MOJOK.CO Penyerang PSM Makassar Patrich Wanggai mendapat banyak komentar berbau rasisme di media sosialnya usai menang melawan Persija Jakarta. Bukti lain kekuatan netizen tak terbendung.

Masih hangat perbincangan soal bagaimana kekuatan netizen Indonesia yang diakui oleh survei Microsoft, kini seolah etika “slonong boy” netizen juga mewarnai dunia sepak bola. Tanpa mengaitkannya dengan kemenangan PSM Makassar atas Persija Jakarta, komentar bernada rasisme yang diarahkan kepada Patrich Wanggai adalah satu masalah tersendiri.

Sebelumnya, pertandingan catur antara Dadang Subur melawan Levy Rozman di Chess.com pun membuat geger jagat maya sebab pecatur Indonesia itu dituduh melakukan kecurangan dan diblokir oleh otoritas situs. Belum lama ini kekecewaan netizen terhadap BWF dan All England juga meluap karena tim Indonesia “dipaksa” mundur dari helatan tersebut. Akun Instagram All England yang hilang akhirnya dikaitkan dengan kekuatan netizen Indonesia.

Rangkaian peristiwa ini seolah-olah memberikan validasi betapa solidnya kekuatan rakyat Indonesia berkaitan dengan kebencian. Andai ada perlombaan supporter, Indonesia pasti menang. Sayangnya kali ini netizen Indonesia justru menyerbu saudara sendiri dengan ujaran kebencian yang tidak main-main, rasisme.

Beberapa netizen yang berkomentar di akun Instagram Patrich Wanggai mengatai bahwa atlet tersebut hanyalah atlet tarkam, hingga menyebut salah satu hewan untuk menggambarkan sosok Patrich. Padahal rasisme di sepak bola sendiri sudah jadi masalah yang benar-benar serius ditangani FIFA sejak 2002. Ujaran tidak mengenakkan bahkan tidak hanya diterima oleh keturunan kulit berwana, tapi juga terhadap kulit putih dan ras lain.

Cara bermain Patrich Wanggai dikenal nakal dan “badboy”, namun alasan ini tentu tidak bisa melegitimasi hinaan terhadap sosoknya sebagai atlet. Kekecewaan fans terhadap jagoannya boleh melahirkan kritik terhadap pihak terkait, namun rasisme bukan termasuk di dalamnya. 

Yang banyak dilakukan netizen Indonesia justru berkebalikan. Pihak yang dirundung selalu pihak lawan yang dianggap sebagai penghalang kemenangan. Tuduhan yang kerap dilontarkan juga cenderung keluar dari konteks yang diperdebatkan. Dalam kasus Patrich Wanggai misalnya, tentu tidak ada hubungannya antara warna kulit dan sepak bola. ApalagI isu ini belakangan sensitif di Indonesia. Tidak lucu jika pertandingan sepak bola yang kata bikin gayeng itu justru memecah belah bangsa.

Isu ini kemudian menimbulkan pertanyaan, di manakah pihak berwenang? Polisi siber terlihat gerak cepat ketika permasalahan ini menyangkut kerabat presiden. Namun, di tengah isu serius yang dikhawatirkan menimbulkan perpecahan seperti ini, mereka seolah-olah absen. Banyak yang optimis masalah ini hanya akan jadi angin lalu, hanya kekecewaan dan keheranan lainnya yang dibiarkan. Lama kelamaan sikap merundung netizen bisa jadi api dalam sekam buat bangsa sendiri.

Perlu ada contoh nyata bagaimana ujaran ngawur netizen seperti ini layak diberikan sanksi. Bukankah ujaran kebencian itu tidak hanya ditujukan untuk pengkritik pemerintah? Kepada polisi-polisi siber, silakan bekerja lebih keras, ganbatte!

BACA JUGA Presiden BWF Meminta Maaf kepada Presiden dan Seluruh Rakyat Indonesia atas Insiden All England dan artikel KILAS lainnya. 

Baca juga:  Cara Supaya Stamina Saat Bermain Futsal tetap Awet Terjaga