Mari saya ajak Anda untuk bergeser sejenak dari hiruk-pikuk pilpres dan pileg 2019. Kita lompat setahun kemudian, di sebuah kota bernama Surabaya.

Begitu hajatan politik akbar 2019 selesai, masih ada satu babak politik lagi yakni pilkada serentak 2020. Pilkada ini menjadi putaran politik terakhir sebelum kita sampai ke situasi yang jauh lebih rumit di tahun 2024. Sebab di tahun itu, pilpres, pileg, pilgub, pilbup/pilwalkot, dilakukan serentak di seluruh Indonesia. Sampai detik ini, belum ada satu pun pakar politik di Indonesia yang sanggup membayangkan betapa pikuk, rumit, dan kompleksnya situasi tahun 2024 tersebut.

Tapi mari kita kembali ke pokok soal. Dalam putaran akhir pilkada serentak 2020 itu, ada nama Surabaya di dalamnya.

Sebagai pusat tataniaga terbesar setelah Jakarta, Surabaya menjadi kota yang sangat penting sebagai barometer politik di Indonesia. Selain itu, Pilwalkot Surabaya adalah hajatan tingkat dua terbesar se-Indonesia dari sisi kota strategis. Kenapa? Karena walikota di Jakarta tidak dipilih melalui pilkada.

Lantas, kenapa pilwalkot Surabaya menjadi begitu penting?

Pertama, Surabaya telah tumbuh menjadi kota yang mendunia. Di bawah kepemimpinan Tri Rismaharini atau akrab dipanggil Risma, Surabaya menerima berbagai penghargaan internasional. Berbeda dengan kebanyakan kota di Indonesia, Surabaya tumbuh menjadi kota yang bukan hanya menarik secara pandangan mata, makin asri, tapi juga makin membuat warganya nyaman. Selama Risma memimpin hampir 10 tahun, bersama warga dan jajaran birokratnya, Surabaya telah tampil beda. Makin baik, makin indah, makin berkualitas.

Dengan begitu, maka warga Surabaya akan agak berbeda dengan kebanyakan warga kota lain di Indonesia ketika kelak mereka akan memilih pemimpinnya. Kalau warga kota lain mungkin berpikir semoga calon pemimpinnya lebih baik, maka warga Surabaya bisa jadi ada dalam cara pandang: sanggupkah walikota baru nanti menjaga dan meneruskan apa yang telah dilakukan Risma?

Tentu beban ini cukup berat. Sama beratnya ketika Anies Baswedan memimpin Jakarta. Sebab kepemimpinan dia bakal dibandingkan dengan kepemimpinan Ahok.

Cara pandang warga seperti ini, pasti akan lebih selektif. Dan setiap cara pandang yang selektif, akan menghasilkan pertarungan politik yang ketat.

Kedua, Surabaya telah ikut mengantarkan nama Risma ke dalam etalase politik tertinggi di Indonesia. Nama Risma sempat dibicarakan banyak pihak sebagai calon kuat untuk berlaga di Pilgub DKI. Tapi Risma menolak. Risma juga sempat menjadi kandidat kuat dalam Pilgub Jatim. Lagi-lagi Risma menolak. Risma juga masuk dalam bursa tertinggi dalam pilpres 2024 mendatang. Setidaknya, banyak orang yakin, jika Jokowi menang, Risma akan menjadi salah satu menteri di jajaran kabinetnya. Saya kira itu hal yang wajar. Di era seperti sekarang, prestasi yang ditorehkan Risma, membuatnya layak menjadi kandidat pemimpin yang lebih tinggi lagi.

Dengan situasi seperti itu, maka banyak politikus yang sepakat bahwa menjadi Pemimpin Surabaya adalah salah satu tangga paling strategis untuk masuk ke radar bursa kepemimpinan nasional. Itu artinya, kandidat yang nanti bertarung sebagai calon walikota Surabaya, adalah orang-orang yang kelak dipersiapkan parpol untuk nanti berlaga di level yang lebih tinggi lagi.

Bukan tidak mungkin orang seperti Ibas Yudhoyono akan dipercaya memulai pertarungan eksekutifnya di kota arek ini. Dan bukan tidak mungkin orang sekelas Emil Dardak yang memenangi laga sebagai wakil gubernur Jatim, rela turun kasta untuk ikut berlaga. Sebab sorot lampu menjadi walikota Surabaya bisa jadi lebih terang dibanding menjadi wakil gubernur Jatim. Dengan logika serupa, bukan tak mungkin, Gus Ipul yang menelan kekalahan dalam pemilihan pilgub Jatim, juga akan turun gunung meramaikan bursa perebutan walikota Surabaya. Intinya, akan ada banyak nama besar yang diturunkan oleh parpol agar kader mereka bisa memimpin Surabaya.

Ketiga, sebagaimana yang di ungkap di awal tulisan ini, Surabaya sudah menjadi kota yang mendunia. Artinya, menjadi walikota Surabaya berarti menjadi sarana yang pas untuk mencatatkan diri dengan tinta emas ke daftar pemimpin salah satu kota terpenting di dunia.

Hal ini tentu menjadi magnet bagi mereka yang ingin menguji kapasitas intelektual, kreativitas, dan kemampuan kepemimpinan.

Tentu saja semua kandidat yang kelak berlaga, punya tantangan yang berat. Bukan hanya mengelola sebuah kota yang tumbuh membaik. Tapi juga tertantang untuk keluar dari bayang-bayang walikota sebelumnya: Risma. Dan itu bukan perkara mudah. Justru karena itulah, orang-orang terbaik atau merasa diri mereka punya kapasitas kepemimpinan, akan mengeluarkan energi terbaik mereka.

Loading...



No more articles