Ceramah gus baha

Sensasi Ceramah Gus Baha yang Lucu dan Penuh Ilmu

Tentu saja ada banyak pertimbangan kenapa seorang penceramah bisa punya banyak penggemar sekaligus pemirsa setia. Salah dua pertimbangan dari sekian banyak pertimbangan tersebut adalah mutu keilmuan dan juga cara penyampaian ceramah yang menarik dan tidak membosankan.

Dengan dua pertimbangan tersebut, adalah hal yang tak mengherankan jika KH. Ahmad Bahauddin Nursalim atau yang lebih dikenal dengan panggilan Gus Baha punya banyak sekali penggemar. Saat ini, setidaknya, ia adalah salah satu ulama dengan jumlah pemirsa terbanyak.

Gus Baha, sebagai seorang ulama dan penceramah, memang sangat menarik. Kedalaman ilmu yang ia miliki tak perlu diragukan lagi. Boleh dibilang, ia adalah salah satu ahli tafsir paling jempolan di negeri ini. Pengetahuannya yang mendalam tentang Alquran bahkan membuatnya dipercaya menjadi Ketua Lajnah Mushaf Lembaga Tafsir Alquran Universitas Islam Indonesia.

Sudahlah ciamik dalam ilmu agama, masih ditambah dengan kemampuan komunikasi berceramah yang ciamik pula. Gus Baha, mampu menyampaikan ceramah-ceramahnya dengan ringan dan jenaka. Di tengah-tengah pemaparan ayat dan hadis, tak jarang Gus Baha menyisipkan uraian penjelasan dengan gaya bahasa selengekan dan sesekali kemaki, gaya bahasa khas yang selalu sukses membuat pemirsa tertawa.


Selain itu, Gus Baha juga selalu mampu menghadirkan perspektif tafsir fikih yang unik dan menarik. Gus Baha, misalnya, pernah mengatakan bahwa politik uang adalah hal yang boleh dan bahkan perlu dilakukan jika memang itu bertujuan untuk memperbaiki keadaan. “Membeli kebaikan”, begitu istilah yang digunakan oleh Gus Baha untuk menyebut politik uang tersebut.

Baca juga:  Kisah Sedekah Orang Miskin dan Amplop Bisyaroh yang Tertukar

Pada ceramahnya yang lain, Gus Baha pernah menyebut bahwa sikap boros tak melulu menjadi hal yang buruk dan disukai setan. Pada titik tertentu, boros bahkan bisa menjadi kebaikan, asalkan diniatkan sebagai sebuah upaya untuk memberikan rejeki kepada orang-orang.

Gus Baha juga pernah menjelaskan betapa pentingnya bagi para kiai untuk mengumpulkan kekayaan, sebab dengan kekayaan itu, ia jadi tak perlu berharap pada uang bisyaroh saat mengisi ceramah.

Nah, hal-hal itulah yang kemudian membuat orang tak pernah bosan mendengarkan ceramah-ceramah Gus Baha. Rekaman ceramah-ceramah Gu Baha tak pernah tidak laris.

Di YouTube, kanal Santri Gayeng, kanal yang aktif menayangkan rekaman pengajian-pengajian Gus Baha sampai saat ini bahkan tercatat sudah punya 285 ribu subscriber. Angka yang tentu saja sangat besar untuk ukuran kanal dengan konten ceramah.

Dengan kalimat khasnya, “Ini penting saya utarakan,” Gus Baha berhasil merebut hati banyak pemirsa melalui ceramah-ceramahnya yang berbobot, baik secara keilmuan maupun guyonan.

“Orang berilmu itu,” kata Gus Baha, “Guyon pun ada sanadnya.”

Saking banyaknya orang yang menyukai ceramah Gus Baha, tak sedikit dari mereka yang sengaja memutar ceramah Gus Baha sebagai pengantar tidur. Total durasi ceramahnya 30 menit, tapi mata sudah tertidur total di menit ke-10.

Dasar ceramah bagus, didengarkan enak, “tidak didengarkan” pun juga enak.

Baca juga:  Yang Unik dari Cara Gus Baha Melihat Ramadan

Gus baha