanya berbicara di atas “panggung politik”, bapak bukan membuka kebenaran, tetapi cuma “memancing”. Memancing reaksi pemilih dan memengaruhi preferensi mereka tanpa punya niat mulia membuka sebuah kasus yang gelap sampai saat ini.

Maka pendapat Jubir BPN Prabowo, Ferdinand Hutahaean menemui kebenarannya. Pak Agum Gumelar malah menutupi kebenaran. Bahkan, dalam konteks hukum pidana, Pak Agum bisa dihukum karena menutupi kejahatan.

Fahri Hamzah, politikus senior yang juga pendukung Prabowo malah berkomentar lebih pedas. Pak Fahri memandang ucapan Agum Gumelar hanya sekadar “jurus kepepet” saja karena khawatir kalah di Pilpres 2019.

“Ini jurus kepepet. “Saya lihat ini jurus terakhir saja. Sudah nggak punya jurus lagi orang begitu,” kata Pak Fahri. “Seluruh beban masa lalu enggak perlu dijadikan permainan politik terus menerus. Semua yang berasal dari masa lalu harus diselesaikan dalam satu mekanisme rekonsiliasi,” katanya.

Ini betul sekali. Pak Agum, kalau tidak ada niat membantu proses penyelesaikan kasus penculikan aktivis 98, mending jangan mempermainkan perasaan keluarga yang ditinggalkan. Apalagi bagi keluarga yang sampai sekarang tidak bisa menemukan kejelasan soal nasib para aktivis 98. Apakah mereka masih hidup? Atau kalau memang sudah meninggal, di mana jasad mereka?

Baca juga:  Habib Rizieq Shihab Siap Maju sebagai Capres atau Cawapres di Pilpres 2019 Jika Diminta Umat dan Ulama

Kalau hanya untuk permainan politik, maaf saja, Pak Agum, yang kamu lakukan itu sangat jahat.

(yms)

  • 94
    Shares


Loading...



No more articles